Cari Blog Ini

24 Januari 2019

# opini # Random Post

Matematika SD; Beda Jaman, Beda Tingkat Kesulitan

"Gimana, bisa?" Tanya saya begitu Raka duduk di boncengan motor. Masih di halaman sekolah.

"Uangel bu...Yang semalem pas belajar susah dikerjain...malah banyak yang keluar"  Jawab sulung saya. Wajahnya agak-agak suntuk.

"Kenapa tho..soalnya susah? Besok kalau UN po ya sesulit itu?" Tanyanya lagi.

"Nggak. Kalau soal UN malah biasanya lebih gampang..Kalau tryout, memang soal dibuat sulit, biar ga pada kaget. Nggak pa-pa, sulit-sulit dahulu...terbiasa ngerjain soal..nanti jadinya mudah"  Jawab saya menenangkan. 
**

Jadi, 3 hari ini Raka sulung saya lagi try out USBN tingkat kabupaten. Klo istilahnya jaman dulu apa ya..? Pra EBTA mungkin. Latihan ujian gitu lah gampangnya. Maklum lah, kelas 6. Beberapa bulan ke depan (April) juga sudah Ujian Nasional (istilahnya USBN). 

Di Try out ini, 3 mapel yang diujikan. Hari pertama, Bahasa Indonesia, kemudian Matematika, dan hari berikutnya IPA. Pas Bahasa Indonesia, saya tanya.."bisa" katanya. Pas matematika ini, jawabannya agak menyedihkan.. "angel (sulit) Bu.."
Ya sudah. Toh semalam sudah belajar. Mau gimana? 

Kadang sebagai orang tua, saya itu kepikiran...kenapa ya, pelajaran anak-anak SD sekarang itu berasa banyak banget yang harus dikuasai? Semua mata pelajaran. 

Termasuk juga mata pelajaran matematika, yang bagi banyak anak dianggap sulit. Dalam hal materi, beda jauhhh banget kalau dibandingkan matematika jaman saya dulu, pas buku SD masih terbitan Balai Pustaka atau Intan Pariwara😁😁. Tapi kata kuncinya di Kurikulum yang memang sudah jauh beda sih.


Untuk kasus anak saya yang makenya kurikulum "irisan" KTSP dan kurikulum 2013 di kelas 6 ini, sudah kudu menguasai akar pangkat 3, lancar di KPK, FPB, bahkan ketika itu diterapkan dalam soal cerita. Mesti ngerti tentang skala, perbandingan, ngitung jarak, kecepatan, dan lamanya waktu berkendara...termasuk berpapasan dimana.  Ada juga materi bagaimana menghitung debit air, belum rumus luas dan volume bangun ruang.

Banyak dari bahan belajar tadi,  dulunya  materi jaman SMP atau SMA seingat saya. Sekarang masuk kurikulum SD.

Sekedar cerita, sebenarnya kemampuan anak saya dalam bidang matematika lumayan kok. Kalau  misal tandingan balapan nyelesaian soal sama saya atau ayahnya, pasti cepet Raka. Saya kalah.

Balik lagi ke soal yang tingkat kesulitannya tinggi. Saya sih mikirnya sederhana. Kalau matematika itu dibuat untuk "susah"  dikerjakan pada mayoritas anak, kapan mereka bakalan suka ya. Paling-paling, kalau keseringan dapat nilai jelek...trus jadi nggak suka. Trus jadi susah memahami materi. Soal materi matematika SD yang susah, sepertinya bukan saya saja yang sambat. Banyak ibu-ibu yang lain, bahkan teman saya yang notabene guru kelas pun bilang...soal nya memang level kesulitannya tinggi. 

Mau di buat mudah, tapi si pembuat soal juga terikat sama juklak juknis. Mesti ada soal yang tipe HOTS alias Highest Order Thinking Skills segala. Jadi kalau jamannya kita, ngitung soal penyelesaian matematika itu cukup satu langkah, sekarang mungkin saja memerlukan banyak langkah. 

Sudah soalnya tipe cerita, jadi anak-anak harus memahami alurnya, habis itu menyesuaikan sama rumus, menerapkannya di soal..

Kemarin Raka sambat sama saya, karena dia belum paham tipe soal tentang jarak, waktu, dan kecepatan, tapi sudah dimodifikasi, ketika yang ditanyakan adalah Kapan saat dua kendaraan dari arah yang berlawanan BERPAPASAN? Jawaban saya apa coba? 

"Coba tanya ke guru les ya...ibu udah lupa materi seperti ini" 

Itu materi yang saya pernah nemu jaman ikut ujian CPNS, dan sekarang menjadi materi 
anak di kelas 6 SD. Dulu saja saya nggak bisa, apalagi sekarang. Arghhhh!!

Kadang saya mikir, memang apa sih enaknya klo soal-soal dibuat dengan level kesulitan yang tinggi? Puas gitu kali yaa...yang mbuat soal, saat kenyataannya kemudian adalah banyak skor di bawah rata-rata. Trus akhirnya skor yang direvisi lagi, biar bisa mencapai batas minimum.

Kasihan sebenarnya anak-anak. Oke lah, memang ada anak yang menganggap matematika itu semacam games yang menantang dan menyenangkan, tapi berapa sih persentasenya? Pasti lebih banyak yang menganggap matematika itu sebagai pelajaran yang sulit. 

Sepertinya kok lebih seru kalau soal-soal tipe HOTS itu dipake diajang lomba atau olimpiade saja, bukan untuk semua anak. Alih-alih membuat mereka penasaran untuk "menaklukan" soalnya...malah takutnya sudah males duluan begitu mbaca soalnya.

Ah, ini postingan curhat saja sebenarnya. Dari seorang ibu, yang dari kecil sering takut sama pelajaran matematika dan sekarang dapat job ndampingi anaknya belajar matematika. 

Kalaupun pas tryout hasil akhir belum sesuai harapan, semoga nantinya pas USBN si sulung lancar. Itu saja harapannya.


9 komentar:

  1. Aku sebetulnya juga ngelu lis. Apalagi kalo anak ga suka matematika.

    BalasHapus
  2. Benar mb, materi sekarang lebih sulit. Dulu materi SMP sekarang sudah keluar di SD😯

    BalasHapus
  3. Bener mbak, saya aja baca soal SMP adek saya kadang ngelus dada, kok jadi beda dan lebih susah. Emang beda sih dulu saya kurikulum masih pake 2004. Apalagi besok kalau punya anak sendiri ya.. Pasti tambah mumet dan beda kurikulum lagi

    BalasHapus
  4. Bener mbak, saya aja baca soal SMP adek saya kadang ngelus dada, kok jadi beda dan lebih susah. Emang beda sih dulu saya kurikulum masih pake 2004. Apalagi besok kalau punya anak sendiri ya.. Pasti tambah mumet dan beda kurikulum lagi

    BalasHapus
  5. Bener mbak, aku juga heran knp pelajaran skrg susah2 yaa.... Apa jamannya anak skrg lbh pinter2 kali y

    BalasHapus
  6. Beda pimpinan beda kurikulum, anak merasa susah menyerap materi, pendidik nya apalagi muter otak bagaimana caranya supaya materi bisa tersampaikan dengan benar dan menyenangkan, ditambah target materi yang buanyakk harus terselesaikan dalam waktu 6 bulan. Pusying berjamaah deh akhirnya.

    BalasHapus
  7. Huhuhu, anak saya kelas 2 SD aja udah ngeluh mulu.
    Mana target nilai di sekolahnya tinggi.

    Tapi ya mau gimana lagi, sesulit apapun kudu dihadapi.

    Saya sampai pindahin anak saya yang awalnya les bahasa Inggris di kumon, saya tawarin pindah ke Matematika.

    Ya gimana lagi, dia butuh sih.
    Mau dihindari kayak gimana, nyatanya hidup emang butuh matematika.

    Dan sedihnya, saya adalah mamak2 yang agak kurang di perhitungan wkwkwkw.
    Jadinya kudu butuh orang lain yang bantu anak belajar, selain saya juga tentunya :)

    BalasHapus
  8. apalagi nanti jaman anak saya sudah masuk SD ya, apalagi emaknya ini juga gak suka sama mtk hehe

    BalasHapus
  9. soal-soal HOTS itu dimaksudkan untuk menyiapkan anak agar memiliki ketrampilan yang dibutuhkan di abad 21.

    Tapi emang sih, kadang pembuat soal sendiri masih kesulitan mengimplementasikan HOTS dalam membuat soal, dikiranya kalau soal susah itu sudah memenuhi HOTS. Padahal sebenarnya yang diinginkan adalah anak terbiasa menalar dalam memecahkan masalah/soal

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Untuk menghindari spam, untuk sementara kolom komentar saya moderasi dulu ya. Komentar berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin

Follow Us @soratemplates