11 Juni 2018

Tentang Nama Asli dan Panggilan Kesayangan


Mau cerita tentang nama..gara-garanya Alya yang ngambek kalo saya sering manggil dia dengan "menil"...

Ha..ha, habis ingat dia kalo jalan itu inal-inil (klo ngerti bahasa Jawa, pasti ngerti maksudnya). Apalagi dulu..pas dia masih awal-awal bisa berjalan. Lucu-nggemesin๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Klo saya ngasih julukan "menil" ...ayahnya beda lagi. Sering manggil.."pluk...cempluk"..soalnya pipi Alya pas kecil memang nyempluk banget. Chubby.

Alya kecil dulu, pipinya nyempluk banget. Tetangga malah suka manggil dia bakpao karena gemes liat pipinya๐Ÿ˜€

Kalau sudah digoda dengan panggilan menil atau cempluk..pasti trus pasang muka gemes sambil bilang...."Aku ki Alya.."

Dulu pas kecil Raka juga pernah saya panggil "kentang". Soalnya kulitnya kuning-bersih, trus gendut. Setelah TK, lanjut SD badannya meninggi dan kulitnya juga sering kena paparan matahari, menghitam..julukan sayang "kentang" nya ilang...๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Nggak protes si Rakanya. Cuek aja dia.

Ha..ha, nggodain anak kecil itu kadang nyenengin. Tapi berfaedah atau unfaedah?
**

Waktu kecil, ada teman bermain kakak yang bernama Wandi. Biasalah, sama teman-temannya sering dipanggil "ndul...". Karena anaknya ga protes..ibunya pun memanggilnya dengan "ndul"

Ada lagi, seorang tetangga. Saya mengenalnya dengan nama mbak Genduk. Sampai saya besar, baru saya tahu kalau nama sebenarnya mbak Nurul Lailia. .. 

Genduk itu sering dipake sebagai sapaan terhadap gadis Jawa. Mungkin karena maknanya positif...si anak tetap enjoy..hingga akhirnya panggilan sayang itu tetap melekat, bahkan sampai dewasa.

Pernah saya diprotes teman, karena waktu nyari rumah, dia kesulitan. Iya..karena di lingkungan rumah/kampung saya panggilannya mbak Denok. Hanya beberapa aja yang tahu nama asli. Denok itu mirip sama genduk, panggilan untuk gadis Jawa. Mirip dengan Thole/Nang kalo anak laki-laki. 

Karena maknanya nggak jelek, malah seakan jadi anak bungsu  yang gak gede-gede, saya nggak pernah protes sih, mempunyai nama panggilan itu tadi di rumah. Hi..hi, berasa awet jadi bocah๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€ Oh..iya, jadi ingat sodara...yang nama aslinya Nugroho...tapi sampai besar, panggilannya jadi Nanang. Kasusnya mirip dengan Genduk, Denok, dan Nang..
**
Balik ke kasusnya Alya. Kalau dipikir-pikir Alya itu bener juga kok. Udah dikasih nama baik-baik, malah dikasih nama kesayangan yang nggak ada artinya. Menil/Cempluk..apa coba maknanya? Sekedar ungkapan rasa gemes aja kan sebenarnya???๐Ÿ˜€ 

Orang punya bayi..berhari-hari bingung mo dinamain siapa...ketemu kata 'Alya', yang artinya perempuan yang memiliki derajat yang tinggi...eh, malah dipanggil menil atau kadang cempluk๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Panggil anak dengan nama yang bener yuk, ah! Dalam sebuah nama kan ada doa. Tapi..ya kadang memang buat lucu-lucuan aja sih. Asal nggak keterusan aja sih, sayang kan klo nama asli yang udah bagus..akhirnya tenggelam gara-gara panggilan sayang yang kadang ga enak di dengar telinga. 

6 komentar:

  1. Keponakan gua sih marah dikata-katain namanya, kemaren waktu om nya yang juga hampir seumuran mengata-ngatai namanya dia langsung marah gitu hehe

    BalasHapus
  2. Panggilan sayang buat anak2ku adalah Macin sama Mican. Artinya Asma Cinta dan Ilmi Cantik. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo...itu panggilan sayang to mb...tak pikir nama asli๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

      Hapus
  3. ndut.. karena ngendut malah merasa tersinggung.. :)
    nama panggilan ada karena dekat dan punya hubungan yang erat..
    terkadang menyebut nama panggilan akan membuat kita tersenyum dan justru itu yang diharapkan.. sehingga yang lain ikut senang

    BalasHapus
  4. Nugroho dadi Nanang?? ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† ada2 aja. Eh berarti Alya dama Darojat itu serupa ya ?

    BalasHapus
  5. Iya kalau panggilannya itu berupa ledekan, kasihan nanti kalau udah agak besar dan teman2nya main ke rumah, takutnya jadi bahan ledekan di sekolah, haha...

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin