1 Maret 2018

Strategi Berponsel Ria Jaman Old, yang Nggak dialami Generasi Jaman Now.




Hi! Semoga selalu sehat ya๐Ÿ˜€
Gara-gara kemaren di beberapa grup WA pada ribut ngomongin batas akhir registrasi simcard ponsel, saya jadi kepikiran untuk nulis ini. Dari segi manfaat..paling nggak banyak, tapi paling nggak bikin senyum.

Kalau jaman sekarang, percaya banget  yang namanya ponsel bukan lagi barang mewah. Balita aja kadang udah dijatah ponsel sama orang tua. Tapi di era 90an, yang kuat mbeli+menghidupi sebuah ponsel, satu kampung bisa diitung dengan jari. Itu juga kadang mbelinya kepepet, karena  tinggal di area yang ga masuk jangkauan layanan telepon rumah PT. Telkom.

Salah satunya, kakak saya yang waktu itu lagi merintis usaha peternakan. Karena risih sering saya recokin ponselnya, 2001 saya dikasih 2nd an punyanya, dan kemudian ia beli lagi, 2nd juga๐Ÿ˜!!

Mulai 2001 itulah, saya punya otoritas megang ponsel. Beli perdana xl, yang nomornya masih saya pake sampe sekarang. Jadi misalnya simcard ini orang, udah kelas 2 SMA dia๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Jadi awal punya ponsel, status masih mahasiswi, yang bisa isi pulsa klo ada sisa uang bensin atau kembalian uang SPP. Makanya harus bener-bener diirit-irit. Bener-bener ngrasain moment duit cekak tuna pulsa lah pokoknya.


Image dari Softpedia.com
Ponsel yang gede, berat, tapi ya memang dikasihnya itu..๐Ÿ˜€

Gaya memanage ponsel ala saya dan temen-temen saya lihat rata-rata sama, dan bisa bikin ngakak kalau ingat. Kayak model begini ni misalnya..

Punya pacar? Operator harus sama. Ha..ha, receh banget. Tapi beneran penting waktu itu. Karena operator yang sama, itu artinya tarif telponan yang jauh lebih murah, sms-an yang bahkan sering ada gratisan, dan lebih bahagia lagi jam-jam, ada lho operator yang ngasih gratisan ke sesama operator.

Berada di luar daerah? Bisa gawat. Ini kaitannya dengan kebijakan roaming para penyedia jaringan seluler. Jadi ada masanya, nerima telpon aja kepotong pulsanya. Waktu itu yang bisa bebas roaming nasional kalo nggak salah baru simpati, sementara yang lainnya baru nyusul belakangan.

Saling missedcall aja udah seneng. I miss you, you missed call me๐Ÿ˜€Udah pernah denger ungkapan itu? Dan saya termasuk pelakunya. 

Nggak cuma untuk urusan yang lagi pada pacaran.  Misscall ini, kadang buat nggantiin sapaan juga bisa. Pernah dulu janjian sama geng temen-temen kuliah, saling bangunin waktu sahur dengan missedcall. Jadi..kalo ada yang missedcall, missedcall balik doang juga๐Ÿ˜›

 3 detikan yuk!

"Dimana?"
"Di perpust!"

Buat ngucapin obrolan kayak diatas, asal intonasinya cepet..kan bisa nggak sampe 2 detik. Kalau via sms, itungannya rugi karena pulsa akan kepotong 350 rupiah sekali kirim. Nah, jaman dulu itu, (nggak tau, sekarang masih apa nggak), percakapan dibawah 3 detik itu nggak kena biaya. Jadi seringnya antar teman make strategi 3 detikan itu. Ha..ha, demi penghematan pulsa.

 Smspun harus pake strategi.

HabisKulAdaTugasNerjemahinBuku.AkuPulangeTelat,MampirKosAne

Jaman teknologi WA belum ada, satu-satunya pesan tertulis via ponsel ya cuma ngandelin SMS. Itu saja dibatasi sekitar 120 karakter klo nggak salah, dengan biaya kirim @350. Makanya perlu dipikirkan strategi agar biaya tetap irit, tapi bisa berkirim sms secara maksimal. Sepanjang mungkin maksudnya. Ya, gitu deh caranya, tanpa spasi, dan memanfaatkan huruf kapital.

Ya..namanya juga duit cekak. Kudu maklum๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Dari 5 strategi diatas, kamu termasuk pelakunya juga...? Ha..ha, bisa jadi kita lahir di era yang sama.

11 komentar:

  1. Wah... lucu-lucu juga ya mbak kalo dulu.
    Sekarang sih yang enak, semua udah pake internet, aplikasi chatting juga beragam, bisa kirim pesan, telponan sampe video call juga.

    BalasHapus
  2. aku pegang HP smp kelas 2
    itupun cuma buat ngegame dan pamerin ke kemen2
    padahal HPku hitam putih, Siemens MC60 klo gak salah
    itu udah seneng bangt
    suka smsan itu sma
    beli paketan sms IM3 tang 8000 itu tapi ke sesama
    jadi klo pake kartu lain walhasil bakal dikucilkan
    kuliah masih smsan sih meski ada yg udah pake WA
    emang mbak masa itu enak paling enggak gak ngegadget mulu

    BalasHapus
  3. Ngalamin semua. Miskol2an sm temen, sms disingkat2 sampe bingung yg nerima. Yg parah tuh ibuku. Sms basa jawa disingkat2. Sampe butuh penerjemah deh pokoknya. Haha...

    BalasHapus
  4. miskolan saat masih smp kelas 3, pamer-pamer ringtone ke temen-temen wkwkw pokoknya mah seru

    BalasHapus
  5. Saya pertama kali beli hp juga yang bekas. Waktu itu sebentar pake Simpati, abis itu XL sampe sekarang. Makanya mau XL kadang sinyalnya bikin deg2an, tetep saya pake ajah, karena itu nomer digunakan udah lama, haha... SMS iya mahal ya XL, sampe 350. Dulu sempet dibilang orang sok tajir karena pake XL yg terkenal mahal, hahahah... Miskol2an kadang kalo lagi kurang kerjaan ya :D

    BalasHapus
  6. Hahaha iya dulu hp berat banget. Trus waktu masih ngantor, saya suka tegas ke cupplier kalau lagi nelpon saat saya lagi tugas ke luar kota. Roaming. Khawatir kaget terima tagihan bulanannya :D

    BalasHapus
  7. Ya Allah, langsung terlempar ke masa silam. Wkwkwk...
    Aku loh sampai maksa mantan pacar ( yang sekarang jadi pak suami ) buat ganti nomer hapenya. Aku beliin Mentari waktu itu. Nomerku baru, dia juga baru. Mirip an gitu deh nomernya. Cantik

    Eh lah kok hangus hahaha

    BalasHapus
  8. Saya beli ponsel pertama kali malah sesudah menikah mbak, tahun 97 keatas. Modelnya ya kayak gitu itu, masih tebal dan layarnya kecil. Jadi waktu sekolah dan pacaran belum punya ponsel hehe..

    BalasHapus
  9. Wkwkwkwk, betul banget. Kalau pacaran operator harus sama. Kalau gak gitu bisa jebol kantongnya, wkwk.

    BalasHapus
  10. saya punya ponsel saat duduk di semester 5 (tahun 2005) Mbaa. Saya ingat banget kartu pertama saya itu simpati :)

    BalasHapus
  11. saya....
    saya pelaku 3 detikan
    punya ponsel pertama di 2004, sudah lulus kuliah. Ponsel dibeli biar memudahkan kalau ada panggilan dari sekian banyak surat lamaran kerja yang dikirim

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin