Personal & Lifestyle Blog

7 June 2016

Ponsel Berkamera; Dari Berantem Jadi Demen





"Aku mau ganti ponsel yang ada kameranya"

"Memang yang lama rusak?"

"Belum sih. Tapi hampir semua teman di kantor ponsel nya  pake kamera"

"Lha...kan yang itu masih masih bisa dipakai"

Obrolan antara saya dengan suami ini sudah terjadi lebih dari 9 tahun silam, tapi saya masih ingat. Wong tau istri mau lairan...lha kok malah kepengen ponsel baru, pake kamera segala..harganya kan pastinya lebih mahal. Bukankah ada kebutuhan yang lebih urgent? Kenapa dana tidak dipakai untuk persiapan proses kelahiran anak saja?

Belum ada kesepakatan, eh...tiba-tiba suatu siang suami saya menghilang. Ternyata ia menukartambahkan ponsel lamanya, dengan GSM baru yang dilengkapi fitur kamera. Oalah..yang hamil saya, kok ya yang ngidam  ponsel berkamera suami tho yaaa.. Gara-gara itu, saya sempat mogok ngobrol sama suami, beberapa hari saya milih diem. Berantem.

Meski awalnya saya nggak setuju dengan keinganannya untuk membeli ponsel berkamera, tapi diam-diam saya merasakan manfaatnya juga. Foto bayi sulung saya, Raka bisa terdokumentasi dengan mudah dengan kamera ponsel .(note: Raka lahir tahun 2007, kamera pocket yang saya punya waktu itu masih model pake roll film). 


Sejak saat itu, fasilitas kamera di ponsel menjadi kepemilikan bersama, Saya dan suami. Obyek gambar yang kami ambil, rata-rata Raka. Ya, sejak dia lahir...dialah center of the universe nya keluarga kami.
   
Raka kecil, foto diambil pake ponsel berkamera vga, tahun 2007


Ternyata lebih nyaman memakai duet ponsel-kamera. Gampang dan praktis. Ekonomisnya, ndak perlu beli batere setiap mau make  (tinggal ngecharge ponsel), ringan dibawa, terlebih setelah teknologi kamera ponsel semakin canggih. Resolusi atau tingkat ketajaman gambar bertambah, proses transfer datapun semakin mudah.

Kecilnya Alya, sudah ganti ponsel (generasi ke 2), tingkat ketajaman 2MP





Eranya media sosial, maka manfaat kamera diponsel lebih kami rasakan lagi. Apalagi seperti kondisi saat ini, saat keluarga besar maupun teman-teman dekat dan sahabat sudah tinggal menyebar.  Dengan kamera ponsel, kami bisa bertukar kabar dan berbagi informasi dengan teman, atau saudara yang tinggal berjauhan. Enakkan..?

Ponsel berkamera generasi 3. Sudah era android, tingkat ketajaman 5 dan 8 MP

Jujur, saya nggak begitu suka difoto. Ha..ha sadar diri, ndak fotogenik. Tapi saya seneng moto.. Obyek yang paling sering, ya anak-anak. Tiap hari ketemu dan bersama mereka. Kadang, apa yang saya temui di jalan...saya ambil gambar.

Tapi....harap maklum dulu ya, seandainya hasil gambar dari ponsel saya ataupun suami belum maksimal. Belum ada rejeki untuk memiki Asus zenfone 2 laser ZE 550 KL. Hmmm...seandainya suatu hari nanti kami bisa mengabadikan tingkah polah anak-anak dan momen indah keluarga dengan ponsel keren besutan Asus, pasti foto-fotonya makin kinclong!

Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by UniekKaswarganti.com 

30 comments:

  1. Ahhaha akhirnya bisa dipake juga ya mb sulis biar tadinya mogok ngomong beberapa hari
    Fotonya raka kyut banget pas masi beby
    Sekarang dah berapa tahun mb?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo. Skrng dah mo kls 4...9 taon nit... Dah mau ABG.. :-)

      Delete
  2. baca cerita Mba Sulis ini jadi teringat saat masa-masa kuliah dulu. punya hp kamera itu rasanya WOW banget, walau kameranya masih VGA tapi rajin banget selfie, hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak...karena layar hape kecil..jadi tetep bagus ya mbak..begitu ditransfer di komputer..waa..gambarnya pecah.

      Delete
  3. Foto-fotonya cakep, waktu anak saya bayi dan balita belum punya ponsel kamera, mbak Sulis. Waktu itu fotonya masih menggunakan kamera Fuji dengan filmnya berbentuk rol :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ngalami mbak. Kecilnya raka itu, kamera digital baru mulai musim...tapi blm bisa beli...akhirnya pengen moto in dia, biar hasil cakep, mesti dibawa studio foto....pose jadul gitu mbak..suruh tengkurep. Untung nggak bugil :-)

      Delete
  4. Sekarang masih ada yang pakai kamera Fuji dengan film rol apa tidak, ya, Mbak? Harus ada yang mengabadikan tuh, biar bisa diceritakan kepada anak cucu kelak. "Zaman bpk-ibumu lan simbahmu, nek pengen foto kudu tumbas film ngene iki." :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih nggaknya...belum pernah survai pak.. Jarang ke Duta atau Artha lagi. Atau coba cek klo pas kebetulan di pelangi foto kotagede Pak...klo masih jual..berarti masih ada yang mbeli/nyari.. :-)

      Delete
  5. Hehe sama Mba Sulis... aku jg sukanya foto anak-anak aja. Kalo foto diri sendiri malah gak pede, sadar diri hihihi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya..begitulah mbak...dibalik anak2 yang eye-catching...emak2nya ngumpet pake daster :-)

      Delete
  6. aku juga suka motoin yg objectnya anak anaaaak :))

    ReplyDelete
  7. Pasti hpnya paling banyak nyimpen foto anak2 ya mbak? hehe

    ReplyDelete
  8. wah , apalagi masih bayi ya, momen wajah lucunya banyak

    ReplyDelete
  9. Untung nggak mogok nulis ya mba...

    ReplyDelete
  10. Berkat ponsel berkamera, semua mendadak menjadi fotografer ya Mbak

    ReplyDelete
  11. Waah awalnya ngambek.Eh ternyata malah berguna buat mengabadikan momen momen pertama ya Mbak..

    ReplyDelete
  12. Aku juga mbaa cukup lama pakai hape berdua bareng suami. JAdi kalo aku ada kegiatan blogger HP kubawa, kalo pas ngga ya dibawa suami. Habis itu Alhamdulillah dapet smartphone lagi jadi bisa punya sendiri2.

    ReplyDelete
  13. Kalau saya mah alhamdulillah masih setia hpnya yang dulu sampai sekarang, walaupun kameranya tidak bagus tidak apa apa lah yang penting mah bisa telpon dan sms.

    ReplyDelete
  14. Iyaa.. 2007 rata rata masih vga... hehe
    Sekarang mah udah kayak dslr ajah foto pake hp

    ReplyDelete
  15. bagus banget hasilnya. enggak kalah sama kamera dslr..

    semangat menjepret ya mbak

    ReplyDelete
  16. Kalau lihat foto anak2 waktu kecil, penginnya bisa meluk2 & cium2 mereka lagi. Sekarang sdh remaja, kalau akua gituin mereka malah curiga aku lagi ada masalah hahahaaaa

    ReplyDelete
  17. “….Jujur, saya nggak begitu suka difoto. Ha..ha sadar diri, ndak fotogenik. Tapi saya seneng moto…”
    Sama kayak saya, Bunda Raka. Difoto malah gak pede. Lebih baik saya yang moto orang atau obyek lain :)

    ReplyDelete
  18. Semoga menang GAnya mbak :) biar bisa foto - foto anaknya dengan hasil lebih kinclong :D hehe.

    Salam kenal.

    ReplyDelete
  19. Beruntung ya Mbak punya ponsel berkamera masih dapat momen foto bersama anak :)

    ReplyDelete
  20. motoin anak-anak memang nggak ada bosennya ya mbak. aku juga kalau lagi kumpul keluarga yang kufotoin ya para keponakan. menggunakan kamera ponsel. kayaknya tiap gerak dan ekspresi anak-anak itu perlu banget buat diabadikan lewat foto :)

    ReplyDelete
  21. Untuk saat ini kebutuhan akan smartphone berkamera sepertinya sudah menjadi sebuah kebutuhan karena kapan saja dan dimana saja momen2 berharga dapat terjadi dan tidak bisa dilewatkan begitu saja. Semoga pada GA ini bisa menang ya. Amin... Salam dari Pontianak... :-)

    ReplyDelete
  22. Imut banget tuh Kak Raka pas masih kecil. Hhhee
    pasti ngegemsin banget bisa mengabadikan prkembangan mereka ya mbak.. hhee

    ReplyDelete
  23. Siih ngegemesin anaknya. Ini mah kudu bawa kamera ponsel kemana-mana :)
    Salam & goodluck

    ReplyDelete
  24. Makin praktis sekarang pake kamera ponsel ya, habis jepret bisa langsung dikirim ke sanak saudara, teman maupun langsung upload sosmed.

    Terima kasih sudah ikutan GA Aku dan #KameraPonsel. Good luck.

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin