30 November 2018

Saya Anak Jadul, dan Saya Pernah Mengoleksi Benda ini

"Bu...itu uang jaman dulu jangan dibuang lho..mau aku simpan. Kata temanku besok kalau dijual bisa mahal" pesan Raka ketika kami menemukan recehan 5 rupiah, diantara recehan yang kami simpan dalam sebuah kaleng. 

Bukan bermaksud mengoleksi mata uang receh, tapi memang nggak sengaja aja nemunya. Mungkin bekas uang simbah putri yang hobinya kerokan. 

Ngomongin barang koleksi, saat ini jujur saya nggak punya. Apapun yang saya punya, ya dibeli berdasarkan asas kebutuhan, kebermanfaatan, bukan sekedar untuk koleksi. Ketika banyak teman pada koleksi bunga anggrek...saya milih nanem cabe, tomat apa kemangi😀😀 

Serius blank klo ngomongin koleksi. Tapi saya ingat, jaman kecil saya pernah latah ikut-ikutan teman ikut ngumpulin barang-barang ginian..dan memang berasa seru waktu itu.  

Bulu Ayam
Ngalamin ini pas masih SD. Nggak tahu siapa pemicu awalnya, tiba-tiba aja se kelas pada demam ngumpulin bulu. 
Cara dapetinnya, kadang nyari di kandang ayam, jadi tukang tadah bulu-bulu ayam yang rontok, atau nyabutin kemoceng bulu yang warna-warni itu.

Menariknya dimana? Di bagian bulu lembutnya itu. Konon setiap bulu ayam akan beranak, dan bertambah besar. Rumah bagi bulu-bulu ayam ini adalah di sela-sela halaman buku. Biar mereka beranak, bulu-bulu tadi diberi makan, yakni kayu rautan pensil. Ha...ha, ada-ada saja ya!

Bungkus Permen
Serius, saya pernah menjadi pemulung bungkus permen. Jaman saya kecil, permen yang paling hits mereknya sugus. Bungkusnya warna-warni, trus ngemasnya model diuntir. Jadi bungkus berbentuk persegi kalau permen sudah dibuka. 
Nah, hobi rata-rata anak jaman dulu itu pasaran. Aneka daun yang dipotong-potong aja bisa jadi komoditi dagangan. Nah, si bungkus permen tadi, mata uangnya. Masing-masing punya nominal sesuai warna😁

Koin dari tutup Sprite/Fanta
Jaman kecil, ada mainan yang legend banget..namanya kompyeng, atau di tempat lain adalah krompyeng. Alat untuk bermain, adalah 5 buah mata uang logam/receh.  Cuma masalahnya, kadang butuh effort ekstra buat ngumpulin receh sebesar 5 biji, nah solusinya...digantiin pake tutup sprite atau fanta yang dipipihkan sampai menyerupai koin.

Baju-bajuan Bongkar Pasang
Image dari Hipwee.com

Bentuk mainannya selembar kertas, ada gambar aneka baju untuk berbagai keperluan plus gambar tokoh/boneka. Lupa harga perlembarnya berapa..tapi kayaknya nggak nyampe 100 rupiah/lembar. Nah, semakin banyak koleksi baju-baju yang dimiliki, acara mainnya bakaln seru. Jaman dulu...kalau udah mainan ini, mau bareng teman atau sendiri, seru banget.


Itu tadi barang-barang yang saya koleksi jaman anak-anak. Ada yang sama? Bisa jadi, kita seumuran😁😁 

2 komentar:

  1. Kabeh lis.

    Bulu ayam ki zaman klas 3-4 gitu. Terus yang terheboh tentu saja si boneka kertas. Entah berapa duit yg sudah kuhabiskan untuk beli barang itu.

    Ada lagi. Koleksi kertas berwarna sama kertas surat wangi.

    Disimpen di buku biar wanginya ga ilang.

    BalasHapus
  2. Bongkar pasang ki corone tempatku nyebute mini minian, biyen rebutan ma mb, pinhin sik tokohe ayu hahaaa, trus pembagian baju2ne sik apik2...tp nek kerengan njuk tarik2an bongkar pasange sampe podo suwek2

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin