Personal & Lifestyle Blog

7 June 2008

17 bulan!!!


Foto diatas adalah hasil jepretan satu tahun yang lalu , disandingkan dengan foto terbarunya Raka. Cakepan mana ya??? Kalo yang menilai ayah dan ibu sih...semuanya cakep! He..he......
Sampai sekarang, kebiasaan Raka yang sering bikin kami geleng-geleng kepala plus cemas:

Tak pernah berjalan pelan, klo orang jawa bilang “ngudung”...asal lari, gak peduli ada meja, tangga atau tembok di depan mata. Jadi klo raka jalan mesti di liatin ato diikuti sekalian, takutnya lupa ngerem n nabrak.
Sukanya main di tanah. Bangun tidur, biasanya langsung ke dapur, ambil sendok, wadah, trus minta dibukain pintu. Maunya langsung main ke samping/belakang rumah....mengisi wadah dengan tanah, trus ngejar ayam (maunya ngasih makan ayam, tapi dengan tanah; soalnya raka sering liat pakdenya ngasih maem ayam)
Aktif bergerak. Kalo raka sedang ga tidur, jangan harap bisa istirahat. Ada saja yang dilakukan.... klo nemu kasur, Raka paling hobi salto. Kalo kami yang jagain lengah....bisa-bisa tubuhnya mbentur tembok.
Hobi nonton Teletubis sama didongengkan ibu pake boneka. Inilah strategi para “dayang” dalam mengistirahatkan Boss kecil ini.
Suka sama lampu. Entah kenapa, sejak masih kecil banget anak ini senang sekali setiap melihat lampu. Kalo diajak jalan-jalan atau ke suatu tempat trus ada lampu (mati atau hidup), pasti di komentarin. (nunjuk sambil bilang “eh’”)
Selera makannya gak menentu. Sejak bisa berjalan, aktivitas fisiknya makin banyak...seharusnya sih porsi makannya bertambah. Tapi ternyata??? Adakalanya raka susah makan, terutama nasi. Dulu sih pengennya nyuapin Raka di rumah, biar terbiasa makan di rumah, menanamkan kebiasaan yang baik. Tapi idealisme itu ternyata harus runtuh demi beberapa suap nasi. Sekarang Raka lebih sering makan sambil jalan-jalan ke sana-kemari...liat sapi...liat mobil..... Kalo menu di piring hampir habis/ato bahkan habis.....ibu lega sekali rasanya!!!
Kok ngomongnya masih dikit ya yang bener??? Raka sih kalo ditanya..”mana hidung, mana mulut, mana telinga, mana gigi, mana perut, mana kaki, mana tangan....langsung nunjuk dengan benar. Begitu pula kalo di suruh melambaikan tangan, kissbye, sholat (sedekap), geleng2, menakuti,sisiran, pake parfum dll sudah bisa. Tapi kalo suruh ngomong, suara asal keluar aja, belum ada artinya alias susah dipahami. paling cuma “neh” (lagi)...”nak”(enak)....bubue (ibu mungkin) . Kata pertama raka pas 11 bulanan “maem”...sekarang hampir tak pernah lagi diucapkan. Dulu sempat pernah bisa ngomong “dadah (gajah)...”mbah” (simbah)...”ah” (ayah)...tapi sekarang kok lupa lagi. ... Aduh, kenapa sih nakkk...sepertinya ibu juga sudah ceriwis ngajak kamu ngobrol??? Ato ibu yang kurang sabaran saja? ....cepat bisa ngobrol ya cintanya ayah, sayangnya ibu, nanti kita berbagi cerita bersama... Semoga senantiasa sehat dan berada dalam lindungan-Nya. Amiin







No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin