Skip to main content

Mau Batere Gadget Panjang Usia? Lakukan 5 Hal Sederhana ini!

sumber image : pixabay.com

Sebagai bagian dari masyarakat yang terkena dampak globalisasi, modernisasi dan digitalisasi (cie..) saya termasuk emak yang bersahabat dengan gadget. Dua yang paling akrab adalah sebuah hape dan sebuah notebook. Belakangan ini, saya ngerasa ada yang nggak beres dengan batere hape yang tiap hari saya pake. Mosok tho, dengan pemakaian wajar dalam sehari kadang harus ngecharge  3x.

Ya memang sih, kapasitas batere nya nggak begitu gede, cuma 2300 mAh, dan pemakaian juga sudah hampir dua tahun. Tapi kok kalah performa sama batere hapenya pak suami ya.. Kalau punya dia, dicharge pagi aja, sampe sore masih bisa make tanpa charge ulang.  Padahal kapasitasnya sama, usia pake, duluan pak suami belinya.

Berarti, ketahuan kan...sayanya yang salah. Nggak bisa ngerawat. Buktinya, hape saya yang mbelinya belakangan, malah nge-drop duluan. Payah ya saya.

Kalau sekarang posisi batere hape sudah turun performa gitu, berarti saya nggak boleh dong ya nglakuin kesalahan yang sama terhadap batere notebook. Ya iya lah...kalau hape bentar-bentar minta isi daya, trus notebook juga..trus kapan bisa nulis? Kapan bisa update status di medsos n kepoin gosip artis? Bhua..ha..ha.😅 Pengennya sih performa batere notebook saya tetep strong, selevel ma kualitas Acer One 10. 

Mumpung awal ramadhan, sekalian juga niat ngelakuin hal-hal baik. Batere hape yang sudah terlanjur nge-drop, ya mau nggak mau diikhlaskan. Cuma satu notebook yang tersisa, kudu bener-bener di jaga,  biar umurnya awet. Ya baterenya, ya hardware lainnya. Tapi berhubung saya termasuk golongan emak lumayan gaptek, tetep...kudu konsultasi ke pakdhe Google biar ngerti caranya. Dan ternyata, caranya sederhana banget lho, dan saya yakin semuanya bisa,  kayak gini ni misalnya:

1. Segera isi daya, dan jangan nunggu batere habis sampe 0%

Lah ini nih yang sering saya lakukan dengan batere hape. Sering banget menggunakannya sampe mati, dengan kondisi batere kosong. Setelah ingat, baru dicharge. Ternyata  kebiasaan ini berdampak buruk buat batere hape ataupun juga batere notebook. Idealnya, batere hape harus segera diisi daya saat daya yang tersisa sekitar 30%, sementara untuk notebook  bisa di setting pengaturan pada batere jika daya batere yang tersisa 10%


2. Cabut segera pengisi daya, ketika batere sudah penuh.

Ini sering kejadian, kebablasan ngecharge! Buat saya yang siang nya banyak kepake untuk ngurus anak dan rumah, waktu agak longgar buat bisa make hape atau notebook  adalah saat anak-anak tidur (siang)  atau malam hari. Karena itu juga,  biasanya saya melakukan pengisian daya malam atau kadang dinihari sebelum tidur, niatnya mau bangun sejenak, nyabut colokan. Tapi seringnya..bangunnya telat, tau-tau dah ke-charge  4 jam atau bahkan lebih. Padahal, biasanya dua jam juga udah penuh. Berarti, mesti aktifin weker ni kayaknya.


3. Perhatikan suhu ruangan.

Ternyata, banyak yang rekomendasiin klo pas hape dicharge, maka sebaiknya casing pelindung di buka, biar kondisi hape nggak cepet panas. Ini yang saya abaikan tiap hari. Begitu juga saat  mengisi daya atau menggunakan notebook, ternyata faktor alas itu penting. Tidak di rekomendasikan menggunakan kasur atau bantal, karena keduanya akan mempermudah proses pemanasan. Klo begitu kebiasaan nulis sambil ndlosor di kasur..kudu di stop nih. Demi usia batere yang lebih awet! Demi notebook dengan performa tangguh setara kualitas Acer One 10.


4. Charge saat hape atau notebook dalam posisi mati.

Ini adalah posisi yang ideal untuk melakukan pengisian daya, cuma dalam prakteknya memang agak susah. Saat posisi mati, maka hape/notebook pastinya tidak mempunyai "beban kerja" hingga pengisian akan optimal, sehingga batere tidak mudah rusak atau soak.


5. Mininalisir penggunaan power bank, serta gunakan charger dan adaptor  original.

Saat charger atau adaptor original rusak, kebanyakan jalan pintas yang dicari adalah membeli charger atau adaptor kualitas KW dengan alasan lebih murah. Berbagai sumber menyatakan kalau hal itu nggak baik, bahkan bisa merusak komponen. Bahkan, untuk  hape.. efek terburuk bisa jadi handphone malah meledak. Amit-anit jabang bayi klo itu.


Lima hal yang simpel kan sebenarnya. Asal diniatkan demi keawetan barang milik  kita masing-masing, insyaAlloh sebenarnya kita bisa. Yuk, mulai diterapkan!💪

Comments

  1. paling susah itu nomor 4 hehe

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih bunda infonya. Saya baru tahu ternyata pemakaian power bank nggak baik ya buat batere

      Delete
  3. WAduh Mbak, aku semua ituh. Ngecharge semaleman, belum habis udah di charge, wadah nggak kubuka juga, nggak kumatiin. Oh No.. skr lebih peduli ah. makasih sharingnya :)

    ReplyDelete
  4. Waahhhh sesuaikan suhu ruangan itu yang baru tau..

    ReplyDelete
  5. Itulah yang terjadi pada notebook saya.. Batrenya cpet banget abis... Hmm.. Tapi emg udah lama sih notebooknya... Terimakasih atas info bermanfaatnya :)

    ReplyDelete
  6. saya baru tau klo suhu ruang berpengaruh juga dlm daya baterai. terima kasih infonya mba :)

    ReplyDelete
  7. yang no.4 "Charge saat hape atau notebook dalam posisi mati" ini kadang di charge sambil di pakai,, haha

    ReplyDelete
  8. Itulah kenapa aku ga pernah beli powerbank :D. Krn prnh baca itu memang merusak batre.. Kalo hp memang telanjur abis, ya udah, berarti hrs nunggu sampe ketemu colokan :D.

    Awal2 kalo hp ato laptop masih baru, aku jg telaten mba , ngecharge nya ditungguin, dalam kondisi mati. Tp bgitu udh lama dikit, bablas deh suka over charging :p

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin