Skip to main content

Kenapa Kadang-kadang Timun Terasa Pahit?

Sumber: www.pixabay.com

Kenapa timun pahit? Tempo hari, sepulang ngantor suami membawa pulang ayam goreng plus lalapan. Syukuran rekan kerja yang lairan katanya. Mendapat "oleh-oleh" tentulah kami senang..nggak perlu masak lauk lagi kalau saya. Dua bocil saya juga girang..langsung nyemil-nyemil sembari nonton upin-ipin di tv. 

"Bah..nggak enak, pahit!" teriak Raka beberapa saat setelah nyomot timun si lalapan.

"Bu...kenapa timun ada yang pahit..ada yang nggak tho?" tanyanya spontan.

"Ya, mirip-mirip kamu makan mangga itu..kadang ada yang kecut, kadang ada yang manis. Nggak usah dimakan kalau pahit"

Jawaban saya adalah jawaban tipe malas mikir. Yang penting njawab. Tetapi setelahnya, saya yang justru mikir..kenapa ya ada ketimun yang 100% enak dimakan, tapi ada juga ketimun yang ada berasa pahit dipangkal buah..? Kok saya malah jadi penasaran.

Waktu saya kecil, saya pernah diberitahu -entah, lupa siapa yang dulu cerita --kalau timun yang pahit adalah timun yang pas masih ada dipohon dilewati ular. Dalam benak, tentu saya protes..MOSOK tho..? Tapi namanya anak kecil, trus yang bilangin orangtua...info itu saya telan mentah..kalau nemu timun yang pahit..tinggal buang aja.

Tapi gegara pertanyaan dari Raka tadi, saya kok malah jadi penasaran, apa ya yang menyebabkan timun jadi berasa pahit? Seperti biasa, minta tolong ke mr. Google dulu. Dan ketemu!
Ternyata:


Info bahwa timun berasa pahit karena dilewati ular adalah MITOS.


Beberapa sumber menyebutkan bahwa rasa pahit pada timun disebabkan keberadaan dua senyawa yaitu curcubitacin dan saponin. Keduanya merupakan senyawa fitokimia yang mempunyai banyak khasiat bagi kesehatan. 

Curcubitacin dipercaya mampu mengobati kanker dan diabetes, sementara saponin mampu mengurangi kadar gula dalam urine dan mampu melarutkan lemak. Berarti malah sehat donk kalau timunnya pahit? Nggak boleh dibuang gitu? Eh..tapi nemu juga sumber yang nyebutin kalau rasa pahit yang ada pada timun, disebabkan karena kandungan pestisida yang terlalu banyak dan penyimpanannya yang salah.. Tuh kan saya jadi bingung mana yang benar. Ada yang bisa bantu???


Agar Timun Tidak Berasa Pahit


sumber: www.pixabay.com

Bagi masyarakat Indonesia,timun atau ketimun jamak digunakan sebagai salah satu unsur lalapan.  Kandungan airnya yang cukup banyak, menjadikannya berasa segar. Ketika kemudian ada unsur rasa pahit yang dikecap lidah, bisa jadi itu mengganggu bagi sebagian orang. Ternyata, ada tips dan trik agar timun yang kita olah terbebas dari rasa pahit. Saya juga baru tahu, mari kita praktekkan bersama. Kunci utama, berada pada proses pengupasan;

  • Kupas timun dari ujung ke pangkal, bukan sebaliknya.
  • Potong bagian tangkai setebal 0,5-1cm, gosokkan kedua tepi irisan dengan arah memutar sampai getah berbentuk busa keluar.


Yess, gara-gara 1 pertanyaan si sulung, akhirnya nambah ilmu baru. Coba bareng yukks!


Referensi:
www.buka-unik.blogspot.co.id
www.sahabatnestle.co.id
www.kompashealth.com


Comments

  1. aku memang kalo ngupas timun diajarin gitu ama mama mbak :D.. jd hrs dr ujungnya di potong trs gosok2 sampe getahnya itu kluar.. baru deh timun ga pahit.. slama ini kalo dicoba begitu emg bener ga pahit sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah baru tahu..gara2nya googling..trus td pagi tak praktekin pas ngupas timun mb..bener ga pahit, klo getahnya dikluarin dl..

      Delete
  2. baru tahu lis. kl aku pasrah aja selama ini. pahit yo wis. haha...

    tfs ya...

    ReplyDelete
  3. Saya suka timun, mbak Sulis. Karena banyak airnya jadi segar. Saya lebih memilih timun sebagai lalapan dibanding yang lain.

    Iya saya juga pernah dengar bahwa teknik mengupas bisa mempengaruhi pahit tidaknya timun. Tapi selama ini saya nggak begitu memperhatikan waktu mengupas, dan alhamdulillah jarang mendapati timun yang pahit :)

    ReplyDelete
  4. bagian ujung yang hijau emmang terasa pait ya, aku sering membuang bagian tersebut mbak

    ReplyDelete
  5. Kalau saya sudah jadi kebiasaan sejak kecil, kalau mau makan timun atau dipotong-potong untuk keperluan di dapur, pahit atau tidak pahit, selalu saja dipotong sedikit ujungnya terus digosok-gosokkan ke bekas potongannya; ya itu tadi supaya tidak pahit.

    ReplyDelete
  6. Bener, kadang pahit. Iya kalau kita ngupas sendiri, masih bisa dikeluarin getahnya dulu. Kalau di rumah makan atau di rumah ornag gitu, trus disajikan irisan timun ya pasrah jadinya kalau kadang ketemu yang pahit. Hehe

    ReplyDelete
  7. Ahh ternyata itu sebabnya. Saya kadang bikin salad jarang pakai timun diganti zukini krn kdng dapat timun yg pahit.

    ReplyDelete
  8. Baru tau kalau ada mitos timun pait gara2 dilewatin ular :)

    ReplyDelete
  9. Katanya disuruh motong 2 bagian terus digosokkan smp getah keluar biar nggak pahit. Tapi saya blm pernah nyoba sih. Males. Biasanya kalau pahit dibuang saja :)

    ReplyDelete
  10. Iya emang gtu caranya buat ngeluarin getahnya, etapi getahnya ternyata sehat ya buat ngilangin kanker

    ReplyDelete
  11. Pas tesih cilik aku suka berburu timun di sawah mb sulis, en bener paitt ujunge, kalo nda digosok mpe berbusa nda ilang itu paitnya

    ReplyDelete
  12. Eh saya baru tau kalau ada mitos timun pahit karena dilewati ular 😁

    ReplyDelete
  13. Idem nih Mba, baru tahu jg ada mitos yg seperti ini :D

    Ohh jadi senyawa itu ya yg bikin si Timun jadi pahit. Dari kecil diajarin klo ngupas timun harus digosok2 dulu kedua ujungnya, biar gak pahit katanya. Tp saya mah gak kreatif, gak pake nanta alasannya kenapa. Cuma manut aja, hihihih :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin