7 Agustus 2018

Latihan Stir Mobil, Mending Jasa Kursus atau Mandiri?

Sesuai janji, biar blog ini ga keburu berlumut juga.. mau nerusin edisi uji nyali kemaren. Yang males buka link, boleh lah tak kasih sinopsis dikit.😁

Setelah sekian lama cuma trimo duduk manis di samping kemudi, belakangan punya keinginan bisa stir mobil sendiri. Biar bisa mbantu plus nggak ngrepotin. Trus asyik juga klo resolusi 2018 nya ketambahan satu; bisa stir mobil! 

Survai singkat, ketemu salah satu tempat kursus stir mobil di Jogja, yang tempat latihannya ga gitu jauh dari sekolahnya Alya. JDS, Jogja Driving School.  Nanya-nanya ke admin via WA, daftar, bayar, berangkat. 

Pengalaman hari pertama, seru!  Hari kedua dan ketiga, saya belajar pake city car, otomatis ganti instruktur/trainer  juga. Materi nambah, tapi ketrampilan saya nggak nambah secara signifikan. Masih sering mati mesin klo pas mbelok, mengendalikan kemudi juga belum stabil. Intinya, masih gagal di ilmu perkoplingan.

😥😥
Syedih. 
Image: reactiongifs.com


Saya mutusin off dulu dua hari ga latihan. Belajar dulu di rumah.

Dua cara yang sepertinya mudah adalah, download game sama cari tutorial. Hape yang biasanya penuh aplikasi sosmed sama pendukung aktivitas ngeblog, akhirnya ketambahan 1 game, Dr DRIVING. 

Setelah terinstall, apakabar game app  nya? Ternyata saya ga tlaten maen game. Nabrak mlulu😀😀Malah Alya yang langganan mainin. 

Akhirnya saya lebih ngerasa kebantu dengan cara blog walking ke rumah maya beberapa teman yang share pengalaman pas belajar stir mobil sama liat video tutorial di youtube. Jadilah beberapa hari ini saya menjelma menjadi kalong yang  aktif di malam hari sekalian manfaatin kuota malam.

Latihan ke 4 sama ke 5, saya dibalikin ke trainer pertama dulu. Lumayan dapet sih feeling ngendaliin mobilnya. Jadi ingat, guru itu faktor penting banget! Makanya, jaman sekolahpun saya punya guru favorit kan?

Tadi latihan ke 5. Stir lebih stabil. Kopling juga lebih baik...ya, meski ibarat orang jalan saya yang tipe belajarnya "alon-alon". Ha..ha, gpp lah...yang penting ga jalan di tempat. Untuk ke expert, nanti toh bisa sambil jalan. 

Image: reactiongifs.com

"Btw, kenapa sih untuk belajar stir aja mesti kursus. Kok nggak minta diajari Pak Suami aja, pake mobil sendiri?" Teman saya ada yang nanya begitu.

Iya sih, kadang cuma modal diajari teman, minta tolong diajari suami, atau diajari siapa yang punya keahlian stir banyakan yang langsung bisa, lancar. 

Juara klo itu. Itu kalau yang ngajari pinter, yang diajari juga responsif. Trus sudah  siap dengan segala konsekuensi dengan kendaraan yang dipake buat belajar. 

Kayak Pak Suami yang pernah nggasruk pager jaman latihan mandiri, dan akhirnya nggak nyaranin saya buat meniru jejaknya.

"Udah, cari kursus an aja klo mau belajar, "Begitu kata akhirnya.

Setelah ngikut latihan beberapa kali, saya  nyimpulin make jasa kursus  itu ada banyakan plusnya daripada minusnya, terlebih yang start nya dari 0 kayak saya. Minusnya paling level tegangnya tinggi diawal-awal belajar, karena kita mesti berinteraksi dengan orang baru+materi baru. Tapi lama-lama suasana juga pasti cair.

Sementara poin plusnya misalnya, 

Bisa langsung "turun" ke jalan, dengan  cara yang lebih aman. Ya, kan mereka punya legalitas untuk masang stiker gede-gede di mobil bertulis LATIHAN. Jadi klo papasan dengan mobil tipe beginian di jalan..rata-rata pengguna jalan lain pada maklum kalau sedikit  mbikin kemacetan, karena jalannya pelan. 

Materi lebih terstruktur. Nah, ini bergunanya buat tipe manusia yang belajarnya kudu bertahap. Kayak saya misalnya. Bisa langsung mutung dan bingung kalau dalam satu waktu yang bersamaan, dituntut untuk langsung mengerti dan langsung paham.

Mobil kita yang di rumah relatif lebih aman. Kenapa? Namanya buat latihan, pasti mobil-mobil kursusan itu sering diperlakukan secara "kasar" dan unprosedural. Tapi ya cuek aja, pasti itu juga udah masuk itung-itungan dari segi biaya perawatan mereka. Tapi klo mobil sendiri, kan sayang..

Gitu..

12 komentar:

  1. Seru mba pengalaman mengemudi mobilnya, saya juga mau tapi takut:) heheheh

    BalasHapus
  2. Bener tuh mba, kalau kursus lebih aman :)

    BalasHapus
  3. Iya lebih baik belajar dari gurunya kadang kalo sama temen atau saudara ada rasa takut juga. Kalo di tempat kursus kan ada target dan lebih aman

    BalasHapus
  4. Saya juga sering mba, pas latihan nabrak pembatas jalan, hahahah :D

    BalasHapus
  5. Kalau belajar sama teman atau saudara ngajarinnya terlalu cepat, kalau kayak saya gini mana bisa nyambung kalau cepat-cepat. Jadi mending sama yang ahli atau kursus soalnya kan bertahap-tahap ...

    BalasHapus
  6. Berapa hari mba belajarnya sampai bisa fasih?

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  8. Kalau saya sendiri belajar mobil biar gak terlalu beresiko sih main mobil mobilan yang ada di timezone itu, lumayan kayak asli juga.. kalo udah tau taktiknya baru belajar sama temen, kalau dari STIR mobil nyewa gitu agak berbeda nanti pas jalan sendiri, kalo sama temen nantikan bisa terbiasa. kalo dari saya sih gitu, baru deh bikin SIM :v

    BalasHapus
  9. aku juga baru aja ambil kursus mbak
    hehehe lebih aman sih menurutku

    BalasHapus
  10. Aku sudah kursus kemudian lanjut jalan-jalan sama sopir yang tetangga (sama suami juga). maksudnya setelah kursus, latihan sehari-hari gitu. Sudah bisa keluar dan masuk garasi. Suatu hari, entah karena nggak fokus, nabrak pagar sampai spion pecah. Sejak itu aku masih trauma.

    Aku nggak punya nyali di jalan raya, suka deg-degan jalannya. Mobil itu kalau aku yang bawa mberet-mberet banyak, mba. Sebenarnya nggak masalah sih, bisa mulus kembali. Cuma aku orangnya takut. Aduh, jangan ditiru deh.

    BalasHapus
  11. Kalau saya juga mending latihan stir aja Mbak. Alasannya ya beberapa yang di atas itu, lagipula pasti pelatihnya lebih sabar daripada suami sendiri kan ya, hehe.

    Semoga sukses belajarnya ya Mbak :).

    BalasHapus
  12. Ada lagi mbak kelebihannya kalau ikut kursus stir mobil, bisa langsung sekalian dapat SIM A. Hehe tapi aku pun masih belum pengen latihan stir mobil, naik motor aja kadang ndredeg.. hihi

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin