6 September 2018

Pengalaman Operasi Caesar & Tips Biar Cepat Pulih


"Enak yo...lairan sesar..Bapaknya seneng pasti. "Jalannya" utuh...
😁😁

Tanpa saya kasih tahu...kalau perempuan pasti bisa nebak. Kalimat di atas  komentarnya para cowok klo ada ibu-ibu yang habis lairan sesar. Saya udah pernah kok dapat komentar kayak gitu. Via WA grup sih..dan tahu maksudnya, becanda aja.  Nggak marah. Diajak ngakak bareng aja (Eh..tapi kalau pasca SC, buat ketawa perutnya nyut-nyutan ding)

*Dasar para cowok yaa...

Ngapain ngomongin SC? Hamil trus mau operasi gitu? Nggak! Cuma beberapa hari ini kok sering ketemu sama ibu-ibu hamil yang udah gede gitu, hampir lairan trus keinget mo nulis tema ini; tentang pengalaman pas SC... 11 tahun silam dan 5 tahun silam. Udah lama? He eh. Tapi masih inget, meski nggak detail banget.


Maunya Normal, Tapi Endingnya Sectio Cesar


Jadi 2 bocah saya lahirnya lewat perut semua. Jadi ketika mereka nanya, "Bu...bayi itu keluarnya lewat mana?" Saya malah nggak perlu bingung jawabnya, tinggal nunjukin bekas jahitan di perut ke mereka, dan mereka sudah nggak nanya lebih lanjut😊
Bedah sesar (bahasa Inggris: caesarean section atau cesarean section dalam Inggris-Amerika), disebut juga dengan seksio sesarea (disingkat dengan sc) adalah proses persalinan dengan melalui pembedahan di mana irisan dilakukan di perut ibu (laparatomi) dan rahim (histerotomi) untuk mengeluarkan bayi. (Wikipedia)
Raka, si sulung memang harus SC karena indikasi medis. Sudah lewat HPL, cairan ketuban kurang, dan pengapuran plasenta. Setelah 3 hari di rumah sakit, beberapa kali observasi,  ngrasain diinduksi untuk proses persalinan normal, dan ternyata sayanya nggak kuat dan  jerit-jerit kesakitan entah di proses bukaan berapa, akhirnya saya nyerah. Tengah malam saya masuk ruang operasi. Sendiri. Karena di rumah sakit tempat saya SC, pasien nggak boleh ditemeni. 

*Tuh kan saya pemberani..😜

Nah, klo Alya, dia beda lagi ceritanya. Saya di SC dalam kondisi fisik-mental yang siap, karena beneran trauma ngrasain sakit pas kontraksi lairannya Raka, saya minta SC terjadwal ke dokter. Nggak mau lagi gambling nyoba lairan normal. Dua nyawa e taruhannya. Sama ada anak kecil yang masih butuh ibu e di rumah. Mau komentar "kok kalah sebelum berperang?" Silakan aja..boleh kokπŸ˜€

Tapi, meski yang namanya SC itu pas proses pembedahan dibius dan nggak ngrasian sakit, tetep aja pascanya ngrasain nyut nyutan di bekas sayatan di perut. Klo boleh saya nyimpulin, perbedaan jelas antara lairan normal dan SC itu..klo lairan normal, sakit di awal dan bisa ketawa-ketawa begitu bayi keluar, tapi klo SC...bisa sih senyum-senyum pas pembedahan, tapi begitu obat bius ilang..gitu deh rasanya. Sakit juga.

Dua kali pengalaman SC, ada beberapa benang merah yang sama yang bisa saya ceritain, dan bisa jadi ini berguna:

1. Saat operasi, ada 3 dokter yang terlibat. Dokter spesialis Obstetri dan Ginekologi, dokter speaialis anak, dan dokter spesialis anastesi. Pra dan paska operasi yang berlangsung sekitar 45 menit, mereka menjadi tim yang kompak, plus dibantu perawat-perawat juga pastinya. 

2. Pasien dioperasi dalam kondisi sadar sepenuhnya. Bius yang digunakan adalah bius lokal, jadi memang berasa mati rasa dari perut sampai kaki bagian bawah. Pas pertama ngalami, rasanya memang jadi aneh..karena berasa kaki hilang. Tapi pas operasi berikutnya, rasa aneh itu teratasi dengan cara ngobrol-ngobrol dengan perawat yang standby di samping tubuh pasien.

3. Dua kali operasi SC, berarti ada 2 sayatan di perut? Nggak! Jadi sayatan yang digunakan untuk keluar anak 1 dan anak ke 2 lokasinya sama. Karena itu, secara medis operasi SC idealnya nggak lebih dari 3x, karena proses buka tutup jahitan ini pasti juga ada resikonya.

4. Jahit sesar sekarang lebih rapi ya? Iya. Bahkan karena rapinya...beberapa mengistilahkan "di lem". Tapi sebenarnya, prosesnya tetep di jahit per lapisan kulit yang dibuka. Biasanya proses penutupan luka dengan jahitan ini yang prosesnya agak lama. 

5. Kedinginan pasca operasi sesar itu wajar. Di dua kali operasi, saya sempat menggigil kedinginan dan minta perawat untuk mengubah suhu pendingin ruangan, dan tidak dikabulkan. Ternyata, suhu dingin di kamar operasi itu memang beralasan, karena biar kondisi kamar tetap steril.

6. Dua kali SC, seingat saya prosedurnya hampir sama. Sebelum operasi, pasang kateter, infus, beberapa antibiotik dan obat masuk via infus, slang oksigen, pemantau detak jantung dan tekanan darah on, dan juga suntik epidural klo nggak salah istilahnya..intinya masukin bius lewat punggung. Setelah bius bekerja, baru perut disayat, bayi diambil. Ibu nggak kerasa sakit, tapi berasa ada tekanan di perut waktu kepala bayi ditarik.  Operasi selesai, nggak boleh gerak-gerak dulu sekitar 1 jam an. Paska operasi, kaki akan terasa kebas, dan efek bius akan hilang sekitar 4 sampai 5 jam kemudian, dan silakan menikmati rasa perih, dengan level kenyerian mirip-mirip-mirip kena bogem. 

Guna pemulihan, 12 jam paska operasi, saya dianjurkan untuk belajar miring kanan-miring kiri. Sepertinya sepele ya..cuma diminta belajar miring? Tapi bagi ibu-ibu yang barusan mengalami sayatan horisontal diperut sepanjang 1 jengkal tangan, rasanya aduhai banget. Hari kedua paska operasi, saya diminta belajar duduk, dan hari ketiga, saya dilatih untuk lebih mandiri, belajar jalan sampai ruang bayi untuk nyusuin dengan ASI, belajar jalan ke kamar mandi, dsb. Kalau semuanya tanpa masalah, proses masuk-pemulihan, sekitar 4-5hari di rumah sakit. 

Lalu, Biar Pulihnya Cepet, Gimana..?

Di dua kali proses SC, saya nyobain 2 x treatment yang berbeda pula: 

Anak pertama, saya terlalu hati-hati untuk bergerak. Dulu dibantu ibu juga, jadi pulang ke rumah, saya cenderung banyak diam. Ternyata proses banyak diam ini malah menghambat proses penyembuhan. Yang bener adalah, gerakin badan aja gpp..meski awalnya mirip robot berjalan. Dokter pas SC kedua nyaranin, setelah bisa jalan..ya udah banyakin jalan aja, yang penting tidak angkat junjung, nanti malah cepet pulih. Dan memang iya, saya jauh lebih gesit setelahnya, meski statusnya habis operasi.

Biar perut nggak mengembang paska lairan?

Nah..ini masalahnya ibu-ibu banget, nggak yang lairan sesar, nggak yang lairan normal. Untuk yang lairan normal, mungkin gampil ya karena sekarang banyak jamu-jamu oles perut paska lairan. Tapi untuk yang SC..kan ada bekas luka sayatan yang masih belum pulih. Saya ingat, dokter Ahmad, SpOg dokternya Alya pas lairan, menyarankan untuk menggunakan korset minimal 3 bulan, paska lairan. Cara ini mencegah bentuk rahimnya mengembang. Saya nyoba korset an juga dulu paska SC nya Alya..hasilnya mpe sekarang lumayan kok. Saat ini, masih gede pak suami klo soal  ukuran perutπŸ˜‚

Pantangan Makan

Ini penting juga. Dulu..lairan anak pertama, hampir semua sodara yang njenguk nasehatin, "maemna di ati-ati...nggak boleh yang amis-amis ndak lukanya ga kering2..." Karena minim referensi dan belum jamannya googling, ya saya ngikut aja, meski aslinya kepengen nikmati daging aqiqah, sementara yang boleh saya makan waktu itu cuma nasi, sayuran hijau, tahu dan tempe.

Anak kedua, saya lebih pinter dong. Di Rumah sakit saya bebas makan apa aja. Bahkan selalu diberi dua porsi telur rebus yang wajib saya habiskan putihnya. Kadar protein putih telur, mempercepat proses penyembuhan luka. Belajar dari itu, di anak kedua, jenis masakan yang masuk mulut, variatif banget. Semua saya makan, bahkan yang pedes, dengan catatan selama semua kondisi normal lho yaa..

Gitu aja sepertinya. semoga berguna ya... Yang lagi nyiapin lairan, dan nggak sengaja nemu tulisan ini...mudah-mudahan dilancarkan semuanya.

10 komentar:

  1. Aku jg pernah dpt tanggapan di prolog awal itu mb haha, ku yo meluw guyu, ga sensi soale ya emang iya si fakta...klo scnya terencana

    Yg ke dua ini aku juga kayae sc lg mb

    BalasHapus
  2. Wah mbak sama seperti saya. Sekarang saya lagi hamil anak ke-3 dan waktu lahiran anak ke 1&2 saya SC jadi yang ketiga ini SC lagi. yah saya gak boleh hamil lagi, karena sudah hampir 3 kali SC. Semoga lahiran nanti lancar. Amin,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb...semoga lancar dan dimudahkan ya mba...

      Hapus
  3. Aku gak tau harus gimana kalau ngelihat seorang Ibu di cecar gitu...
    Ngeri0ngeri giman gitu... tapi ya itulah perjuangan seorang ibu...

    Mudah2an anak sholeh dan sholehah sebagai gantiny...

    BalasHapus
  4. Hamil anak kedua ini jg sepertinya aku bakal caesar lagi nih Mbk. Mohon doanya. Meskipun udh pernah caesar waktu lahiran pertama tp tetep rasanya dag dig dug, pdhal masih beberapa bulan lagi..huhuhu,
    Makasih sharenya yak

    BalasHapus
  5. Banyak yang takut disesar. Mungkin karena kesan operasi itu serem, ya. Tapi sc sekarang lebih cepat sembuh. Yang jelas semua proses melahirkan itu sakit. Bedanya cuma ada yang sebentar sakitnya, ada juga yang luama.

    Dan semuanya menjadikan seorang perempuan sebagai ibu. Semoga sakit itu menjadi sebab dosa kita diampuni Alloh. Aaamiiin.

    BalasHapus
  6. jadi lebih paham kondisi proses dan pasca, penting buat yang kemungkinanng sc

    BalasHapus
  7. Saya juga 2x caesar. Kalau dokter saya paling menyarankan luka caesar jangan kena basah dulu. Akhirnya selama 2 minggu saya gak mandi. Cuma dilap aja hahaha. Tapi, pas caesar kedua, dokter kasi plester yang kedap air biar saya bebas mandi :D

    BalasHapus
  8. Adik saya 2x SC Mbak, karena pinggulnya sempit. Yang pertama sama seperti Mbak Sulis, nyoba normal dulu tapi akhirnya SC. Jadi sakit 2 kali ya, sakit proses laihan normal dan sakit pasca SC.

    Yang ke 2 sudah siap SC, jadi langsung dijadwal. Kalau saya alhamdulillah 2 kali melahirkan normal, tapi setelah itu Manual Plasenta, hehe ....

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin