Cari Blog Ini

2 April 2019

# parenting # Random Post

Boleh Bermain Game, Asal Ngerti Tanggung Jawab


“Iya..nanti........sebentar..........”   Mau nya masih menego waktu.

“Sudah Ka...taruh!...” Perintah saya dengan intonasi yang makin lama makin tinggi. Sebelum ini saya sudah mengingatkan untuk berganti aktivitas, tapi dijawab dengan kata "Nantii.." 

Saya tahu sudah lebih dari satu jam  ia  asyik dengan benda mungil itu.  Hampir dua jam malah. Main game



Dengan wajah bersungut-sungut, sulung saya akhirnya meletakkan ponsel  2nd-an ayahnya itu ke meja. Sabtu-Minggu itu sebenarnya hari yang bagi anak saya menyenangkan. Dia punya “jatah” untuk bermain gameee..ini masih saja direcokin, di suruh stop sama Ibunya. 

“Ibu ku galak. Nggak asyik”  Mungkin itu  yang ada dipikirannya. Tapi biarkan saja. Saya mesti tegas.  Menjelang ujian  kelas 6 ini, para guru di sekolahnya sudah wanti-wanti, agar  orang tua lebih ketat mengontrol  anak-anak, sebisa mungkin  dikurangi frekuensinya bermain game, entah via ponsel maupun playstation.

Baca juga : Kata Anak-anak, Saya Mirip Kak Ros

Benar kalau ponsel itu bagai mata pisau. Bisa bermanfaat banget, tapi kalau terlena ya bahaya. Apalagi buat anak-anak  yang belum pinter ngatur waktu. Maka itu, keberadaan orang tua di sini penting. Mengontrol, mengingatkan anak.

Akan ada mata yang sakit kalau terlalu lama kena radiasi, akan ada bahaya obesitas kalau anak kurang beraktivitas fisik, akan ada gangguan sosial seandainya anak hanya berteman dengan gadget, tanpa berinteraksi dengan manusia yang lain. Ada kewajiban-kewajiban sebagai anak sekolahan yang bisa jadi terbengkelai karena banyak waktu yang tersita di depan layar.

Setelah punya anak, saya baru ngerti, kalau tanggung jawab  sebagai orang tua itu tidak mudah.  Beda jaman, beda tantangan.

Kalau saya kecil dulu, paling ibu saya jengkel karena saya terlalu asyik bermain, sepedaan ke sana kemari, dan bahkan sampai dicari karena sering tiba-tiba ngilang tanpa pamit. Saya sering kena tegur karena lebih senang nonton film di tv, mlototin film kartun atau malah ngapalin jam tayang sinetron, padahal seharusnya jam belajar. 

Untung lho, waktu itu saya ada yang ngingetin. Samaa...dulu pas diingetin ya jengkel😀😀

Sekarang situasi berbalik. Saya sudah jadi ibu. Punya tanggung jawab untuk ngontrol anak-anak. Seusia mereka, menurut saya masih belum bisa dilepas sepenuhnya. Iya, diberi ruang gerak, tapi tetap dalam pengawasan orang tua.

Baca juga : Membangun Relasi Sehat Anak dengan Gadget dan juga Media, Anak, dan Pornografi

Balik ke kebiasaan ngeGame, boleh atau tidak? Menurut saya boleh.  Karena itulah hiburannya anak-anak sekarang. Jaman anak-anak asyik bermain gundu atau lompat tali, bisa jadi sudah lewat, berganti dengan Minecraft, dan game-game dengan tampilan menarik lainnya. 

Bermain game itu seru, iya saya pun ngerti. Bisa jadi itu sama asyiknya dengan saya yang bisa berjam-jam scroll media sosial, atau streaming  film. Satu point yang mesti diingat, tahu porsi dan nggak lupa sama tugas utama masing-masing. Satu lagi, ngegamenya milih juga. Sesuai umur.
 ***

“Ibu...aku mau jadi Youtuber. Yang pinter main game, trus nanti bikin tutorial game...”  Komentar anak saya  pasca melihat tayangan di TV tentang penghasilan para youtuber yang dinilai fantastis. “Boleh. Tapi kamu sekolah dulu, jangan mikir nyari uang. Nyari ilmu sebanyak-banyaknya dulu” Itu jawaban saya. 

Saya ngerti Raka. Kemauannya masih kayak angin berhembus, kadang ke utara, kadang ke selatan. Seandainya diluar profesi youtuber, dia tahu ada para gamers yang  bahkan mendapatkan penghasilan dari bermain games, pasti cita-citanya akan berubah. Nonton Upin-Ipin yang pengen jadi astronot, bisa jadi berubah lagi.

Ini sebenarnya mirip sama niat kami untuk memberikan Raka fasilitas motor, saat dia sudah SMA kelak. Meski sekarang, beberapa teman seumurannnya ada yang sudah bisa mengendarai motor, tapi kami ndak kepengen. Nanti, biar dia belajar dan menguasai, kalau memang secara psikologis memang sudah siap.

Sama dengan game, dan wewenang terhadap sebuah ponsel.

Besok, kalau si anak sudah dirasa bisa memanage waktu, bisa menyeimbangkannya dengan kewajiban-kewajiban yang lain, saya sebagai ibu nggak perlu lagi sebawel ini.  Mau uang jajannya dipake buat mbeli PB Garena? Boleh,  tapi kalau sudah gede. Bisa nanti kompetisi sama mas Pramudya --anaknya Kakak. Karena saya tahu, dua anak ini nyambung banget kalo ngobrolin games. 

Tapi nanti yaaa... Klo ilmu management waktu kalian sudah lebih matang.

Dan hari ini, saya mendengar ada statement yang cukup  melegakan dari Raka.. “ Bu, setelah besok Minggu ...sampai USBN aku nggak main game dulu...fokus ke ujian.” Oke, Sip! Saya juga niat, kegiatan saya di dunia maya juga akan saya kurangi. Ada anak yang sedang mempersiapkan ujian. Bukan off sama sekali, tapi akan jauh berkurang. Mohon doanya ya teman-teman, semoga semuanya dimudahkan dan dilancarkan. Aamiin.

2 komentar:

  1. Keponakanku mba, cita-citanya pengen jadi youtuber. Enak gitu lihat para youtuber yang berhasil, penghasilanya gedhe.

    Semoga dimudahkan mengerjakan soal-soal USBN, ya.

    BalasHapus
  2. Kalo aku kok tetep ngomel, ya kalo anak-anak ngegame. Kecuali game yang nantangin otak kayak mahjong.

    Tapi selama lingkungan pada minecraftan ya tetep ae.

    Semoga sukses, ya Raka untuk ujiannya. Dapat nilai yang memuaskan dan dapat SMP yang diidamkan.

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Untuk menghindari spam, untuk sementara kolom komentar saya moderasi dulu ya. Komentar berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin

Follow Us @soratemplates