Personal & Lifestyle Blog

6 April 2017

Jogja-Solo NgePrameks dari Stasiun Tugu ke Stasiun Balapan

image:www.ayonyolo.com

Beberapa  hari terakhir Alya, putri saya terobsesi naik kereta api. Iya, kereta apinya PT KAI, bukan kereta kelinci yang biasa ia naiki klo pas maen ke Kyai langgeng atau kereta mini yang muterin kebun binatang Gembira Loka Jogja.😆

Iya sih, memang sampe usianya 4 tahun lebih putri saya belum pernah sekalipun naik alat transportasi kereta api.  Padahal kalau pas kami jalan keluar, trus kebetulan lewat Janti atau daerah Lempuyangan, ia sering melihat kereta api yang tengah melintas. Ditambah lagi, ada satu teman PAUD nya yang barusan diajak sama ortu jalan-jalan ke Solo pake Kereta Api, trus cerita ke teman-temannya. Namanya anak kecil, ya bisa ditebak...Alya yang gantian merajuk ke kami.. 

"Kalau ayah libur aku mau naik kereta.." Begitu pinta Alya berulang-ulang. Okelah, kita turuti. Maka, hari Minggu kemarin, saya, pak suami, dan Alya nyambangi stasiun Tugu. Karena mungkin masih males pasca kemah, sulung saya milih di rumah, mainan sama Noval teman akrabnya.

"Tenan lho..naik kereta.." Kata Alya begitu kami menginjakkan kaki di stasiun. Ha..ha, rupanya dia khawatir kalau cuma disuruh nonton doang...nggak jadi beneran naik.😁😁

Pengalaman Naik Kereta Prambanan Ekspress (Prameks)


Rencananya kami mau naik Kereta Prambanan Ekspress (Prameks) Jurusan Jogja-Solo saja. Setahu saya, itulah jurusan dengan rute terpendek, dan tiketnya juga bisa dibeli dadakan tanpa pesan terlebih dahulu. Jadwalnya pun tiap hari ada, dengan interval sekitar 1 sampai 2 jam-an antar jadwal satu dengan jadwal berikutnya.

Tanpa menunggu lama, akhirnya 3 tiket sudah ditangan. Murah-meriah harganya, @8000 rupiah aja, dan anak saya udah berbunga-bunga. Kelakon numpak sepur kamu Ya..

Tiket KA
Tiket KA Prameks, @ 8000

Sekitar 20 menit  sebelum jadwal keberangkatan, kereta api siap dan penumpang sudah diminta masuk gerbong. Kami masuk, sementara di sisi pintu yang lain sebagian penumpang dari Kutoarjo, turun. Iya, karena rute kereta ini adalah Kutoarjo-Sta.Tugu (Yk)-Sta.Lempuyangan-Sta.Maguwo (Yk)-Sta.Klaten-Sta.Purwosari (Solo)-Sta.Balapan(Solo)

Syukurlah, tak lagi perlu berhimpit-himpitan, kami pun bisa duduk dengan nyaman. Kereta Prameks di hari Minggu, tak ubahnya kereta wisata. Kenapa? Saya amati, lebih dari separuh penumpangnya bawa balita atau kalau nggak gitu bawa rombongan keluarga. Tapi ada juga yang mahasiswa/pekerja. Tempo hari, saya duduk sebelahan dengan salah satu mahasiswi UMY yang mau mudik ke Klaten.

Alya sudah dapat posisi dekat jendela. Menikmati bener dia. Lumayan juga,itung-itung memperkaya pengalamannya. Paling nggak, cerita-cerita tentang perkereta apian yang selama ini ia tahu, jadi lebih riil. Ngerti gimana alur pembelian tiket yang mesti antri, ngerti riilnya aktivitas stasiun kayak apa, dan satu lagi, bisa menikmati pemandangan alam via jendela kereta.

Menikmati suasana dari jendela
Stasiun Tugu - Stasiun Balapan di tempuh sekitar 1 jam an. Pas tengah hari, kami sampai ke stasiun tujuan. Mau lanjut ke PGS atau jalan-jalan ke Solo bentar, kepikiran Raka yang di rumah. Ya udah, di Balapan, kami cuma beli tiket balik, nebeng sholat ma makan siang. Abis makan, nunggu sebentar,  kereta jurusan Jogja pun sudah datang.  Jadinya kami memang cuma wira-wiri kayak setrika. 
Walau cuma perjalanan singkat, tapi untuk anak-anak lumayan juga manfaatnya :
  • Bayangan anak tentang perkereta apian menjadi lebih nyata. Sambil nunggu kereta datang, atau pas di jalan, kan bisa tu orang tua cerita, tentang tugas masinis ngapain, teknisi ngapain, etc. 
  • Ada beberapa spot di jalan yang bisa jadi bahan obrolan juga sama anak. Misal pas lewat bandara, ada pesawat, atau pas lewat Kalasan dan ada candi kelihatan, atau sambil mengenalkan macam-macam tanaman pas melintas ke areal persawahan.
Sedikit tips sih, biar nyaman alias dapat tempat duduk, cari jam pemberangkatan di luar jam sibuk, atau pas nggak barengan ma liburan panjang.

Oke deh..selamat menyambut Week-End, ada yang mau nyoba liburan dengan keretaan juga?

27 comments:

  1. Perjalanan yang menyenangkan, untuk harga tiketnya masih sama ya. Tahun kemarin aku juga masih sama harganya 8k. Sebelum naik kalau tidak salah 6k.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas.. Padahal dulu dah pernah naek harganya, 10ribu kayaknya..

      Untung sekarang mlh 8000. Murah meriah mas..buat nyeneng2in anak

      Delete
  2. Sampe sekarang pun saya tetap paling suka naik kereta. Tapi kali ini belu ada rencana mau liburan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena tanpa belokan kali ya mb..trus goncangannya kan alus, jadi nyaman.

      Delete
  3. ooo sekarang bisa via Tugu to? dan duduknya udah ga miring memanjang lagi ya.

    dulu sih aku masih yg dari Lempuyangan dan duduknya miring.

    iyaaa...itu 10 tahun yg lalu, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jaman kuliah (jaman mbien bnget pokoke) dr lempuyangan juga ki mb. Kui we nggak dapat duduk. Pokoke dulu rame2, trus cuma lesehan di deket2 pintu itu. Tapi berhubung isih jaman lg muda2nya..yo wis enjoy2 wae😃

      Delete
  4. iih ada yang anteng yaa lihat pemadangan dr jendela. inget dulu dek paksi waktu kecil kubawa naik kereta pulang ek cirebon berduaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ni mb ...pengalaman pertama, dinikmati bener2 sama Alya..

      Makasih ya mb, sudah mampir😃

      Delete
  5. Saya kalau ke Jogya juga naik Prameks bunda, murah dan cepat. Makanya tiketnya cepet habis kalau hari libur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb..pas dr Solo-Jogja kmrn aku juga hampir kehabisan tiket. Kalo minggu, lepas tengah hari yang laris yang arah balik Jogja sepertinya

      Delete
  6. Yahhh.. saya kalah dong sama Alya, mbak. Beberapa waktu yang lalu saya pernah merencanakan pergi naik kereta juga jurusan Solo. Mau ngajak anak, adik dan keponakan. Tapi nggak tahu juga nih sampai sekarang belum keturutan. Lama-lama kelupaan. Hahaha..

    Keretanya selain tiket murah, tempat duduknya juga nyaman ya mbak. Sayang hanya sebentar, lain kali harus ngajak Raka tuh mbak Sulis, biar bisa belanja-belanja juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mb..realisasikan. Pasca Vani ujian itu lho, biar sekalian refreshing.. Jadi satu hari dapet dua kota sekaligus, dr Semarang-Jogja-Solo😃

      Delete
  7. pengen sih ke solo naik kereta lagi, tapi karena jarak dari rumah ke stasiun tugu/lempuyangan butuh waktu perjalanan 1 jam, saya malah naik motor aja. naik motor, 1 jam sudah sampai klaten. hehe.
    tapi suatu saat insya Allah nyepur lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jogja asli Klaten Mas...? Eh..jangan2 kita tetanggaan😃

      Makasih ya, sudah mampir..

      Delete
  8. Jaman masih SD dulu juga suka kalau liburan naik kereta dari Blitar ke Jogja tiap liburan cawu. Berkesan banget
    Sampai sekarang juga kalau pulkam naik kereta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih cepet ya mb. Enaknya krn nggak harus melewati titik2 kemacetan

      Delete
  9. semakin mudah ia sekarang akases transportasinya, jadi mudah kalau mau berlibur ....

    ReplyDelete
  10. Wah, nyebut kyai Langgeng.. sebelah sekolah saya.. :D

    ReplyDelete
  11. Waah seneng ya Alya naik sepur. Jadi kangen rute Tugu ke Lempuyangan.

    ReplyDelete
  12. dulu prnah kayak gini juga waktu masih single ehehe. skrg lbh sering naik mobil. seru juga kayaknya kalo sama anak suami naik prameks. mau coba ah, kebetulan rumah mertua juga deket solo bisa skalian mampir.

    ReplyDelete
  13. Pramexxx.. ya ampun ini juga inget jaman di Yogya nih. Kost di Yk kerja di Solo. Aku saban pagi naik pramex dari tugu. Only 5 rebu Mbak. Udah naik ya skr kok 8 ribu. Kupikir boros banget dulu ya. Kost di Yk tapi kerja di Solo. PP kan lumayan pengeluarannya. Entahlah dulu aku cinta banget sama Yk hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. He eh...cinta Jogja banget yaa..

      Padahal di Jogja pendatang juga kan..?😃 direwangi nglaju Jogja-Solo

      Dulu pernah naek mpe 10 ribu klo nggak salah. Tapi bisa turun lagi. Mksh ya mb..dah mampir


      Delete
  14. hahahaha, anakmu lucu banget... aku suka gemes ama anak yg sedari kecil ngomong jawa gini ;p.. suamiku kan juga solo, sebenernya udh aku paksa supaya dia ngomong jawa aja ke anak2..biar mereka lancar bhs daerahnya... tp tetep aja dia ngomong jawa cuma ke orangtuanya.. lah akukan bukan jawa, jd ga bisa ngajarin anak2 :D..

    memang yaaa, buat anak kecil kyk mereka, kalo ngerasain sesuatu yg masih baru, mereka lgs happy dan bisa heboh cerita ke temen2nya nanti.. anakku jg gitu... dan aku suka ketawa sendiri kalo denger dia cerita ke temen2nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi..hi, aku yang Jogja asli aja ngomongnya ke anak-anak campuran kok mb..soalnya menurutku bahasa Jawa itu susah, pake tingkat-tingkatan gitu...

      Makanya daripada salah, aku mlh seringnya pke b Indonesia ke anak. Cuma klo sama tetangga, pke bhs Jawa. Alya juga gitu, dia sering pke bhs Jawa klo pas maen di rmh.

      Delete
  15. anteng yaa lihat pemadangan dr jendela. inget dulu dek paksi waktu kecil kubawa naik kereta pulang ek cirebon berduaan

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin