Personal & Lifestyle Blog

25 September 2017

Tiga Hal Pokok ini  Mesti Saya Ingat Saat Membeli Ponsel.

handphone

Nyebelin, tapi Ngangenin. Ungkapan itu pas banget untuk menggambarkan perasaan saya ke telepon seluler alias ponsel yang saya pake untuk ngedraft tulisan ini. Kalau pas hang nya kumat, atau tau-tau restart, rasanya pengen banting. Apalagi kalau tiba-tiba mati sendiri, karena saya make terlalu lama hingga ia panas.

Geregetan itu kalau tiba-tiba card reader utama yang dipake untuk internetan nggak mau ndetect sim card. Aduh, ngerasa pengen guling-guling ditempat. Ha..ha, ibarat orang, penyakitnya udah komplet. Meski begitu, mau nukar kok sayang, mau dipertahankan..kok kadang ngrepotin. 

Jujur, meski performanya jauh menurun, tapi saya sayang sama benda ini. Dengan ponsel ini, lumayan banyak draft artikel yang sudah terlahir. Awal ngeblog, beneran sama cuma modal ponsel sama koneksi internet doang. Senengnya ngedraft pake ponsel itu praktis. Namanya ide kadang munculnya tiba-tiba. Waktunya pun kadang nggak terduga. Daripada keburu melayang, biasanya langsung saya tulis di evernote, aplikasi favorit saya untuk nulis draft.

Dengan kotak mungil ini, entah berapa  deal-deal an review atau campaign saya kirim via email. Dari hasil memberdayakan medsos dan ngeblog juga akhirnya sebuah netbook bisa terbeli.

Meski lemot dan kadang-kadang merepotkan, ponsel saya ini banyak berjasa. Makanya, ini saya pertahankan dulu sampai level to the max. 

Secara umur, ponsel saya memang udah lumayan. Hampir dua tahunan. Selain itu saya memang kurang pinter ngerawat. Jangan ditanya berapa kali jatuh, entah pas tak bawa atau pas di pegang Alya. Baterenya pun sudah nggak lagi awet, kalo saya lagi banyak main medsos atau ngedraft, sehari bisa 3x nge charge. Sebenarnya kalau dipikir-pikir, ponsel ini masih  mau hidup aja saya udah bersyukur.

Tapi saya sadar, pelan tapi pasti ponsel ini akan sampai pada garis finish.  Akan tiba saatnya ia harus benar-benar istirahat, dan harus tergantikan dengan yang lebih muda, dengan performa yang (semoga) lebih prima.

Pertimbangan Saat Memilih Ponsel.

Untuk aktivitas ngeblog, ponsel itu mirip sahabat, sekaligus senjata. Ada netbook, tapi banyaknya saya pake buat ngerjain placement post atau finishing edit saja. Hampir 80%  saya make ponsel, makanya kebutuhan akan ponsel itu buat saya sebenarnya lumayan tinggi.

Dalam hal ini, senada dengan mba  Antung Apriana dalam postingan berjudul Pertimbangan Sebelum Mengganti Ponsel,  sayapun akan menerapkan strategi yang nggak gitu jauh berbeda.

Sebenarnya, ada 5 pertimbangan penting yang nggak boleh saya lupakan saat memilih ponsel.  Dari kelima faktor tersebut, sebenarnya ada 3 unsur utama, meliputi

1. Spesifikasi Ponsel

Ini penting, karena menyangkut performa atau kinerja. Biasanya unsur penting yang menjadi bahan pertimbangan saya adalah prosesor yang dipake, banyaknya RAM, ukuran ketajaman kamera, serta daya tahan batere.

Aktivitas blogging banyak menuntut sesuatu yang multitasking dan juga gerak cepat. Kadang saya intip-intip timeline medsos sambil Blog walking ke blognya teman-teman blogger. Itu juga kadang masih disambi download file gambar atau video. Makanya klo ponselnya gerak lambat, sering bikin geregetan.

Di samping itu, foto-foto yang tampilpun sebisa mungkin adalah foto-foto yang jernih. Karena itu, sebisa mungkin ponsel yang menggantikan, spesifikasinya lebih mumpuni.

2. Merk.

Sebenarnya saya bukan tipikal orang yang gila merk. Biasanya saya akan milih brand yang levelnya menengah. Soalnya, kalau yang terkenal, biasanya spesifikasi biasa saja harganya sudah tinggi. Kalau merk menengah, biasanya harga terjangkau, spesifikasinya sudah lebih bagus.

Merk menjadi salah satu pertimbangan, karena biasanya ia berhubungan dengan masa garansi produk, ketersediaan sparepart, dan juga persebaran service center.

3. Harga

Penting nggak penting, ini penting. Yang pasti, dari sisi harga, ponsel yang akan saya beli nantinya harus sesuai dengan budget yang saya punya. Toh ada banyak cara, untuk mendapatkan harga yang terbaik. Bisa survai harga dulu biar ngedealnya nggak ketinggian. Pokoknya nggak banget, kalau demi ponsel aja mesti ngajuin kredit. Mending ngumpulin dana dulu, klo memang belum cukup. Buat saya itu lebih menentramkan.

Itulah 3 hal pokok yang nggak bisa saya tinggalkan, seandainya ponsel ini mesti tergantikan. Kalau teman-teman?


15 comments:

  1. pilih hp udah kayak pilih jodoh ya. cari yg pas di hati (dan kantong) hehe

    ReplyDelete
  2. memang kayaknya untuk ponsel kelas menengah tahannya 2 tahunan aja, ya, mbak. punya saya juga sudah mulai sering hang kalau kebanyakan buka aplikasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi mba..
      Tapi punya suamiku xio** awet mba.. Belinya duluan malah. Tapi mmng nggak banyak dipake/nyimpen app macem2.

      Delete
  3. Bener banget. :D Yang jelas, harus yang sesuai sama kebutuhan

    ReplyDelete
  4. Insyaallah, setia sama satu merk. :'D

    ReplyDelete
  5. Saya kalau blogging sukanya lewat laptop/PC mbak. Lebih enak aja gitu kalau ngeblog dengan layar yang lebih besar dan ngetik di keyboard is the best. Ntar kalau misalnya mau balas komentar di blog atau pas baca-baca ulang ada sedikit typo atau kesalahan apa pun, baru deh saya perbaiki lewat HP.

    Saya setuju dengan mbak bahwa RAM, kamera, dan daya tahan baterai emang spesifikasi yang paling penting untuk dilihat dalam pertimbangan membeli ponsel.

    Terima kasih atas sharingnya mbak :D

    ReplyDelete
  6. Kalau gitu sama dong hpku udah umuran juga nih, tapi gitu deh setia banget kemanapun pergi semoga umur panjang nih hp
    bener beli hp kudu pake pertimbangan yg sangat matang, sekarang banyak penawaran hehe

    ReplyDelete
  7. Dulu saya pernah suka banget sama satu merk. Sayang sampe sekarang mek itu bertahan di Windows. terpaksa saya pindah ke lain hati :D

    ReplyDelete
  8. saya malah gak bisa ngedraft pake ponsel mba... hehe
    ponsel saya pun sepertinya hidup segan mati tak mau wkwkwkwk... minta diganti

    ReplyDelete
  9. Sama mb, aku juga sekarang ngeblog pke henpun, praktis
    #latian driji juga ngetik di touchscreen wkkk

    ReplyDelete
  10. Inspiring bagi blogger baru kayak saya. Terima kasih infonya mb

    ReplyDelete
  11. ada yang kelewat mbak, aftersales.. kalo pelayanan garansinya ribet dan tidak jelas (biasanya yg garansi distributor), mending jangan T.T

    ReplyDelete
  12. harga. ini penting. janganlah yang mahal-mahal. ��

    ReplyDelete
  13. Harga. Penting sekali itu mbak buat saya. Hihi
    Sama yg tahan banting, soalnya sering jatuh pas lagi dimainin anak-anak :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin