Ramadhan 2022

7 komentar

 



Sesaat sebelum adzan dhuhur berkumandang, aroma gurih nasi goreng menguar memenuhi dapur. Pas, adzan...pas sepiring nasi goreng terhidang, untuk Alya tentunya. 

"Nok, udah mateng nasinya..., Wis gek dimaem...nanti trus puasa lagi" Kata saya ke Alya yang kegirangan begitu mendengar adzan berkumandang dari masjid, tak begitu jauh dari rumah. 

***
Ramadhan hari ke 2. 

Ramadhan 2022 ini, lagi-lagi status puasanya Alya masih latihan. Karena sudah kelas 3 SD, pernah ia saya minta untuk belajar puasa full, tapi rupanya si bocah masih menolak.

"Aku maunya 10 hari pertama, puasanya sampai dhuhur...trus 10 hari berikutnya, sampai Ashar...baru nanti 10 hari terakhir, baru buka puasa sampai Maghrib" Begitu katanya.

Berhubung masih anak-anak, ya uwis lah...maklum dulu, yang penting anaknya sudah mau belajar untuk latihan berpuasa. Dibandingkan tahun kemarin,  minimal ada sedikit kemajuan. 

Paling tidak, ramadhan ini Alya mau tarawih di masjid dan mudah dibangunkan saat sahur.  Mau tadarus, meski paling pol cuma mbaca 5 ayat Alqur'an. Ada niat dan usaha untuk menjalankan kewajiban agama. Semua butuh proses kan ya. Siapa tahu nanti akan berubah niat setelah ketemu teman-teman di sekolah, kepengen puasa full setelah teman-temannya hampir semua sudah kuat puasa seharian.

Ramadhan  & Tantangan

Klo tantangan saya, gimana ngasuh anak-anak, tantangan berbeda untuk Raka.  Urusan puasa, sholat, dia sudah beres. Sudah akil baligh juga.

PR berikutnya, nyari sekolah yang bagus. Tahun ini dia lulus SMP. Itu artinya, sebentar lagi mesti berjuang lagi di PPDB SMA.

Corona, membuat mesin waktu seolah berjalan sangat cepat. Tahu-tahu kok ya sudah kelas 3 SMP, padahal rasa-rasanya baru kemarin deg-deg an pas proses PPDB SMP. 

Meskipun secara nasional Ujian Nasional sudah ditiadakan, tapi Jogja beda. Ada mekanisme penyaringan siswa baru yang namanya PPAD atau Pemantapan Persiapan Asesmen Daerah. Setahu saya, hanya Propinsi Yogyakarta yang menerapkan kebijakan ini. 

Skor yang didapatkan untuk mata pelajaran yang diujikan di PPAD (sama dengan mapel yang di UN kan) nantinya digabung dengan nilai raport+akreditasi sekolah untuk berebut tiket ke sekolah yang dituju. Ya, kalau saya pribadi lebih merasa kompetitif dengan sistem ini, dibanding dengan tua-tuan umur atau lomba deket-deket an rumah ke sekolah. 

Dengan sistem ini, anak jadi punya greget untuk berusaha untuk bisa lolos ke sekolah yang diinginkan. Sebagai orang tua, sudah nyicil seneng klo lihat anaknya mau belajar (tapi ya tetep kudu ngingetin klo kelamaan pegang smartphone dan ternyata baru mabar)

Untuk jenjang SMP, rencananya pelaksanaan PPAD dilaksanakan mulai tanggal 17 Mei. Iyap, beneran tinggal menghitung hari.

Saya yakin ini nggak mudah, karena anak-anak (termasuk Raka tentunya) lamaaa belajar dari rumah. Meskipun sama-sama belajar, tapi efektifitasnya beda bila dibandingkan dengan belajar di sekolah seperti jaman belum ada Corona.

Berharap, di bulan Ramadhan ini semoga tantangan-tantangan yang ada di depan bisa terjalani dengan baik dan lancar. Aamiin.



Sulis
Hai, saya Sulis! Seorang ibu dari raka-alya, suka travelling, pernah menjadi jurnalis di sebuah tv lokal di Jogja, bisa dihubungi di raka.adhi(at) gmail.com, sulistiyowatitri98(at) yahoo.co.id, atau t.sulistiyowati80(at)gmail.com

Related Posts

7 komentar

  1. Selamat berpuasa, Alya. Semoga lancar, bisa banyak full-nya. Kalau sekolah udah 100%, insya Alloh anak-anak bisa puasa full. Biarpun karena ada faktor malu sama teman, tp gpp, namanya juga masih belajar.

    BalasHapus
  2. Semangat bundaaa, emang salut sama ibu-ibu di mana pun yang amanah dalam mendidik anaknya. Semoga Alya nanti benar-benar menepati kata2nya mau puasa full di 10 hari terakhir 😅
    Semoga Raka juga nanti diterima di SMA yang diinginkan aamiin

    BalasHapus
  3. Hemm aku kira eh ternyata Alya yang buka, wah semangat latihan puasanya, Nak, agar kedepannya bisa puasa sehari. Nah, bener banget rasanya puasa tahun ini lumayan berat tantangannya apalagi masih pandemi. :)

    BalasHapus
  4. Dek Alya pintar udah mau belajar puasa hihihi...segitu mah udah cakep mba lis...aku biyen mulai puasa full kalau ga salah umur SD awal deh..lali aku...

    ternyata sistim penerimaan SMa di jogja agak beda ya mba lis...emang menurutku nek carane kayak gini lebih kompetitif dan bikin anak ada tekad masuk skul favorit. Nek berdasarkan tua tuaan umur atau cedak cedakaan jarak skul n rumah kok agak nyante tapi ya menurutku pribadi agak kurang greget heheh...

    semangat mas alya cari Sekolah barunya^^

    BalasHapus
  5. Halo mb, selamat berpuasa Ramadhan ya. Smg lancar dan sehat selalu

    BalasHapus
  6. wah semoga dek alya istiqomah ya
    melatih anak puasa memang susah susah gampang
    ngomongin PPAD jadi ingat muridku dulu kebanyakan dari Magelang perbatasan kepingin sekolah di sleman
    lumayan riweh juga persiapannya apalagi pas pandemi dulu
    namanya ASPD ya kalao ga salah
    semoga tembus ke SMA yang dituju ya

    BalasHapus

Posting Komentar