Personal & Lifestyle Blog

28 December 2015

Libur Sekolah? Hunting buku Diskon atau 2nd Yuk!



Sebagai seorang ibu, pernah nggak mati gaya ngadepin anak-anak yang tengah libur sekolah cukup panjang. Saya sering!
“ Ni anak mau pada ngapain aja ya selama libur sekolah..? Begitu tu intinya. Kalau pas libur biasa, nggak begitu bermasalah mungkin. Diajak jalan-jalan keluar,pasti mereka seneng. Tapi kalau keseringan ya dompet yang jadinya kurus kering.
Raka sih senengnya sepedaan sama teman-temannya di rumah. Kalo Alya, masih betah di rumah, atau mbuntuti ibunya. Tapi ya masak sih mau sepedaan sepanjang hari? Cara terinstant ya membiarkan tv atau tablet menyala sepanjang hari. Pasti anteng. Tapi kok nggak tega, takut efek ke depannya....
Nggak cuma ibunya yang mati gaya, sebenarnya anak saya (paling sering Raka) juga sering bingung kalau dia sudah bosan dengan kegiatannya, dan ujung-ujungnya nanya, “ Bu,habis ini aku mau ngapain yaa..?” “ Ya, udah baca buku atau majalah saja”
Membaca dan membaca. Sejak dulu mereka masih kecil, saya memang punya obsesi pengen untuk mendekatkan anak- anak dengan buku. Nggak melulu buku pelajaran. Majalah atau buku- buku cerita kan bisa....

Diantara 2 anak, Raka yang masih susah untuk bisa berlama- lama membaca. Kalau Alya, sejak kecil sudah menunjukkan ketertarikan dengan buku. Masalahnya adalah, ketika semua harga kebutuhan hidup melambung seperti saat ini, yang dibutuhkan adalah trik dan tips, agar hidup tetap berjalan, dan bacaan untuk anak- anak bisa di tangan. Lalu caranya? Berburu bacaan second hand, atau majalah anak-anak yang yang sudah expired. Nggak malu? Nggak kok... Asal bisa memilih, bisa menawar, beres! Barang yang didapat, bisa bagus juga.

Untuk majalah anak-anak yang sudah expired, biasanya bisa ditemukan di toko- toko buku pas mereka lagi obral. Pertimbangannya, majalah anak- anak jarang mempertimbangkan sisi aktualitas, jadi bisa dibaca kapan saja. Tiga toko buku yang sering obral dan sering bagi-bagi diskon, setahu saya Social Agency, Toga Mas, dan Gramedia.
Tempat hunting bacaan berikutnya yang murah meriah adalah kios- kios buku di kawasan Taman Pintar Jogja ( dulu di kenal shopping center). Nah kalau di sini lebih variatif kondisinya. Ada buku 2 nd yang kondisinya memang sudah kelihatan second, majalah baru ( masih tersegel plastik) yang sudah expired, atau bacaan second tapi kondisinya masih seperti baru. Ono rego, ono rupo...prinsipnya itu. Tapi yang jelas, pasti harganya jauh dibawah harga yang baru.


Untuk kasus ini, saya yang sering mencarikan buku-buku Alya yang model kertas tebal, terkadang yang make flaps. Ngintip di toko buku ratusan ribu lebih per eksemplar, di kios buku Taman pintar, saya bisa mendapatkannya seharga 30.000 rupiah saja. Juga untuk bobo kecil atau pun Bobo nya Raka, kondisi expired ( masih tersegel plastik) seharga 5000 per eksemplar. Lumayan kan? Oh..ya, biasanya saya lebih milih kios di lantai atas yang posisinya agak tersembunyi...biasanya mereka lebih bisa ditawar.
Menyediakan bacaan dirumah adalah salah satu cara saya memberikan kegiatan untuk anak- anak saat liburan. Belum nemu ide lain lagi, saat mereka sudah bosan membaca. Mau dikemanain ya? Liburan ke rumah nenek? Ada ide brilian teman- teman?

14 comments:

  1. Anak saya juga banyak membaca mbak, seringnya pinjam dari temannya...kalau beli mahal apalagi bukunya tebal-tebal ya..

    * saya setuju membeli buku second tapi masih tetap bermutu... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku dulu yo sering barteran buku gitu kok mbak..gpp yang penting klo pinjem dibalikin :-) maturnuwun mbak sudah mampir..

      Delete
  2. kalo waktu liburan biasanya saya isi dengan kegiatan bermain bersama anak Mbak seperti bersepeda di sore hari atau melakukan kegiatan menyenangkan lainnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih mbak masukannya.. Masalahnya yang kecil blm bisa nyepeda. Tp tadi dah nemu satu kegiatan positif yang bisa nglibatin anak2...berkebun. Terimakasih mbak..

      Delete
  3. Jogja juga sudah dibangun perpustakaan terbesar se-ASEAN ya Mak? Mampi aja ke sana. Letaknya deket JEC. Klo aku biasanya main perpus deket gramedia. Atau berburu buku saat diskon/cuci gudang/pameran buku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang di Janti itu kan mbak? Belum pernah kesana sih...baru peresmian doang tho mbak, dibukanya januari ntar klo nggak salah info. Semoga lekas bisa ajak anak2 kesana. Terimakasih mbak atas masukannya...

      Delete
  4. Hmm, kalo saya sih liburan kebanyakan waktu buat ngeblog mba.. Kalo ngga baca novel-novel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantes tulisan zalfa bagus2.. Klo mbak, masalahnya dah berbocil..klo ditinggal mbaca novel, ngeblog lama...anaknya gak da yang jaga :-)

      Delete
  5. Shoping itu tempat mangkal dulu buat berburu buku murah. Maklum anak kos xoxoxo! Dulu suka dititipin buku sama sodara di rumah soale lebih murah hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Murah, meriah ...itu yang paling menggoda dari shopping ya mb. Meski klo survai harga dulu...bisa hargane mlh kebablasen.

      Delete
  6. ah jadi keinget koleksi boboku...kangen buku bacaan anak anak akuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ada nih mbak di rumah. Nitip salam buat paman gembul,paman janggut atau bona gajah kecil berbelalai panjang?

      Delete
  7. ini nih ibu cerdas dan hemat. wawasan anak nambah, kantong juga dak jebol. haahah..

    sy biasasuka nyari buku2 bekas buat ponakan, syangnya di daerah masih jarang skli ada tempat2 macam ni.

    ReplyDelete
  8. wah kreatifitas mba sebagai ibu yang bijak dan sayang anak patut ditiru nih :)
    Memang liburan akan berkesan kalo dioptimalkan sebaik mungkin sperti hunting buku /majalah second,berkemah di halaman atau memasak sederhana. Hehee

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin