CoretanBunda

Personal & Lifestyle Blog

6 December 2016

Kesampaian Juga Menjajal Enaknya Bakso Pak Jam Ironayan Bantul


Di jagat maya, cerita tentang enaknya bakso Ironayan alias bakso Pak Jam sering saya temui. Dan malangnya...saya yang pecinta hidangan sejuta umat itu malah belum pernah mencobanya. Padahal, secara lokasi warung bakso itu posisinya se Kecamatan dengan tempat asal saya. Bener-bener kebangeten!

Sebenarnya penasaran pengen nyobanya sudah lama. Pas nyari pertama kali, barengan sama suami dan anak-anak, nggak ketemu...trus akhirnya berpindah ke warung bakso lain. Pencarian kedua, warungnya ketemu, tapi pas nyampe sana, warungnya sudah tutup. Waktu itu memang ba'da Isya, jadi memang mungkin bakso sudah habis. Belum jodoh. Minggu-minggu kemarin, ketika bapak sakit dan beberapa kali dalam seminggu saya nglaju Sleman-Bantul, akhirnya berhasil duduk sendiri, menikmati Bakso Ironayan. 

Warungnya berukuran sedang. Saya datang siang menjelang sore pas suasana cukup ramai. Di bagian lesehan, ada beberapa keluarga, sementara di bagian yang bermeja-kursi, ada sekitar dua meja yang kosong. Ya udah, duduk di situ. Sendiri. Mainin hape sambil nunggu pesenan. Mau ambil foto kok pekewuh. Jadinya cuma medsos-an.

Iya, lama banget nggak pernah njajan sendiri, tanpa anak dan suami itu rasanya agak-agak aneh. Tapi ada nikmatnya juga, nggak harus nyuapin anak dulu plus bisa nuang sambel sesuka yang di mau.

Oke, setelah pesan,  akhirnya semangkok bakso komplit terhidang di atas meja. Berbeda dengan kebanyakan warung bakso yang sering triple job melayani soto dan mie ayam...warung bakso pak Jam hanya spesialis bakso, tanpa menu yang lain.

bakso pak Jam ironayan
Tampilannya standard, tp banyak yang suka dengan citarasa bakso Pak Jam

Yang paling menonjol dari bakso Pak Jam atau bakso Ironayan ini, teksturnya yang empuk, dengan cita rasa daging sapi yang kentara. Jadi memang empuk-enak, bukan kenyil-kenyil kebanyakan campuran tepung. Kuahnya juga cenderung bening, tidak banyak lemak. Meski saya pesennya tanpa tambahan MSG pas peracikan, kuahnya tetep gurih. Berharap, semoga gurih yang saya cicip adalah kuah kaldu beneran, bukan kaldu instan.

Ngomongin minuman, sayangnya warung ini minimalis. Hanya ada dua macam jenis minuman yang ditawarkan, yakni teh dan jeruk. Jadi variannnya ya hanya teh panas, es teh, jeruk panas, ataupun es jeruk. Andai ada es campur, dawet, atau jus...mungkin lebih oke. 

Seporsi bakso di bandrol 11 ribu rupiah, sementara minumnya sekitar 3000an. Yup, yang penting penasaran saya akan bakso yang tenar di jagat maya ini sudah terobati. Lumayan recomended, cuma sayangnya memang nggak banyak pilihan menu makanan atau minuman. Klo di suruh nge-rate...3,5 dari skala 5 deh! 

Oh..iya, buat yang masih penasaran juga dengan bakso pak Jam, tapi kesulitan nyari warung bakso ini, rute yang paling gampang menurut saya adalah melewati perempatan ringroad selatan (barat ke Kotagede, timur ke jl . pleret). Ikuti jalan ke timur, melewati kantor kec. Banguntapan, lurus sampai Pasar ngipik, lurus ke timur sekitar 1 kilometer, sebelum ketemu jembatan..akan ada plang nama "kampung ronayan" plus sebuah masjid. Saya lupa nama masjidnya, tapi di samping masjidlah warung bakso pak Jam berada. Satu info lagi, warung ini kalau hari Jum'at tutup. Ada yang mau nyusul mbakso??


11 comments:

  1. Mb sulis, tambain sambel maknyuuuss tenan, huhah

    ReplyDelete
  2. Kayanya enak. Baksonya gede2. :o

    ReplyDelete
  3. Menggoda selera. Kalau pedas enak tuh

    ReplyDelete
  4. Bakso adalah salah satu makanan yang biar dimakan tiap hari gak bikin bosen

    ReplyDelete
  5. Siang siang gini enak tu nyantap baso hihi
    jadi kepengen bakso nih :D

    ReplyDelete
  6. Kruyuk.. Nyesel liat postingan ini. Lapeeeer tenan jdnya rek. Lah bakso favoritku je huhuhu

    ReplyDelete
  7. Sebelas ribu itu murah bangett.. :D

    ReplyDelete
  8. masih ada bakso 11 rb di sanaa yaa? hiks... di jkt mah udh g dapet mbak.. kalopun ada, kita pasti curiga daging baksonya ge bener :D..

    kebetulan aku mw ke jogja nanti :D.. aku cari ah baksonya... prinsipku sih, bakso itu kalo yg masak org jawa, pasti enak :D

    ReplyDelete
  9. Sama mbak.. saya juga suka bakso apalagi musim hujan gini yaa..segerr :)

    Kalau ditempat saya harga termurah kayaknya 12.000 deh, jadi 11.000 itu masih termasuk murah ya mbak. Padahal baksonya terkenal loh *emang kalau terkenal harus mahal ya? hehe..

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin