2 Agustus 2018

Uji Nyali


Hi..hi, judulnya ngeri ya.. Tapi memang ini menyangkut nyali juga. Pengen cerita aja, kalau akhirnya saya berhasil mengumpulkan nyali buat latihan stir mobil.

Ingat ya, BARU LATIHAN! Belum yang turun ke jalan sendirian, trus sudah menguasai medan. Masih jauh klo itu sepertinya. Yakin, butuh jam terbang dan keberanian ekstra. 


Memang nyali nya kemana selama ini? Nggak kemana-kemana juga sebenarnya. Cuma jeleknya saya, sering takut keluar dari zona nyaman. 

Selama ini saya ngerasa power of kepepetnya belum keluar. Jadi masih sering enjoy motoran aja. Urusan mobil, stir dihandle sama pak suami. Saya duduk manis, liat jalan, kadang misahin anak-anak yang rebutan jok di kursi belakang, bukain permen, ambilin tisu, mbantu liatin maps, nanya jalan ke orang klo ternyata nyasar, gitu aja. 

Nyaman kan? Tapi itu nggak mbikin saya tambah maju dan cenderung pasif. Saya nggak pernah dan nggak tertarik ngamatin cara pak suami gimana dan seberapa puter stir ketika belok, gak tau apa saja yang diinjak klo pas berhenti di lampu merah, dsb. Intinya, selama ini saya cuma jadi penumpang pasrah πŸ˜‚πŸ˜‚

Cuma belakangan, Pak Suami sering ngeluh cepet capek klo bawa mobil agak jauhan. Jadi, sayanya jadi nggak enak klo cuma duduk manis di samping kemudi. Enak di saya, nggak enak di Pak Suami kayaknya.. makanya, saya mesti usaha harus bisa nggantiin klo salah satu capek. Targetnya sih itu.

Aamiin...semoga bisaπŸ’ͺ
Klo ini cuma pas lagi nebeng gaya-gaya an doang. Orang critanya juga cuma nonton pameranπŸ˜€

Latihan Stir di JDS Jogja

Kemampuan stir mobil saya masih nol. Makanya saya milih latihannya di lembaga pelatihan aja, biar ngerasa aman. Klo yang latih belum terbiasa nglatih, takutnya malah saya down duluan karena di awal-awal banyak lupa, banyak panik.  Takut kenapa-napa juga, nyruduk sesuatu misalnya.

Modal jaringan internet, akhirnya nemu tempat kursus Jogja Driving School (JDS) yang ternyata lokasi latihannya nggak begitu jauh dari rumah, jam latihannya fleksibel, satu siswa satu mobil, dan biaya kursusnya terjangkau. Info lengkap tentang kursusan ini, bisa lah googling sendiri.

Ada beberapa paket sebenarnya yang bisa dipilih. Tapi karena masih sangsi sama nyali, saya milih yang Basic, 10 jam 5x latihan, biaya 500.000. Nanti mau lanjut ke yang mahir atau lanjut latihan mandiri pake yang di rumah, lihat situasi dan kondisi. Wong ini bisa ngumpulin nyali buat ikut kursus aja juga pake proses maju mundur. 

Bismillah. Niatnya baik, pengen nambah ketrampilan.  Semoga endingnya baik juga.

Pas ndaftar, saya milih paket A (mobil yang tersedia Agya, Ayla, Picanto). Nggak ada yang sama dengan mobil di rumah, tapi paling nggak sama-sama ukuran kecil. Fitur-fiturnya juga paling mirip. Pertimbangan utama, karena lokasi latihan nggak gitu jauh dari rumah, soalnya juga cuma manfaatin pas jam belajarnya Alya. Alya di TK, saya bisa latihan, gitu.

Latihan hari 1
Jadi setelah minta dijadwalin sama bagian admin, pagi-pagi saya sudah dihubungi tentang lokasi latihan, plus nama trainer. Dag dig dug pas mau berangkat latihan (setelah anter Alya sekolah dulu tentunya)πŸ˜€

Hari pertama, ternyata ada miskomunikasi sama admin JDS. Saya dikasihnya mobil paket B, Daihatsu Sigra. Nggak bisa minta ganti, karena ternyata yang unit city car ada di  kantor pusat (Jl. Kaliurang, sementara  saya start latihan dr cabang Sleman). Ya uwis gpp..

