5 Mei 2020

Selamat Jalan Mas Didi, Lagu-lagumu Akan Abadi



Selamat Jalan Didi Kempot

Sedari pagi, berita meninggalnya Didi Kempot banyak sekali berseliweran di media massa dan juga saluran media sosial, termasuk WhatsApp Grup.  Mulai dari grup ibu-ibu RT, teman-teman jaman sekolah dan kuliah, bahkan grup keluarga semua membicarakan kepergian penyanyi sekaligus pencipta lagu ini.

Meski hampir semua lagu Didi Kempot berbahasa Jawa, tapi bisa dikatakan  Didi Kempot telah menjadi milik Indonesia, Sang Maestro musik Campur Sari.

Jujur, meskipun Didi Kempot sudah bermain musik sejak saya remaja, saya bukan fans beratnya mas Didi Kempot. Ada beberapa lagu yang saya ngerti, tapi sekedar tahu dan rata-rata mendengarnya secara tidak sengaja misalnya di acara njagong manten atau pas ada warga yang punya hajat. 

Benar..saya memang bukan golongan #SobatAmbyar sejati. 

Tapi saya simpati dengan apa yang dilakukan Didi Kempot untuk bangsa yang tengah berjuang melawan pandemi Covid 19 belakangan ini. Melalui penggalangan dana Konser Amal  Dari Rumah, adik salah satu personel Srimulat ini  memberikan contoh kepada kita untuk hidup saling suport dan saling membantu sesama.

Malam ini, mumpung sudah bisa merebahkan badan leyeh-leyeh saya menulis sambil mendengarkan musik, tiba-tiba saya pengen mendengarkan lirik-lirik lagunya Didi Kempot, memasukkannya dalam playlist lagu di ponsel. 

Benar seperti banyak orang bilang, hampir semua lirik lagu yang diciptakannya menggunakan pilihan kata  yang sederhana, tapi menjadi dalam apabila dirasa. Bahasa-bahasanya memang tidak puitis. Orang yang mendengr akan langsung tau yang dimau dan mengerti pesan yang ingin disampaikan. 

Bisa jadi kekuatan dari lagu-lagu Didi Kempot adalah tema lagu yang dipilih. Cobalah cermati beberapa lagu hitsnya. Hampir semuanya mengangkat tema universal dan dekat sekali dengan kehidupan kita; seperti ditinggal pas lagi sayang-sayangnya, kerinduan pada seseorang, atau pengkhiatan.


Selamat Jalan Didi Kempot
Didi Kempot saat menghibur sobat ambyar di konser "Banyu Langit" Lorin Solo hotel. Foto dokumentasi Heru Kristianto



Beberapa terkesan cengeng memang, apalagi untuk seorang pria. Tapi faktanya, syair-syair lagu yang nggrantes itu memenuhi kebutuhan saat kita ingin  bermelankolis ria. Wajar kalau kemudian beliau menyandang gelar The Godfather of Brokenheart

Umpamane kowe uwis mulyo
Lilo aku lilo
Yo mung siji dadi panyuwunku
Aku pengin ketemu
Senajan wektumu mung sedhela
Kanggo tombo kangen jroning dodo (Sewu kutho)

Rasane ngitung nganti lali
Wis pirang taun anggonku ngenteni
Ngenteni sliramu
Neng kene tak tunggu
Nganti saelingmu (Terminal Tirtonadi)

Ditunjang Penampilan Didi Kempot yang sederhana dan jauh dari gosip miring, menjadikan sang maestro ini menjadi idola banyak orang, dari semua lapisan masyarakat. Seperti sosok Chrisye dan juga Glen Fredly  di mata pemggemar musik pop, begitu juga Dedi Kempot di mata penggemar musik Jawa/Campursari.  Raganya sudah tak ada lagi di dunia, tapi karya-karyanya akan tetap menggema sepanjang masa.


4 komentar:

  1. Aku juga kaget pas pagi-pagi di WA sama bos tempat kerja suruh bikin desain (semacam ucapan bela sungkawa begitu, tapi di wa nggak dijelasin ucapan apa. Cuma suruh bikin desain gitu tok) ttg didi kempot. Tak tanyalah emang didi kempot kenapa mas? Meninggal, Nu. Mak tratap aku, mbak. Kayaknya enggak ada kabar-kabar kalau beliau sakit. Bahkan malah masih sering konser dan ngisi event dimana-mana. Sedih... Semoga khusnul khotimah, pakde...

    BalasHapus
  2. Selamat jalan, mas Didi Kempot.
    Semoga bahagia di Atas Sana.

    BalasHapus
  3. Sang Maestro Campursari yang kini tiada ada gantinya di negeri ini, dengan segala kesederhanaannya. Selamat jalan Didi Kempot... Semoga amal ibadahmu diterima Allah, Aamiin

    BalasHapus
  4. Iya sedih sekali ya Mbak, beliau termasuk penyanyi yang konsisten dengan tembang Jawa, nggak terpengaruh dengan arus musik lain.

    Bukan hanya orangtua, bahkan Vani juga termasuk 'Sobat Ambyar' loh Mbak. Akhir-akhir ini anak saya mulai suka lagu-lagu Didi Kempot.

    Semoga beliau husnul khotimah, dan lagu-lagunya tetap menginspirasi anak muda aamiin ...

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Untuk menghindari spam, untuk sementara kolom komentar saya moderasi dulu ya. Komentar berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin

 
Top