29 Juli 2018

Kisah Umum Anak-Anak yang Baru Masuk SD


Pertengahan bulan Juli ini, terutama tanggal 16 nya..timeline di medsos ramai dengan foto anak-anak berseragam sekolah. Rata-rata yang berseragam TK atau SD.. Maklum lah..jaringan pertemanan saya rata-rata isinya Emaks😊

Hari pertama masuk setelah sekian lama libur, pasti nuansanya memang beda. Apalagi yang para bocilnya baru masuk lembaga pendidikan untuk pertama kalinya, pasti istimewa banget. Ngrasain juga  dulu pas Raka + Alya awal-awal masuk sekolah.. Anaknya santai, emaknya yang heboh. Kalo sekarang, karena statusnya tinggal "nglanjutin".. jadi gregetnya ya udah beda.

Tapi gara-gara itu, saya malah jadi flashback, keinget Raka pas awal-awal masuk SD. Pernah juga chit-chat sama temen yang anaknya seumuran. Ingat-ingat juga jaman masa kecil dulu. Meski sudah berbeda jaman, tapi beberapa 'masalah' ini sepertinya umum banget dialami anak-anak pas awal masuk SD. Misalnya nih..

Buku tulis dan buku gambar fungsinya mirip

Maunya sih..buku tulis itu khusus untuk nulis, sementara buku gambar ya buat nggambar. Tapi faktanya? Coba tengok aja buku tulis anak-anak, terlebih yang kelasnya masih kecil..apalagi anak cowok. Ada saja gambar di buku tulis mereka. Kadang di buku bagian dalam, sering juga di halaman/ balik sampul, bahkan kadang di halaman depan. 

Gambarnya macem-macam, mulai tokoh kesayangan, grafiti nama panggilan..sampe gambar nggak jelas wujudnya. Bahkan, saat ini sampai kelas 6 pun..anak saya ternyata  sesekali masih melakukan ini. Padahal ya udah diwanti-wanti..."mbok klo mo nggambar di buku gambar/buku coret-coretan"

Solusi yang bisa lumayan membantu, bekali dengan 1 buku tulis ekstra yang fungsinya sebagai buku bebas. Terserah mau diisi apa..soalnya mungkin acara nggambar di buku tulis ini juga jadi pelarian mereka saat sedang jenuh atau ngantuk di kelas.

Pensil dan penghapus, 2 perlengkapan belajar yang borosnya minta ampun!

Meski secara nominal harga nggak seberapa, tapi awal-awal SD alat tulis berupa pensil/penggapus ini rotasinya akan cepet banget. Jadi siap-siap aja. Rata-rata alasannya karena hilang, lupa naruh, atau kececer entah dimana.

Menaruh alat-alat tulis dalam sebuah kotak pensil memang membantu dalam mengorganisir berbagai peralatan sekolah. Tapi jangan heran juga klo suatu hari menemukan kotak pensil yang isinya kosong, sementara  pensil, penghapus, buku tulis dan konco-konconya berhampuran keluar dari tempatnya semula.

Memberi pesan anak-anak agar mereka menjaga dan merawat propertinya masing-masing sih, itu yang utama. Tapi, yaa..kadang baru sebatas sounding, dipraktekkannya ya sambil jalan. Biar nggak gitu 'sakit hati' gara-gara pensil dan penghapus ilang mlulu..kalau saya sih, tipsnya beliin pensil/bolpen/penghapus/rautan yang modelnya biasa saja. Nggak usah yang mahal-mahal. Kecuali memang dipakai untuk ngerjain LJK yang ngoreksinya pake scanner. Klo yang itu, ya nggak boleh asal.

Nggak cuma rambut yang keriting, buku pun bisa!😀

"Sret..sret..bruk.." Gemas campur sebal, kalo diawal-awal masuk SD, anak-anak memasukkan buku tulis dan buku pelajaran di tas, layaknya memasukkan barang ke karung. Asal masuk. Bisa ditebak, sampul buku cepet lepas, trus ujung bawah buku "keriting". Ada lipatan-lipatan nggak rapi, karena buka+naruhnya asal.

Eh...tapi mending...meski dilihat ga indah sama sekali..disyukuri aja lah, daripada bukunya mulus...lus...tapi karena nggak pernah dibuka/dibaca. Malah lebih mengkhawatirkan.

Tentu saja masalah-masalah tadi antar anak per anak beda lah kadarnya...tapi dari obrolan para emak-emak, anak laki-laki biasanya yang lebih parah😊😊 Anak perempuan, lebih gampang diajak ber rapi-rapi ria. 

Coba deh, besok mau ngamati...masa SD nya Raka sama Alya, beda..mirip..apa sama kayak gitu juga.

6 komentar:

  1. Hehe ..., begitulah anakn-anak ya, Mbak. Maunya sak karepe dhewe :).

    Kalau Vani dulu waktu masuk SD pertama kali nggak mau ditinggal, harus kelihatan yang ngantar. Iya, meskipun sudha SD tapi masih penakut. Padahal banyak teman SD yang dulu juga teman TK loh.

    Kalau yang ngantar nggak kelihatan, pasti dia akan keluar kelas terus mencari ke sana ke mari. Untungnya setelah beberapa minggu sudah bisa beradaptasi dengan lingkungan baru :).

    BalasHapus
  2. Buku kebagi 3 mb biasane, buku tulis, buku alus or buku strimin trus buku gambar hihi

    Itu dulu pas aku sd sih
    Trus pilih2 bangku yg konco sebangkune asyik
    Nek jmn dulu pingine wadah pinsil beserta isine bentuke yg lucu lucu, dijamin semangat sekolah #alesan ga mw kalah sama temen wkk

    BalasHapus
  3. Nahh ini dia, anakku baru masuk SD, yang rempong emak-nyaa, anaknya sih santai2 aja, hahaha

    dulu sih perasaan jaman emaknya baru sekolah, santai2 aja, dianter sampe depan sekolah doang sama ibu. skrg jadi emak pengen aja gitu nungguin terus :)

    BalasHapus
  4. Ampun deh pensil dan penghapus itu bentar-bentar baru. Akupun nyetok di rumah. Tapi karena nyetok ini anaknya jadi tahu. Bahwa hilang merupakan tindakan yang biasa. Sama satu lagi itu loh yang buat ngiket hasduk, apa namanya, warna hijau.

    BalasHapus
  5. Wkwkwkwk jadi nginget memori di masa SD nih..
    Nostalgia dulu deh..

    BalasHapus
  6. jadi penasaran bagaimana nanti kalau Abdurrahman sudah masuk SD

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin