Skip to main content

Nasehat Jadul..Mitos, atau Fakta..?


Sebenarnya, nulis ini juga karena ada pemantiknya juga. Kemarin mbaca postingan teman blogger tentang bedanya orang tua sekarang vs orang tua jaman dulu saat menasehati anak. Bener juga...beda jaman, memang beda cara. Jamannya saya kecil....ibu, bude bahkan bulik saya masih sering bilang " ayo..nyapunya yang bersih..nanti ndak suaminya brengosen ( berjambang, kumis..) Dalam hati, benernya saya protes juga kala itu...apa hubungannya coba? Klo pun suami saya brengosen...toh ada yang jual silet cukur . Harganya juga ga mahal. 

Tapi heran...kok saya nggak protes ya kala itu. Intinya saya nggak mau punya suami brengosen, jadi acara nyapunya sebisa mungkin bersih. Takut karma, dapet suami penuh bulu...hi..hi. 

Memang sih..beberapa nasehat para sesepuh kita jadul itu kadang nggak ada hubungannya...kayak yang diatas tadi. Menurut saya kalau yang itu termasuk MITOS, tapi kalau dipikir, disambung- sambungin...beberapa nasehat kadang ada titik temunya juga. Misalnya:

  • Anak perawan, nggak boleh makan di depan pintu...nanti jodohnya " jauh" alias seret.

Pernah denger nasehat ini..? Benernya jauh juga hubungan lokasi makan ma jodoh.. Tapi kayaknya ni pesan berhubungan ma norma kesopanan. Pintu kan biasanya di depan, ada tamu...pasti pertama kali lewat pintu. Nah...kalo tamu yang berkunjung adalah sang arjuna...dan tiba-tiba langsung ketemu putri yang cara makannya kayak nggak pernah makan nasi 3 hari...nggak jadi kepincut kan arjunanya... Jadi menurut saya, nasehat ini masuk kategori FAKTA.


  • Anak-anak, nggak boleh makan ayam bagian brutu ( pantat)...nanti cepet pikun!

Bener, pas kecil saya percaya ini. Takut banget pas nggak sengaja makan bagian pantat ayam, takut setelah itu jadi pelupa. Tapi sampai sekarang pun saya juga pelupa, tapi bukan ini ah penyebabnya. Kalau yang ini...menurut saya nggak ada hubungannya sama sekali, alias MITOS. Mungkin malah MODUS kali yaa...bagian pantat ayam kan minyaknya banyak...gurih..jadi biar untuk orang tua aja. Eh..tapi, alasan kesehatan bisa juga sih..kayaknya bagian pantat ayam...kolesterol tinggi deh. Jadi fakta atau mitos? * bingung


  • Hamil, nggak boleh makan Es...nanti bayinya gede!

Kalau Es dan ukuran bayi kayaknya nggak begitu nyambung. Setau saya, kadar gula yang lebih berkorelasi. Semakin sering si ibu hamil minum yang manis- manis.....semakin cepat pula si bayi dalam perut bertambah besar. Nah masalahnya....saat minuman dalam posisi dingin, biasanya dia akan lebih banyak membutuhkan gula. Ibaratnya kalau jeruk anget hanya butuh 2 sendok gula, maka es jeruk mungkin 3 sendok gula baru berasa manisnya. Jadi sebetulnya nasehat tadi FAKTA, tapi perlu dilurusin...


  • Jangan main hujan-hujanan, nanti boroken...!

Jaman sabun mandi dan sampo belum sebanyak sekarang, beberapa penyakit kulit sempat menikmati masa keemasan. Kudis, kurap, borok..pokoknya gatal-gatal gitu...dulu mah akrab sama anak- anak. Nah, jamannya saya kecil...saya sepertinya pernah dapat info yang kurang lengkap dari ibu. Saya dilarang hujan- hujanan dengan alasan...nanti ndak masuk angin plus boroken ( bisul di kepala). Kalau masuk angin...nyambung ya. Boroken? Nyambung juga ternyata.. Karena adakalanya air hujan kotor ( ke genteng dulu, baru ke tanah). Cuma sebenarnya ini kan bisa di siasati...bilas dan keramas yang bersih setelah hujan- hujanan. Intinya, nasehat ini bisa di bilang FAKTA.


  • Makan pake cobek=Hujan pas Kawinan

Di kampung masih ada lho kepercayaan seperti ini. Tetangga saya nikahan, pas resepsi tiba-tiba hujan plus angin kencang. Beberapa orang yang sedang didapur langsung nyletuk..." wah...mantennya sering makan pakai cobek ini"...
Saya sih senyum- senyum aja...lha kalau nikahnya pas akhir tahun...ya wajar lah kalau tiba- tiba hujan. Betewe...saya penyuka sambel. Kadang kalau pas sambelnya uenakkkk....nasinya yang saya taruh di cobek tanah liat itu. Enak sih! Dan percaya nggak...pas nikahan saya nggak hujan tuh...wong bulan Mei..hi..hi. Jadi..kesimpulannya, ini MITOS.

Ah...udah panjang..udah malem juga...ada yang mau nambahi nasehat Mitos atau Faktanya..? Ditunggu di kolom komentar yaaa...!

Comments

  1. kalau pas ada pernikahan terus hujan solusinya gampang mbak Sulis...katanya neh, harus ada sesuatu milik pengantin yang dilempar ke genteng rumah..pasti hujannya langsung berhenti...hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. O ya mbak..? Hi..hi, tapi bukan celdam kan..? Belum pernah mbuktiin sih klo itu mbak...

      Delete
    2. itu pengalaman pribadi mbak Anjar yah ..wkwkwk.
      Krn malu lempar BH ... jadilah yg dilemparin ke genteng BB.
      udahannya mewek nyeseellll tuh hp ..whoaaaa, piisss :)

      Delete
  2. ah aku nikah juga bulan mei mb, tapi bis kelar resepsi ujan je

    ReplyDelete
  3. Wkwk iya mba.. saya sendiri juga bingung kalo denger nasehat gitu2an. Tapi ya daripada berdebat mending di iya in aja deh

    ReplyDelete
  4. kalo maem gak habis nanti ayamnya mati loh ...
    lhaaa ya iyaa mati itu dah pasti 'mak ... tinggal waktu aja :)

    ReplyDelete
  5. Wah ada banyak mbak dan ada beberapa yg masih beredar, dan semua itu kalau menurut saya cuma mitos belaka, soalnya banyak yg gak nyambung dan banyak yg ngawur alias tidak ada penelitian menurut agama dan biologi. Wkwkwkwk.Tapi emang kadang bikin ngakak kalau ada temen yg ngomong ky gituan..

    ReplyDelete
  6. Haha nomor 1 dan 2 itu Ibuku banget. Sampe sekarang aku masih takut mau melanggar dua petuah itu. *petuah?
    Tapi taunya, kemaren ibuku ngaku, kenapa nggak dibolehin makan brutu, karena ibu suka banget bagian itu. pas aku coba sendiri, rasanya nggak begitu enak juga.

    ReplyDelete
  7. aku pas nikah dulu malah seneng dengan satu mitos dari orang tua
    "kalo besok nikah, manten wedok gak boleh nyapu, nengok dapur, gak boleh keluar kamar" hahah entah knp aku seneng aja semua jadi melayani heheh

    cuma ada satu yg tak langgar yaitu "gak boleh mandi nanti hujan" kalo gak mandi bau jadinya mandi deh tp yo gak ujan hihi

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  9. Makan pake cobek trus hujan pas kawinan itu jauh banget ya hubungannya, bahkan nggak nyambung.

    ReplyDelete
  10. Itu namanya gugo tuhon klo orang jawa bilang, mbak jawa ya aslinya..

    ReplyDelete
  11. nyapu ga bersih entar bojone brewoken itu seharusnya diomomgin ke anak laki ya. kl kita sih oke2 aja punya bojo brewoken. tinggal dikurangi rak yo beres. hihi

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin