8 April 2018

Pengalaman Mengusir Kutu Rambut dengan Jeruk Nipis


Semuanya saya yakin kenal dengan jeruk nipis. Jenis jeruk yang berukuran kecil dan memiliki rasa kecut yang dominan ini dipercaya memiliki banyak manfaat. 

Saya pernah menggunakan jeruk nipis untuk menghilangkan rasa amis saat memasak ikan.  Saat nemu jeruk nipis di kulkas, Raka kerap minta jeruknya dicampurkan dengan teh, dan jadilah lemon tea yang segar.  Sebagai obat, jeruk nipis sering saya gunakan juga untuk meredakan batuk. Selain itu, buah ini juga dipercaya melunturkan lemak. 


Beneran mungil, tapi kaya manfaat.

Satu lagi khasiat jeruk nipis yang barusan saya buktikan adalah, ia lumayan efektif mengusir kutu rambut.

Iya. Kutu rambut. Ternyata ketika teknologi sudah semakin canggih, kutu rambut belum punah!🙄🙄

Semuanya Berawal Dari Iseng...

Selama ini sudah Pe-de dengan rambutnya Alya.  Ketika beberapa ibu teman mainnya Alya mengeluh rambut anaknya kutuan, saya lihat rambut Alya bersih, tiap hari shampoan, kalo di sekolah juga pake kerudung. Di rumah, nggak banyak maen di luar. Lagian rambut Alya tipis, saya mikir "ah..kutu juga nggak bakalan betah di rambut tipis begitu" 

Hingga sore kemaren, saya iseng merhatiin rambutnya Alya. 

"Loh..kok ada putih-putihnya.. lengket dirambut lagi..waaa...ada lingso alias telurnya tumo aka kutu rambut..."
Image: radarjogja.co.id

Positif. Ada kutu di rambut Alya, lha wong ada telurnya. Waduh...serasa kembali ke era 80an🙈 Jaman dimana merk shampo cuma Sunsilk, Dimension, Clear sama Kaofather😁😁


Jaman SD saya pernah kutuan juga soalnya.

Spontan Alya saya suruh tiduran, saya ambili satu demi satu telur-telur kutu yang kelihatan. Telur yang nempel di rambut sih belum banyak, tapi tetep selama yang bertelur belum tertangkap...ya sama aja.

Sekalian jemput les kakaknya, udah niat mau mampir apotek. Nyari obat kutu, niatannya nanti nanya apotekernya aja, mana merk yang aman buat anak-anak tapi efektif. Sampai apotek..eh tutup! Misi gagal. 

Habis maghrib, kepalanya Alya saya gerilya kembali. Saya ambili telur-telur kutu yang keliahatan nemplok di rambut. Warnanya abu-abu, bentuknya memanjang, mirip bunga rumput yang sering nempel di celana panjang. Gara-gara Alya kutuan ini saya jadi ngerti "cara kerja" kutu rambut yang sebenarnya. Jadi kutu rambut itu ukurannya kecil banget. Nempel di kulit kepala, hobinya ngisepin darah dan mbikin kulit kepala gatal.

Karena rambut Alya lurus, masih tipis, acara berburunya masih gampang. Sekilas mirip ketombe, tapi klo diambil ntar dia gerak-gerak. Paling mantep klo dah nemu telur+kutunya di tindes pake kuku sampe gepeng..rasain!!!

Tapi ya masak mau diburu satu-satu pake tangan. Kalau masih ada sisa yang nggak ketahuan?

Soalnya baca-baca jenis parasit rambut kayak gini cepet banget berkembang biak. Cepet banget juga penyebarannya alias nular. Apalagi tiap hari Alya tidur satu kasur sama saya. Potensial banget saya ketularan. Atau malah sudah..nggak ngerti. Pokoknya saya juga harus ikut diobati kutu.

Belum nemu obat di apotek, standard..googling obat alami basmi kutu rambut.

Yup. Ketemu dan bahannya punya semua di rumah. Air perasan jeruk nipis plus minyak kayu putih dengan perbandingan 1:1 yang kemudian dioleskan di rambut. Oke, gampang.

Pagi-pagi hari berikutnya, saya olesin rambut Alya pake ramuan tadi, duet maut antara jeruk nipis+minyak kayu putih. Air dari 1 jeruk nipis ukuran sedang plus minyak kayu putih, dengan takaran yang kira-kira aja sama, bisa untuk 2 kepala, Alya+ saya.

*Saya suspect kutu rambut juga..

Untungnya anaknya nurut. Menurut panduan resepnya, suruh nunggu 2 jam, baru dibersihkan pakai shampoo.

Penasaran. Baru  1 jam an campuran air jeruk nipis+minyak kayu putih saya aplikasikan, saya lihat, reaksi apa yang terjadi? Kutu yang kemaren pada nemplok di kulit kepala, pada keluar, trus nongol di rambut. Jadi tinggal  diambil..

Berasa panas kali ya buat si kutu. Jadinya mereka milih jalan-jalan ke area rambut dan ga nemplok lagi di kulit kepala. Sepagian sebelum mandiin Alya, saya ngangkat sekitar 5 kutu rambut yang masih bayi-bayi itu. Puasss.

Pas mandi, saya sengaja keramasin Alya pake shampo dewasa (biasanya shampoo bayi), saya busain plus pijit-pijit kulit kepalanya, berharap sisa-sisa kutu yang ada pada mabok. Anaknya tak suruh sambi mainan air biar betah.  Masih dalam posisi berbusa, saya sapu kepala dengan kain putih. Angkat dan lihat. Berhasil! Dapat kutu-kutu mungil yang udah pada klenger yang kemudian nemplok di kain putih.

Estimasi saya, asal ditlateni dan rajin dicek 3 kali dibersihin pake minyak kayu putih+perasan jeruk nipis rambutnya bakal bersih kembali. Ya itu tadi, karena levelnya masih belum banyak kelihatan telurnya. Plus rambut tipis. 

Kuncinya di saya, kudu rajin ngecekin rambut. Bikin si kutu nggak betah, itu yang paling penting. 

Soalnya namanya anak-anak, sering kontak fisik dalam artian maen bareng dengan yang masih kutuan, ya nanti siklus  jadinya akan mirip-mirip lingkaran setan. Satu sembuh, yang lain belum, nular lagi, ada kutunya lagi...

Pokoknya saya niatin, Ini bersih..si kutu jangan balik lagi. Aamiin.

Setelah ini, saya mau hunting sisir serit atau di Jogja, nyebutnya suri. Sisir ektra rapet yang bisa buat mbersihin telur-telur kutu rambut.


15 comments:

  1. Mba, anakku yang bungsu pernah kena kutu rambut. Aku heran hari gini masih ada kutu rambut! Tapi beneran mba. Banyak banget. Aku kasih peditox. Itu nggak bisa sekali dua kali hilang. Berkali-kali. Trus aku yang sering bersama si anak ketularan juga. Aduh.... jadi petan-petan. Kuncinya memang kudu rajin ngecek rambut si anak. Kalau sama jeruk nipis ini belum pernah nyoba. Semoga si kutu nggak mampir lagi ke rambut kita.

    Nah, kalau rambut anakku sudah beres, tapi teman dan saudara nggak, sama saja. Setelah bersih, kutu-kutu itu menclok lagi ke rambut anakku juga aku. Aduh, jengkel banget mba. Muter terus kayaknya selama beberapa bulan. Setelah itu baru bersih. Tapi aku ya tetap sesekali ngecek rambut anakku.

    ReplyDelete
  2. Pedes ga lis diolesi kayu putih ma jeruk nipis gitu? Bayanganku kok clekit-clekit ya?

    Semoga enggal bersih ya Alya dan ibu ga ketularan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agak perih2 klo misalnya ada bekas luka kena garukan mba..

      Aamiin mba, iya ni...semoga segera bebas kutu rambut

      Delete
  3. Jyaaaa umur2 bocah ki rawan tertular lingsa njuk berobah jadi kutu mbaaa ahhha
    Aku pas sd dah marem ketularan temen sebangku, njelei tenan jadi ada ceplis ceplisnya klo lingsa tuh ahhahaha
    Ah baru ngeh bisa diobatin versi gini
    Soale aku taune cuma pake peditoks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu aku pas SD juga kena Nit. Malah jare ibuku smpe dibawa ke dokter karena ga ilang2...

      Klo Alya model rambutnya tipis-lurus..Jadi aku mbersihinnya lumayan gampang ini. Saat ini dah bersih insyaalloh...tp ga ngerti, di sekolah "kulakan" lagi ya bisa dapat lagi...

      Delete
  4. Akupun pernah kena mba. Dan itu nyebelin banget memang. Tapi mama wkt itu msh pake peditox biar bener2 punah hahahaha. Anakku jg prnh kena garA2 temennya nularin. Tp wkt itu aku pakein peditox juga. Ntr sesekali aku mau cek lg pake cara mu ini lah biar lbh aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peditox itu dari jaman aku kecil juga terkenal mba.. tpi aku blm pernah make😃

      Iya, ternyata make jeruk nipis+kayu putih udah pada kliyengan mba.. tinggal nlateni ambil telur2 yang nemplok sebelum menetas..

      Delete
  5. wah malah abru tahu bisa untuk kutu, biasanay pakai obat detok buat kutu

    ReplyDelete
  6. Hai mbk..salam kenal ya.Wahh..pas banget ini artikelnya. Anakku bolak balik ketularan kutu nih, smp aku juga kena lha tidurnya masih bareng. Kebayang deh guatellnya kayak apa. Kok ya pas banget buka TL FB nemu postingan mbk..makasih ya mbk,bermanfaat banget tulisannya. Abis ini mau langsung aku praktekkin.

    ReplyDelete
  7. Aku baca ini sambil garuk-garuk kepala. Langsung inget gimana gatelnya kena kutu jaman kelas 3 SD dulu .... Hihihi

    Kayak komen-komen di atas, aku juga dulu di peditox. Sama Papa dulu sampai semalaman di peditoxnya. Ditutup handuk. Besok paginya pas keramas, aku kasih ember bawahnya pas ngebilas. Huaaaaa... Itu kutu ngambang semua

    ReplyDelete
  8. Bener banget itu mbak, saya udah seneng pas ngecek rambut kakak sudah bersih dari kutu dan telurnya. Seminggu kemudian kok saya lihat dia sering garuk-garuk, saya cek lagi, wah banyak lagi telurnya. Rupanya ketularan lagi dari teman mainnya

    ReplyDelete
  9. Kalau pakai minyak kayu putih, anak bakal kepanasan gak, Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mba.. kepala jd semriwing gitu memang... Tapi ga panas kok

      Delete
  10. Serem juga nih kalau sampai ankku kutuan. Makasih tipsnya Mbak.

    ReplyDelete
  11. Vani dulu waktu SD juga pernah ketularan temannya mbak. Wah lingsonya kayak kembang api pateng plethik. Saya telateni mluruti satu satu tiap hari. Sudah dibelikan obat kutu juga. Alhamdulillah akhirnya hilang juga meskipun agak lama.

    Terus saya wanti-wanti kalau main sama teman hati-hati jangan dekat-dekat apalagi kalau punya kutu hehe..

    Baru tahu tentang jeruk nipis ini mbak, bisa disimpan nih buat jaga-jaga :)?

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin