Skip to main content

Enaknya Gelar Tikar, Lesehan di Hutan Pinus Mangunan

Hutan Pinus Mangunan
Pas hari libur, hutan ini rame banget. 

Di Jogja dan sekitarnya, hutan pinus Mangunan, belakangan ini memang lagi nge-hits banget jadi tempat dolan favorit keluarga. Hutan ini terletak di wilayah Mangunan, Dlingo, Bantul. Untuk bisa ke sana, paling tidak ada dua jalur, dari Jogja melewati Imogiri atau jalan Wonosari naik ke arah Patuk, trus belok kanan ke arah Dlingo...yang nantinya bakal tembus Imogiri juga. Untuk detailnya, bisa minta bantuan aplikasi navigator atau tanya penduduk sekitar.

Hutan Pinus Mangunan Dulu dan Sekarang


Saat yang jaya masih friendster, instagram dan facebook belum lair, saya malah sempat beberapa kali lewat jalanan di tepi hutan ini..dan dulu ya hutan biasa. Hutan homogen dengan tanaman jenis pinus merkusii  dan merupakan bagian dari Resort Pengelolaan Hutan (RPH) Mangunan ini ya difungsikan sebagai hutan lindung saja, bukan tempat wisata. Pokoknya belum keliatan istimewa, paling liatnya  anak-anak ABG pada nongkrong-nongkrong di atas motor, di tepi hutan. Tapi semenjak ada instagram dan pada sadar kalau hutan pinus itu instagramable, wuih makin rame aja ini hutan. Apalagi posisinya memang berada di ketinggian, jadi bisa menikmati panorama Jogja bagian bawah dari kawasan Mangunan ini.

"Dek..besok mau ngajak simbah maen ke hutan pinus, gabung nggak." 

Pesan dari kakak, beberapa hari menjelang pergantian tahun.

"Boleh mbak". 

Dan ngakak habis saat Alya saya kasih tau, 

"Nok, besok kita mau ke hutan, sama simbah..sama Bude, Pak dhe..sama mas Pram, Dika, mau Kan..?

"Mau..tapi kita tidak akan tersesat kan?"

Hi..hi, Alya masih bayangin hutan Mangunan itu seperti hutan lebat, sepi, gelap, seperti yang di film-film ternyata 😆

Dan eksekusinya pas Taon baru 2017, kami ke hutan Mangunan beneran. Rame-rame! Untuk nyampe kesana..perjuangannya lumayan juga. Beberapa kali terjebak kemacetan panjang menuju lokasi, padahal medan jalan naik-turun-mbelok. Bersyukur aja, mobil bisa sampe hutan pinus dengan sehat-selamat, soalnya sekitar 5 km menjelang lokasi...banyak banget liat mobil yang mesti berhenti di tengah jalan, entah karena kudu ngadem mesin. Bau kampas kopling yang terbakar juga dominan banget hari itu.

Dan begitu sampai hutan gilaa....pas taon baru, hutan Mangunan, Dlingo malah kayak pasar. Rame banget! Di sini pengunjung nggak harus beli tiket untuk masuk, cuma kena charge biaya parkir aja, 10.000 permobil. Itungannya murah banget, apalagi kalo buat mobil mpv yang bisa keisi 7 atau bahkan lebih.

Kalau tujuannya ke hutan untuk tujuan menyepi, cari keheningan...saran saya mending jangan pas libur nasional. Tapi kalau sekedar pengen nikmati liburan, cari suasana baru..ya hari apapun bisa. Orang space hutannya besar...jadi tetep aja ketampung kalau cuma mau gelar tikar, lesehan, trus makan.

Kalau yang bawa anak kecil, ajak orang tua..ya standarnya gini aja, gelar tikar..makan..ngobrol..leyeh-leyeh sambil menikmati suasana

Selain menikmati suasana baru, rata-rata yang datang ke sini, tujuan utamanya berfoto. Beberapa spot foto sudah disediakan oleh pengelola. Tapi spot-spot yang paling laris, tentu saja yang model-model rumah pohon.

Gardu pandang, sekalian rumah pohon
Di hutan ini, nggak perlu khawatir tersesat juga, karena untuk rute-rute yang bisa dilewati pengunjung, sudah ada jalan setapak, dan seandainya jalan cukup terjal maka sudah dilengkapi anak tangga yang dibuat dari kayu. Rambu-rambu petunjuk jalan, penunjuk lokasi, juga sudah cukup banyak. Untuk kenyaman pengunjung, di sekitar hutan juga sudah dilengkapi dengan warung-warung makan, sarana MCK, dan juga musholla. 


Watu Tumpang

Apaan itu? Saya penasaran juga dengan salah satu penunjuk lokasi di salah satu sudut di hutan Mangunan ini yang mengarahkan pengunjung untuk ke Watu Tumpang. Watu, dalam bahasa Indonesia, adalah batu. Jalan untuk menuju ke sana, jalan setapak kecil dan  menurun, tapi tidak terlalu curam. 

Jalan untuk menuju watu tumpang

Setelah mengikuti jalan setapak sekitar 500 meter, bongkahan batu besar ada di hadapan saya. Upps..tunggu, ada dua buah batu dengan posisi saling bertumpangan. Satu batu kecil di bawah, dan diatasnya, batu berukuran besar. Posisi batu itulah yang kemudian melahirkan nama "Watu Tumpang".


watu tumpang, pinus mangunan
Ini watu tumpang

Masyarakat sekitar percaya, ada legenda dibalik keberadaan batu ini. Konon, saat Sunan Kalijaga dan Syekh Siti Jenar syiar agama Islam di daerah ini, mereka dihadapkan pada masyarakat yang masih sulit mempercayai keberadaan Tuhan. Karena itulah, dua ulama ini berdoa, meminta Tuhan agar Tuhan menunjukkan kuasa-Nya. Dan batu inilah salah satu jawaban. Bahwa atas kuasa Tuhan, batu besar mampu bertumpu diatas batuan kecil. Atas kuasa Tuhan juga batu ini tidak bergeming posisinya meski telah terkena goncangan gempa. Begitu ceritanya.. 

Mau percaya atau nggak, itu terserah aja, namanya juga legenda. Yang jelas, kalau mau sekedar cari suasana baru, deket-deket sama alam, kangen sama aroma-aroma alam yang seger..datang aja ke sini. Kalau mau nggak terlalu rame, ya pas nggak musim liburan. Ok?!

Comments

  1. Ah, aku selalu kepengen pergi ke hutan pinus. Sayang belum kesampaian sampai sekarang

    ReplyDelete
  2. huaduh...nggak jadi instagramable ya kl penuh sesak gitu.

    ReplyDelete
  3. Kayaknya memang hrs dtg pas ga musim libur supaya sepi :D. Aju pgn bgt naik k rmh pohonnyaa. Tp tinggi bgt ga sih mbaak? Rada gamang jg kalo naik setinggi itu.. Pake pengaman naiknya?

    ReplyDelete
  4. Enak banget suasananya ya, kita bawa bekal, makan bareng-bareng..Hubungan keluarga semakin baik. Jalan-jalan di tempat kayak gini is a must banget ya mak.

    ReplyDelete
  5. Wah hutannya kayaknya bagus mbak, cuma kalau pas rame banget kayak gitu apa kebersihannya terjaga ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada tempat sampah kok mbak.. Nanti yang sampah2 yang bisa di daur ulang pada diambili pemulung..

      Delete
  6. wah hutan pun ramai ya dengan pengunjung saat pergantian tahun, sekalian liburan asik juga berkunjung ke hutan pinus bersama keluarga, dalam bayanganku ini hutan kota ya
    salam kenal

    ReplyDelete
  7. Keren ya piknik di sana sambil bakar jagung. ^_^

    ReplyDelete
  8. Di sini ada sih hutan pinus. Tapi nggak ramai didatangin orang. :'D Sayang ya?

    ReplyDelete
  9. hmmm, terakhir kali saya melihat hutan pinus itu kapan yaa?? sepertinya saat semester 6 deh. Duh sudah lama juga ternyata :)

    btw itu asyik banget Mbaa pikniknya, mana rame pula. Anak-anak pasti senang deh :)

    ReplyDelete
  10. Di gunung pancar jg ngeheits piknik di hutan pinus gini mba.. Kl di hutan mangunan itu kliatan bersih ya mba.. di gunung pancar yg piknik buang sampah sembarangan, mungkin karena emang kurang tersedia tempat sampah.. harusnya kesadaran pengunjung jg ditingkatkan biar sampahnya jg dibawa pulang, jd lokasi tetep bersih :)

    ReplyDelete
  11. Wah saya suka sekali di tempat seperti ini nih mbak Sulis. Jadi teringat masa sekolah dulu, waktu pramuka ada acara hiking dan rutenya melewati hutan seperti ini.

    Bagus buat foto-foto ya mbak, apalagi kalau fotonya dari bawah langsung ambil panorama vertikal, pasti hasilnya keren :)

    ReplyDelete
  12. Biasane kalo di wisata hutan gini bakul mie instan eksis ini mb sulis hihi
    Klo anak alay e maksudnya anak muda emang demennya nongkrong, terus pacaran di tempat sepi di balik pohon klo yang di hutan gini nih,...trus foto2 buat feed ig eaak kekinian banget

    ReplyDelete
  13. pasti enak bgt makan lesehan bareng keluarga dibawah pepohonan :D saya jg klo jln2 senengnya ketempat kayak gini mba daripada jalan ngalor ngidul gak jelas

    ReplyDelete
  14. Kayak ke Cikole ini. Untuk tempat ngumpul keluarga memang asyik ya. Balita pun bebas main2 😁

    ReplyDelete
  15. wihh aku seneng banget berkegiatan outdoor gini, apalagi bareng2 keluarga, seru banget pastinya...

    ReplyDelete
  16. Jadi penasaran sama Watu Tumpang... Sayang ya mak gak ada gambarnya dari deket, aku senang aja sama tempat yang ada nilai sejarahnya :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin