Belajar Coding Bersama Hacktiv8, Melatih Ketrampilan Otak & Motorik Anak dengan Cara Menyenangkan

27 komentar

 

belajar coding untuk anak



“Ajarilah anak-anakmu sesuai dengan zamannya, karena mereka hidup di zaman mereka bukan pada zaman mu. Sesungguhnya mereka diciptakan untuk zamannya, sedangkan kalian diciptakan untuk zaman kalian” –Ali Bin Abi Thalib


Kalimat bijak yang harus saya ingat baik-baik dalam posisi saya sebagai mamak-mamak generasi Y, dengan bocah yang masuk dalam rombongan generasi Z. Saya lahir dan besar di era ketika teknologi baru mulai berkembang, sementara para bocah lahir  dan dibesarkan ketika dunia digital, media sosial dan juga beragam aplikasi berkembang sedemikian pesat. Adanya gap dalam penguasaan teknologi ini merupakan tantangan bagi para orang tua. Karena bukan tidak mungkin, kemajuan teknologi informasi yang bisa kita nikmati saat ini adalah peluang bagi anak-anak di masa depan. 

Mendidik Generasi Z

Generasi Z adalah sebutan bagi mereka yang lahir antara tahun 1995-2010. Raka, si sulung yang lahir di awal tahun 2007 masuk dalam kategori ini. Ia lahir dan tumbuh di era internet dan munculnya beragam teknologi canggih lainnya.  Sejak kecil Raka sudah akrab dengan berbagai kegiatan yang menggunakan komputer dan juga smartphone. Ya, meskipun sebatas bermain game dan juga pengguna beberapa aplikasi.

Baca juga : Bermain Game Boleh, Asal...

Kondisi ini, tentu saja memiliki dampak negatif dan positif. Sama seperti kebanyakan generasi Z, Raka cenderung individualis. Kemampuan komunikasi verbalnya juga kurang bagus. Tapi, Raka tergolong cepat dan cekatan untuk soal penguasaan teknologi. Kalau ada barang elektronik baru di rumah, biasanya anak ini  yang pertama kali paham. Termasuk, ketika memahami cara kerja sebuah aplikasi.

Sambil terus memperbaiki beberapa kekurangannya, sudah semestinya kalau beberapa kelebihan dari generasi Z ini kami support. Misalnya, dengan memberinya kesempatan untuk belajar coding. Yah, tentu saja belajar coding untuk anak SD-SMP, agar sesuai dengan usianya Raka  saat ini. 


Kenapa Perlu Belajar Coding dan Apa Manfaatnya?

Secara mudah belajar coding  bisa diartikan belajar bagaimana memberikan instruksi pada komputer agar ia bisa melakukan tugas secara spesifik melalui serangkaian kode.  Belajar coding untuk anak  menjadi sesuatu yang penting, karena sekarang dan masa yang akan datang hampir semua aspek kehidupan tidak bisa dilepaskan dari teknologi. Melihat pesatnya perkembangan teknologi  saat ini,   ketrampilan membuat instruksi pada komputer/coding  diprediksi mampu menjadi kunci sukses untuk  bersaing di era revolusi industri 4.0. 

Sejak kapan sebaiknya mempelajari keterampilan ini? Banyak pendapat yang berbeda soal kapan waktu terbaik bagi anak untuk belajar coding. Tapi  memberi modal anak berupa soft skill ini sejak dini tentunya akan lebih baik, dengan catatan apa yang diberikan disesuaikan dengan umur dan kemampuan. 

“Usia yang ideal bagi anak untuk mulai belajar coding adalah 4-5 tahun. Namun, dalam tahap ini anak-anak belajar computational thinking terlebih dahulu untuk bisa berpikir secara logika. Setelah itu baru diperkenalkan game seperti Minecraft yang bisa diprogram, kemudian mempelajari Scratch” –Riza Fahmi, Co-Founder Hacktiv8, salah satu les coding anak di Indonesia. 

Jadi di rentang usia yang bisa dikatakan sangat belia, anak-anak tidak  langsung mempelajari bahasa pemograman yang digunakan para programer sesungguhnya, melainkan  disesuaikan dengan kapasitas/daya tangkap mereka sebagai anak-anak agar proses belajar menjadi menarik. 

Banyak keuntungan yang didapatkan anak-anak dengan ketrampilan ini. Selain mengasah kreativitas, ada beberapa manfaat lain yang bisa didapatkan anak-anak dengan mempelajari coding, diantaranya:

Membiasakan Anak Berfikir Logis dan Sistematis

Saat melakukan coding, anak dikondisikan untuk belajar menyelesaikan masalah secara runtut/berurutan dan juga logis. Masalah/problem yang dihadapi diselesaikan dengan membaginya ke dalam masalah-masalah yang lebih kecil, dan anak menyelesaikan problem tadi  langkah demi langkah.  Ketrampilan yang dibutuhkan saat melakukan coding ini, secara tak langsung akan terbawa pula ketika mereka menyelesaikan masalah yang ada dalam kehidupan sehari-hari.


Menumbuhkan Sikap Gigih, Sabar, Berani Mencoba

Try and error adalah hal biasa yang akan ditemui anak-anak saat belajar coding. Ada saatnya mereka membuat kesalahan, dan menemukan kenyataan kalau kode yang mereka susun tidak bekerja atau berbeda dengan apa yang diharapkan. Dari sini, anak-anak akan belajar menganalisa apa penyebab kesalahan dan berusaha memperbaikinya meskipun harus berulang-ulang. Gigih, sabar, dan berani mencoba adalah manfaat belajar coding untuk anak yang pasti berguna bagi anak sepanjang usianya.


Meningkatkan Rasa Percaya Diri pada Anak

Memiliki sesuatu yang lebih dibandingkan dengan anak-anak lain seumuran adalah salah satu hal yang bisa mendongkrak kepercayaan diri pada anak. Ketika teman-temannya sebatas user, pasti anak akan bertambah percaya diri saat ini bisa dalam posisi sebagai pembuat (game/aplikasi) dalam bentuk yang sederhana sekalipun.

Meningkatkan Daya Saing Saat Memasuki Dunia Kerja

Sepuluh tahun ke depan ketika anak-anak ini tengah bersiap untuk memasuki dunia kerja, akan sangat mungkin kondisi sudah “dikuasai” begitu banyak aplikasi.  Itu artinya, kesempatan bekerja bagi seseorang yang memiliki kemampuan dalam hal teknologi digital termasuk pemrograman akan terbuka lebih lebar. 

Kalau sudah begitu, tak hanya anak yang akan diuntungkan, orang tua pun ikut merasakan manfaat belajar coding untuk anak. Tidak heran, kalau saat ini kemunculan sekolah coding anak bagaikan cendawan di musim hujan. 


Mengikuti Free Trial Class Di HACKTIVKIDZ

Les coding Anak
HACKTIVKIDZ, salah satu lembaga kursus coding untuk anak-anak, dibawah naungan Hacktiv8

Banyak cara dan sarana untuk memfasilitasi anak-anak dalam belajar coding. Cara yang paling dasar adalah melalui games dan beberapa permainan, sebut saja saja Minecraft dan juga lego. Tahap berikutnya, anak-anak bisa belajar  coding untuk anak melalui lembaga pelatihan, atau mengikutkan mereka dalam les coding anak.   Banyak sekali pilihan kursus coding untuk anak. Sebagai orang tua, kita tinggal memilih mana yang dirasa sesuai atau dinilai bagus

Salah satunya Hacktiv8.  Sebagai salah satu tempat pelatihan ketrampilan digital, Hacktiv8 mendukung dan membuka pintu lebar-lebar bagi anak-anak yang tertarik dengan dunia coding  dengan meluncurkan program HACKTIVKIDZ. Melalui program ini  anak-anak akan dikenalkan dengan ketrampilan coding yang memungkinan para bocah membuat program sendiri dengan karakter dan animasi. 

Hacktiv8  adalah coding bootcamp pertama di Asia yang terdaftar dalam Council of Integrity in Result Reporting (CIRR). CIRR adalah standar global yang dikembangkan oleh sekelompok besar sekolah coding yang percaya bahwa transparansi dalam memberikan hasil belajar kepada siswa adalah hal yang sangat penting. Kurikulum yang dikembangkan pun,  disesuaikan dengan kemampuan anak. Berikut kurikulum yang diterapkan dalam kelas HACKTIVKIDZ:

1. Animation

  • Belajar coding dengan animasi
  • Pengenalan coding dasar
  • Membuat animasi dengan aplikasi Pictoblox
  • Memberikan efek suara pada animasi
  • Membuat program animasi dengan story telling
2. Art
  • Belajar menggambar dengan coding
  • Memainkan efek suara pada animasi
  • Menggambar animasi dengan aplikasi Pictoblox
  • Memberikan berbagai latar dengan animasi
3. Games
  • Belajar logika programming
  • Mengenalkan konsep komputer untuk membuat game
  • Praktik coding dasar untuk membuat game
  • Membuat game sederhana dengan aplikasi Pictoblox
  • Membuat beragam game dengan storytelling

Setidaknya ada 5 materi belajar yang diajarkan di HACKTIVKIDZ, meliputi:

  1. Pengenalan Pictoblox, dimana anak akan dikenalkan dengan program dalam sebuah sistem dan             instalasi Pictoblox
  2. Pengenalan Fitur Animasi dan Sprite, mengenalkan fitur animasi dan Sprite pada anak untuk                  membuat sebuah program
  3. Membuat Animasi Walking, di tahap ini anak akan belajar cara membuat animasi bergerak dalam            program yang mereka buat
  4. Bermain dengan Sounds. Anak-anak dikenalkan dengan Sounds Block agar anak dapat memberi            efek   suara pada project yang mereka buat.
  5. Story telling. Dibagian ini anak akan diajarkan bermain dengan quiz untuk membuat karakter dalam  animasi.

Kursus coding untuk anak  di HACKTIVKIDZ dilaksanakan secara online. Teknik belajar seperti ini memungkinkan anak untuk  belajar dari mana saja. Sementara untuk usia, umur minimal untuk bergabung dalam HACKTIVKIDZ  adalah usia 10-14 tahun. Sebelum mengikuti proses belajar coding untuk anak SD-SMP, anak-anak diberikan kesempatan untuk mengikuti kelas percobaan secara gratis.

Kursus coding untuk anak

Jum’at 3 Desember lalu, Raka berkesempatan untuk mengikuti free trial classnya HACTIVKIDZ ini bersama puluhan teman-temannya dari berbagai kota di Indonesia. Bersifat online, kelengkapan yang disiapkan tidak begitu rumit,  hanya sebuah laptop dan koneksi internet yang stabil sebagai modal belajarnya selama 1,5 jam.  

Belajar coding untuk anak SD-SMP
Netbook RAM nya minim, kamera juga buram, makanya saya minta pake dua device. Takut hang di tengah acaraπŸ˜€ Semoga bisa upgrade laptop. Aamiin.

Semangat, tapi agak tegang di awal, sepertinya itu yang dirasakan Raka. Sebagai orang tua, awalnya saya sempat khawatir kalau Raka akan susah mengikuti materi karena ini pengalaman pertamanya  mengikuti kelas coding. Kalau kesan  di hari itu sudah nggak bagus di mata anak, bisa jadi saat mengikuti kelas lanjutannya akan bermasalah, atau malah bisa mutung alias ngambek

Syukurlah ketakutan saya tidak terjadi.  Sang instruktur  -kak Gita sudah menunjukkan cara mengajar yang ramah dan menyenangkan, sama seperti  review positif  orang tua lain yang saya baca melalu review HACKTIVKIDZ di google. 

Mengenai materi,  belajar coding untuk anak-anak, tentu materinya  berbeda dengan materi yang dipelajari orang dewasa. Raka dan teman-teman peserta kelas yang lain belum dikenalkan langsung pada bahasa pemrograman yang sebenarnya. Hari itu mereka diajarkan untuk memberikan perintah kepada komputer melalui aplikasi Scratch dan langsung praktek melalui komputer/laptop masing-masing.

Sekolah coding anak
Seru kok, karena mbikin perintahnya kayak masang puzzle itu. Alya juga langsung nebeng kakaknya, ikut ngamati

Scratch merupakan aplikasi pemrogaman visual yang memungkinkan pemula untuk belajar membuat program tanpa harus memikirkan salah-benar pembuatan sintaksis. Dengan Strach, pengguna dapat membuat animasi, permainan, dan karya kesenian lainnya. 

Bersama HACKTIVKIDZ, dengan aplikasi Scratch Raka  diajari  bagaimana cara membuat/memilih  karakter, dan kemudian membuatnya bergerak. Pada bagian ini, kemampuan matematis anak menjadi terlatih. Bagaimana menghitung ketika gerakan si tokoh yang dibuat maju-mundur-ke atas ataupun bergerak ke bawah. 

Sisi kreatifitas Raka  dan juga peserta lainnya juga distimulasi saat anak-anak diberi kebebasan oleh Kak Gita  untuk menentukan warna, memilih background, ataupun menyesuaikan suara dengan karakter yang ia buat. 

Di sesi membuat game sederhana dengan aplikasi Scratch,  logika  anak-anak secara tak sadar ikut terasah. Mereka diajarkan logika,  konsep dasar seperti urutan, pengulangan, konsep jika-maka, dan semuanya dikemas dalam aktivitas yang menyenangkan. 

Membuat catch game 2 players, bahkan melengkapinya dengan skor menjadi project paling akhir sesi hari itu.  Kak Gita memberi contoh dengan karakter virus Corona dan Suntikan. Tak mau sama, Raka memilih karakter kucing dan beruang yang berkejaran. Kalau di contoh yang kak Gita berikan virus akan menjadi hilang begitu tersentuh suntikan, maka Raka membuat kucing akan menghilang ketika menabrak beruang. Di bagian ini ide-ide kreatif dibutuhkan. Saat memasukkan perintah memilih gambar, menyesuaikan background, memilih sound, tanpa anak-anak sadari kemampuan motorik mereka juga dilatih. Dan tentu saja, ini sangat bermanfaat. 

Di HACKTIVKIDZ anak-anak belajar, tapi serasa bermain. Bermain, tapi tetap berfikir. Satu setengah jam yang awalnya Raka  kira akan membosankan atau menegangkan tapi setelah diikuti terasa sangat singkat. Tentu saja, karena si bocah nyaman dalam menerima materi dan mengerjakan projectnya. 

"Mas..besok bikin game  lagi yaa..." Kata Alya, si adek yang juga ikut heboh menunggui kakaknya selama mengikuti zoom. Bahkan justru Alya yang tak sabar menunggu kelas berikutnya.

Manfaat belajar coding untuk anak
Biar nggak cuma selalu jadi pengguna. Belajar membuat perintah untuk komputer, pasti lebih seru

Alhamdulillah, setelah mengikuti kelas free trial ini Raka punya pengalaman baru. Pasti bermanfaat. Sebagai ibu, tentu saya lebih tenang kalau anak-anak sibuk di depan komputer, tapi untuk mengerjakan hal-hal yang berguna. Pokoknya siap  memberi bintang 5 untuk review HACKTIVKIDZ 😊😊

Ada berita baik bagi  teman-teman yang  sedang mencari sekolah coding anak,  karena  masih ada kesempatan mengikuti kelas trial gratis HACKTIVKID di tanggal 18 Desember 2021.  Ikut yuk, seru kok!

Sulis
Hai, saya Sulis! Seorang ibu dari raka-alya, suka travelling, pernah menjadi jurnalis di sebuah tv lokal di Jogja, bisa dihubungi di raka.adhi(at) gmail.com, sulistiyowatitri98(at) yahoo.co.id, atau t.sulistiyowati80(at)gmail.com

Related Posts

27 komentar

  1. Wah bener banget ini anak diciptakan sesuai zamannya, jadi gak bisa disamakan dengan zaman kita. Kalau belajar coding game rasanya lebih bermanfaat juga.

    BalasHapus
  2. ini nih salah satu alasanku dan suamik ingin anakku kursus coding yaitu karena anak dikondisikan untuk belajar menyelesaikan masalah secara runtut/berurutan dan juga logis.

    BalasHapus
  3. Zaman sekarang anak2 makin tertantang untuk serba bisa ya, termasuk belajar coding ini. Dapat melatih motorik anak dengan cara yang menyenangkan belajarnya di Hacktivkids :) ASyik nih aku mau kasih tau anak2ku siapa tau berminat ikutan.

    BalasHapus
  4. Anakku SD ini juga masuk di sekolah yang basicnya teknologi & coding. Awalnya mikir bakal berat banget tapi ternyata fun dan memang materinya disesuaikan dengan usia.
    Tapi memang kaya gini tu harus rajin praktik dan mengulang. Nah di rumah juga bapak ibunya gak paham2 amat ama coding kan, haha. Makanya pengen banget bisa ngelesin dia coding biar makin oke di sekolah.
    Baru tahu ada Hacktivkids ini. Jadi tertarik deh pengen coba.

    BalasHapus
  5. Saya lagi nyari juga tempat belajar coding untuk anak. Karena si kakak suka ya main game dan tertarik banget saat saya ceritain coding. Sudah mengunjungi website hacktiv8 tapi waktunya tabrakan sama acara keluarga huhuhu semoga next bisa join di kelas coding dari hacktiv8 ini. Terima kasih banget ya mbak untuk infonya.

    BalasHapus
  6. Kok seruuuu sih belajar coding iniiii
    kapan2 aku juga mau ajak anakku utk mulai utak atik coding ahhh
    mayan kan, nambah ilmu.

    BalasHapus
  7. mantap banget ini ya Mba materi yang akan didapatkan dengan mengikuti kelas coding ini, semoga ankanya cocok belajar koding di sini ya mba, terima kasih informasinya

    BalasHapus
  8. Seru ya dan ternyata anak2pun bisa. Padahal saya mikir kalo coding mah bikin pusing, kudu apalin rumusnya dan segala macam. Ternyata saya salah kaprah. Bisa nih solusi biar anak gak mager, ikutan kelas coding aja

    BalasHapus
  9. Bagus juga ya anak diajak mempelajari coding gini. Melatih kesabaran dan bisa berpikir sistematis. Bakalan berguna banget nih untuk masa depannya, terutama yang bakalan bergelut dengan dunia digital di kesehariannya.

    BalasHapus
  10. Anakku hobi ngutak-ngatik minecraft tapi kuajak les coding belum tertarik mungkin bayangannya pasti sulit ya padahal seru, bisa nih diajak ikut trial class dulu.. Makasih infonya yaa..

    BalasHapus
  11. Seru juga ya bisa belajar coding sejak kecil. Kurikulumnya harus pas banget nih kalau buat anak-anak, harus fun, jangan sampai mereka beban belajarnya 🀣

    BalasHapus
  12. Seru banget ya mbak belajar coding untuk anak. Anakku juga ikut trial nya dan semangat banget bikin game nya. Apalagi yang corona dan suntikan itu

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah ya mbak, Anakku juga ikutan kelas coding trial itu. dan memang menyenangkan. Dia juga jadi rajin latihan biar bisa membuat game lainnya yang lebih menantang

    BalasHapus
  14. Kalau belajarnya kayak ngegame gitu ilmunya jadi cepet masuk ya. Anakku baru 8 tahun jadi blom bisa ikutan nih. padahal kayak seru

    BalasHapus
  15. Anakku nih mbak sedang belajar pemograman robotik. Senangnya kalau ada pilihan kayak gini. Mau ga mau sekarang memang anak-anak terbiasa dengan teknologi yang berkembang

    BalasHapus
  16. wah senang ya mbak, anak anak bisa ikutan kursus coding seperti ini
    emang sekarang banyak anak yg tertarik dgn coding ini

    BalasHapus
  17. Mengarahkan anak untuk mampu Berfikir Logis dan Sistematis ini tidak mudah. Dengan belajar coding, semua tujuan anak saat berinteraksi dengan gadget akan menjadi lebih sehat dan bermanfaat.

    BalasHapus
  18. Belajar coding udah semakin muda, yah, ga nunggu kuliah dulu. Seru banget! Anakku juga pernah belajar coding padahal baru TK, pakai scatch ini juga. Seneng deh lihat dia bisa susun code trus begitu dicoba eh karakternya muter-muter. hihi ...

    btw, salah fokus sama poster aksara jawa. Beli dimana?

    BalasHapus
  19. wah seru nih biar anak anak sekarang engga jadi user game aja
    mereka juga bissa paham coding dan menciptakan suatu program
    keren banget ini acaranya
    eh btw aku malah fokus sama aksara jawa dan apsangan di depan
    jadi ingat di tempat les biar cepet hafal anak anak hehe

    BalasHapus
  20. Kalo denger kata coding rasanya udah mumet duluan ahahaha. Tapi nggak berlaku buat anak anak zaman now ya mbak, kecil kecil usah busa belajar coding dan bisa bikin game sendiri pula

    BalasHapus
  21. Wah ada free trial lagi ya tanggal 18, pingin daftarin anak nih... Dulu pernah juga belajar scratch tapi enggak terlalu antusias, mungkin karena masih kecil... Sekarang pingin coba lagi...

    BalasHapus
  22. Bagus sekali ya sudah belajar coding, anak-anak sekarang banyak yg minat belajar coding. Jadi suatu saat bisa ciptakan program sendiri.

    BalasHapus
  23. Recommended!

    Dan fitur fiturnya lucu ya, ada Pictoblox, program dalam sebuah sistem
    Fitur Animasi dan Sprite, Membuat Animasi Walking, dan Sounds block dan Story telling

    lengkap buat bikin animasi nih

    BalasHapus
  24. coding di jaman now dengan anak milenial yang dengan mudahnya belajar itu seperti nonton film MATRIX deh mbak... beda generasi banget!

    BalasHapus
  25. Keren nih, anak-anak sudah dikenalkan dengan coding. kalau pakai Scratch emang nggak langsung coding ya, lebih ke mempelajari algoritma pemrograman dan melatih logika anak.

    BalasHapus
  26. aku pun pengen ikutan koding kelas ini buat anakku
    soalnya kalau kupikir2 penting koding ini. apa ikut kelas trial gratisnya aja ya mba dulu

    BalasHapus
  27. Aku mau tanyain anakku deh, tertarik ga ikutan les coding ini. 2-2 nya itu paling hobi main mainecraft dan sebangsanya. Si Kaka juga cepet banget kalo pake aplikasi gambar dan sejenis. Mungkin bagus juga aku suruh mereka belajar coding ini dari awal supaya setidaknya bisa menguasai dan ngerti basic nya ya mba.

    Aku sendiri pengen loh. Tapi Krn bener2 buta samasekali, pengennya mulai dari yg paling basiiiic πŸ˜…

    BalasHapus

Posting Komentar