Trainer hari pertama, Pak Ardhi namanya. Udah bapak-bapak (eh..sama ding, wong saya juga udah ibuk-ibuk πŸ˜€). Awal-awal, tak pikir trainernya tipikal serius, yang ga bisa diajak nyantai, tapi ternyata  begitu ada di belakang kemudi..saya yang lupa untuk bersikap nyantai...πŸ˜‚πŸ˜‚Untung nggak pake mules! 

Standard awal, saya diinfoin tentang safety driving dan juga pemfungsian panel-panel yang ada dimobil. Gimana ngidupin lampu, nge-sign, mainin wiper, termasuk 3 pedal penting, kopling, rem dan gas. 

Tak ketinggalan juga ilmu tentang posisi dan cara mindah persneling. Agak lama di bagian ini karena modal saya cuma pengalaman stir motor roda dua yang nggak pake ribet ngapalin posisi persneling atau gigi. 

Setelah lumayan paham, baru jalan. Dipilihin di jalan raya yang sepi, dan lurus.  Masih ilmu mainin kopling sama rem, persneling 1, awal-awal belum make gas sama sekali. Itu aja masih salah-salah kadang buka kopling terlalu besar, injak rem terlalu keras, atau paliiiinggg sering, lupa nggak injak kopling pas injak rem. Nggak keitung, berapa kali mati mesin..he..he.

Karena belum ngandalin gas, kecepatan paling 10-15 km/jam. "Belum boleh!" Kata pak Ardhi. Selalu dengerin  intruksi saya.. pesan beliau yang tangannya standby di handrem, sama sesekali narik stir kalau saya jalanin mobilnya nggak karuan.

Beneran merayap, tapi tetep aja tegang. Sambil jalan, sambil belajar mainin kemudi. Kelihatannya sepele, tapi ternyata susah juga. 

Menjelang akhir latihan, saya sudah mulai adaptasi sama gas. Dikasih kesempatan  kenalan dulu, ngrasain klo diinjak segini, tambah kecepatannya segini..

"Injak kopling penuh, oper gigi ke 2, setelah itu tempel gas pelan!"

Ketika lagi konsentrasi pada stir, sering tiba-tiba dapat perintah yang "multitasking"..dan ampun deh..reflek saya belum jalan. 

"Iya..bentar yaa....saya mesti mikir dulu" Jawaban saya yang paling sering..πŸ˜‚πŸ˜‚

"Dilakukan, bukan dipikir..." Dan pasti Pak Instruktur akan bilang begitu...ha..ha. Nasib, ngajarin emak-emak!

Lha iya, biasanya saya cuma ngandelin tangan aja udah bisa beres (pas bawa motor matik maksudnya) ini tiba tiba mesti tangan-kaki-mata, semuanya kerja. Terkaget-kaget pasti. 

Untungnya trainernya sabar, jadi paham lah klo saya spaneng banget.

"Nyanyi-nyanyi boleh kok mba.. ngapain itu stir dipegang kuat-kuat gitu. Nggak akan kemana-mana kok stirnya.." 

Biar sayanya nggak tegang, trainer ngajakin saya ngobrol. Tapi ya, tetep aja belum bisa nyantai. Kadang klo "kerjanya" kaki bener...tangannya lupa klo lagi pegang stir kemudi. Jalan melenceng nggak karuan..padahal masih pelan. Untung jalanan sepi... hi..hi

Dua jam pertama akhirnya selesai. Mobil berhenti, naikin hand rem, lepas kunci dan keluar. Tangan saya dingiin banget, karena dua jam banyak gugup. Tapi gapapa, dapat ilmu baru. Ha..ha, pokoknya jadi salah satu peristiwa bersejarah kayaknya pengalaman latihan stir mobil ini... 

Next postingan aja lah nanti cerita lagi gimana kelanjuatannya..masih ada hari ke 2 ke 3, dst.. Mau donlot game model-model driving simulator dulu ah!

25 komentar:

  1. Semangat terus latihannya, semoga cepat bisa mengendarai mobilnya ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin..semoga tetep semangat. Makasih ya mba...

      Hapus
  2. Jadi pengen belajar juga nih .... heheh

    BalasHapus
  3. Kebalikan ma saya ya, Mbak. Saya udah nyetir mobil sejak masuk kuliah. Begitu kuliah dibeliin mobil sama orang tua karena saya minta belajar motor gak dikasih. Tapi, memang saya gak pernah bisa bawa motor sampai sekarang. Uji nyali yang gak bisa saya taklukan. Selalu aja gagal karena takut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal mengendalikan motor itu lebih gampang lho mba.. ukurannya kecil..Aku klo habis latihan stir, trus naik motor gitu..kerasa banget klo naik motornya jauh makin lincah..

      Hapus
  4. Saya mbacanya rasanya ikut uji nyali juga, hehehe... semoga segera lancar dan mahir ya, Mbak...

    BalasHapus
  5. waktu kursus nyetir jg gitu aku mb panas dingin mules wkwkk skrg sih uda bisa setir sendiri kebut mamen *congkak* semangat ya mba intinya nyetir harus berani dan pake rasa saat nggas mgeremnha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik ya mba klo dah level expert kaya mba herva...udah berasa nyantai aja di semua medan.

      Aku kapan ya bisa begitu??

      Hapus
  6. Bener banget tuh, belajar mobil juga butuh nyali yang kuat..
    Supaya cepat bisa mengendarai mobil..

    BalasHapus
  7. huaa... saya belajar nyetir mobil nabrak mulu depan bealkang hahhaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi..hi, memang butuh kerja keras mba sepertinya... Ini aku dah 4 hari latihan juga masih jauh dari kata beres..πŸ˜€

      Hapus
  8. Salam Mbak Bro
    Hahaha
    Bener sih, momen-momen kayak gitu selalu jadi unyil.
    Apalagi buat yang dibonceng.
    Mauliate
    terimakasih

    BalasHapus
  9. Seru ya mbak belajar nyetirnya. Semangat terus uji nyalinya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Makasih yaa...semoga semangat terus, biar cepet bisa.

      Hapus
  10. Wahaha...seru lis. Bisa mbayangke olehmu spaneng. Kapan2 tak susul insya Alloh tp mbuh kapan��

    Btw, kok pada nyebute hand rem to? Campuran basa jawa ro inggris po����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi..hi. soale yen rem tangan ngono...kedawan...gampang hand rem.

      Paling asal usule ngono mba..
      *Jawaban sok tau, padahal aku yo ra ngerti..:-D

      Hapus
  11. Ayoooo ... , yakin kak Sulis pasti bisa nyetir πŸ‘Œ

    Latihan maju mundur mobilnya yang konsen, kak.
    Jangan di rem mendadak, ntar bikin loncat loh 😁

    BalasHapus
  12. Ayo semangat mbak, biar sebentar lagi udah lancar nyetirnya.
    Kalau aku dulu awalnya diajarin nyetir sama sopir kantor tempat kerjaku dulu, setelah berkenalan sedikit dengan kopling, rem, sama gas, langsung diajak ke daerah pegunungan yang berliku. Sampe keringat dingin

    BalasHapus
  13. Wah...semangaat...ditunggu kabar baiknya...bisa wush...jalan kemana2 setir sendiri...πŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
  14. Dulu saya disuruh oleh ayah saya, ikutan kursus setir mobil di Semarang. Padahal sudah bisa, tetapi ayah saya tidak yakin saya bisa nyetir mobil, akhirnya, disuruh kursus saja

    BalasHapus
  15. Wuihh ... keren Mbak Sulis. Kalau saya pasti udah keringat dingin tuh, nggak ada nyali, hehe. Tapi memang sih ya kalau sudah kepepet apapun pasti akan dilakukan, justru itu yang membuat semangat belajar.

    Semoga cepat bisa ya Mbak. Nanti kita janjian di mana gitu, saya mau nebeng ke Solo atau Yogya, hehe ....

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin