CoretanBunda

Personal & Lifestyle Blog

7 July 2017

Celoteh Bocah


Balita itu klo nanya bahkan njawab pertanyaan, lucu dan kadang ajaib.
Kayak pas saya iseng nanya cita cita ke Alya (ha..ha, ini pertanyaan standar orang tua ke anak deh sepertinya)😎

Saya : Nok...klo sudah besar mau jadi apa?
Alya. : mau jadi dokter, trus masinis. Nanti habis nyopir kereta..trus ngobatin orang sakit.
Saya : Ya..boleh. Berarti harus rajin belajar lho.
Alya  : Eh..ada lagi. Aku juga mau jadi PEMBANTU
Saya: Pembantu???
Alya : Iya. Pembantunya ibu. Jadi nanti kalo sudah besar..aku yang goreng tempe...ibu yang masak sayur.
Saya : Oalah..
😊😊
***
Suatu malam, pas kami njajan bakmi goreng. Minuman, kami pesen teh dan jeruk anget. Belum juga mba yang mbawain minum pergi dari meja dimana kami duduk, tiba2 Alya kelihatan heran dengan sesuatu yang dilihatnya digelas.

Alya : Ini apa tho?
Ayah : Gula batu...
Alya : Batu apa? (Polos..ekspresi nanya beneran gitu)
***

Dan salahnya kami adalah..ketawa dulu mendengar pertanyaannya, sebelum menjawabnya. 

Beneran lucu. Tapi kami salah. Lha klo gara-gara diketawain, trus anaknya mutung..mogok..trus ga mau nanya-nanya lagi gimana? Beberapa teori parenting yang pernah saya baca nggak boleh membuat anak merasa malu/bersalah karena pertanyaannya. 

Ada lagi: 

Suatu hari Alya melihat anak yang jalannya ga normal. Dia nanya ke saya..
Alya   : Itu kakinya, kenapa?
Saya   : Sakit..
Alya    : kok sakit?
Saya :Jatuh mungkin... Ato karena kekurangan kalsium
Alya  : (langsung semangat dan percaya diri begitu mendengar kata kalsium). Oh..aku tahu Kalsium. Kalsium itu sawi tho Bu..

Rupanya tema di PAUDnya waktu itu, lagi mbahas sawi. Dan sama ustadzahnya dijelaskan manfaat/nutrisinya sawi..yang salah satunya kalsium.

Saya ngerasa Alya lagi masa kritis-kritisnya. Apa saja ditanyakan. Kadang saya bisa njawab...kadang nggak juga. Yang bisa, paling saya jawab dengan bahasa yang masih bisa dia logika saja. Soalnya klo nggak gitu..dari satu jawaban (saya)..nanti akan beranak pinak ke pertanyaan-pertanyaan berikutnya, dan endingnya ibunya yang malah bingung. Kalau bener-bener nggak ngerti? Minta tolong google. Setelah nemu, baru ditranslete ke bahasa anak-anak. 

Beneran, saya nggak bisa langsung jawab pas anak-anak nanya ini:
Laron itu makanannya apa tho..? --belum pernah lihat laron makan. Malah seringnya lihat laron dipatok ayam, atau dipake rebutan ikan klo diceburin di kolam. Saya nggak pernah mikirin..pas laron keluar dari lubang tanah itu, dia butuh makan apa nggak. 

Klo laron itu hidupnya cuma sebentar, trus buat apa dia hidup? --nah, pertanyaan sederhana, tapi dalem. 

Untung, sudah datang jaman dimana ada Google yang tahu akan banyak hal. Ah..bahkan saat sudah jadi Emakpun saya harus tetap belajar. 

9 comments:

  1. Anak sekarang aktif banget ya mbak? Kecerdasannya luar biasa. Sebagai orangtua jadi harus melek internet

    ReplyDelete
  2. Hhaha lucu-lucu kalau dengar anak bercoloteh. Lucu banget :)

    ReplyDelete
  3. Lucu banget pastinya. :D Hehehehe Balita kalau ngoceh nggak pernah bohong.

    ReplyDelete
  4. Saya tahu ada gula berjenis batu itu, hehe..., ketika sudah kuliah lhoo... ini bener. Dulu ketika di Jombang, saya hanya tahu gula pasir dan gula merah saja. Gula merahnya yang mawur, bukan yang versi cetakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah..saya malah tahu ada versi gula merah yang tanpa dicetak. Ada ya pak..? Serius blm pernah lihat

      Delete
  5. Wkwkwkwkwk.... Aku jg sering kok mba, telanjur ngakak duluan kalo dgr pertanyaan anakku.. Tp untungnya si kaka tipe cuek aja kalo diketawain :p. Ttp aja ditanya... Tp memang gemes kalo dgr pertanyaan anak2. Kdg suka bingung yaaa.. Salah satu pertanyaan ankku yg susah ku jwb, pas dia nanya " kenapa Tuhan ksh aku adek cowo mi? Dulu aku mintanya cewe loh. Katanya Tuhan bakal kasih kalo kita minta" wkwkwkwkwkw... Akupun bingung.. Itu pas dia baru berabtem ama adeknya sih :p. Tp pas udh baikan, ya udh, ga nanya gt lagi

    ReplyDelete
  6. Anak2 kalau udah diketawain langsung ngambek nggak mau jawab2 lagi :D

    ReplyDelete
  7. Ibu-ibu sekarang sudah kalah pinter sama anaknya ya mbak Sulis, pertanyaannya sederhana tapi jawabnya sulit. Mereka juga lebih suka diperhatikan daripada dicuekin, maksudnya kalau lagi cerita nggak mau disambi ngapain gitu, maunya face to face, kalau nengok dikit aja ngambek. Itu pengalaman saya waktu Vani kecil sih mbak :)

    Intinya ibu-ibu sekarang harus belajar juga biar ga ketinggalan informasi, minimal gugling-gugling lah :)

    ReplyDelete
  8. Hehehe kepolosan mereka selalu berhasil bikin senyum2 sndiri ya mbak. jadi inget kalau saya sudah lamaaaa sekali tidak mendokumentasikan percakapan2 dengan anak saya di blog

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin