Cari Blog Ini

23 November 2019

Virus Itu Bernama Bersepeda


Aktif bersepeda terakhir kapan? Kalau pertanyaan itu ditujukan ke saya, saya akan jawab "lebih dari 20 tahun silam". Pas masih umur belasan, lebih tepatnya kelas 1 SMA. 

Setelah ke sekolah bawa motor, maka frekuensi bersepedapun semakin berkurang. Semakin lama semakin jarang, dan kemudian tidak pernah sama sekali. 


Maka ketika ada satu lingkaran pertemanan saya yang lagi pada hobi nyepeda, kok kepengen ya? Kayaknya seru. Siapa tahu, kalau rajin nyepeda, timbunan lemak di tubuh berkurang...wkk..wkk 

Klo ini, nyepedanya pas di De Villa Cetho, dengan status sepeda pinjaman 

Mulailah saya mbersihin satu sepeda gunung pak suami yang sudah sekian lama nganggur. Sudah banyak yang berkarat di beberapa bagiannya, karena memang dibiarkan nganggur di belakang rumah, terkena debu dan kotoran. 

Syukurlah, setelah dipompa, semua onderdil masih berfungsi dengan baik. Tahap awal, keliling kampung dulu. Paling jarak 3 kilo-an, itu juga udah lumayan keringetan. Awal-awalnya, berasa aneh sih. Di awal-awal masih ngrerasa kaku, malah terkadang lupa nyari spion atau tombol lampu sign. 

Yaa bakalan ga nemu.. lha wong naik sepeda ontel, yang dicari spion๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Klo ini, berjam-jam juga ga akan nyampe kemana2

Sekarang, udah mulai terbiasa. Lantas kapan nyepeda? Kalau pas sore, udah kelar pekerjaan rumah, dan masih ada sisa waktu nyempatin lah muter-muter. 

Muterin dua atau tiga kampung, sembari manjain mata melihat areal persawahan itu ternyata asik. Apalagi ritme nyepedanya pelan, dibikin santai. 

Bersepeda itu bisa mbikin jadi lebih bisa bersyukur juga ternyata. Lha, iya karena otak saya langsung auto mbandingin kondisi jalanan tempo dulu sama sekarang yang sudah jauh berbeda. Sekarang jalanan sudah beraspal mulus semua. 

Selain itu, dengan melaju di atas sepeda, lebih bisa memandang pemandangan yang cantik dengan durasi yang lebih lama. Asal naik sepedanya memang untuk alasan olahraga, seru kok ternyata.

Pengen banget nularin virus nyepeda ini ke anak-anak. Beberapa bulan ini mereka jarang atau hampir ga pernah lagi main sepedaan. Btw, besok hari Minggu ya. Nyepeda kemana ya enaknya?



4 komentar:

  1. Ayoook.. efek anak udah mulai gede tuh. Ibunya punya banyak waktu luang. Di sini jg lg pada suka pit-pitan. Naik gunung segala. Tapi mampir warung nge-es dulu. Hahaha...

    Kalo aku belum jauh, ga kyk anak2 ma bapaknya. Ngepitnya aku betul2 untuk keperluan sehari-hari. Belanja, antar maem ke sekolah, dst

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi..hi, Iyo mba. Rata2 ngono Yo...bersepeda e mbakat kalori, tapi nanti nggantine luwih akeh.. :-D akeh koncone.

      Hapus
  2. Aku terkahir nyepeda juga jaman SMA. Sekarang jangankan sepeda, buat jalan dari kostan ke warung depan buat beli makan aja, males e bukan main. Payah memang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang ncen kudu dipekso kok Nu...Yen Ra ngono, males e nggak uwis2

      Hapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Untuk menghindari spam, untuk sementara kolom komentar saya moderasi dulu ya. Komentar berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin

Follow Us @soratemplates