30 Juli 2015

Nyali saya yang makin ciut....atau jalanan yang memang semakin ramai ya...? Perasaan ni tangan nggak bisa jauh-jauh dari rem. Melaju bentar, ngerem lagi...begitu seterusnya. Itu yang terlintas dipikiran saya pagi tadi. Mmm...bisa jadi dua-duanya. Yang jelas, frekuensi motoran saya memang sudah ndak seperti dulu. Alya dan saya yang masih satu paket --belum bisa ditinggal sendiri, mesti dibawa kemana-mana --akhirnya membuat saya males keluar, kecuali nebeng suami atau urusan antar-jemput sekolah saja. 

Kayaknya kalau tidak ada pembenahan aturan, nggak sampai 10 tahun ke depan, kemacetan Ibukota menular disini deh. Nggak sempat ngecek berapa angka statistik angka pertambahan kendaraan di Jogja pertahun, tapi sebagai pengguna...kok rasanya jalanan makin sesak aja. Padahal pelebaran jalan, juga belum begitu lama. Apalagi mulai minggu-minggu ini, ketika tahun ajaran baru dimulai.

25 Juli 2015

tampilan depan Toko Kedai Pramuka Jl. Adisucipto

Kalau liat toko dengan nama dan tampilan seperti itu, apa yang langsung terlintas di pikiran? Berkali-kali melintas di depannya, bayangan saya di toko tersebut hanya menjual seragam, tongkat, topi, tali, dan berbagai pernak-pernik kepramukaan saja. Ternyata...dugaan saya salah besar! Untuk urusan seragam sekolah anak, menurut saya inilah yang terlengkap untuk area Jogja. 

23 Juli 2015

Habis lebaran, liburan (anak-anak, suami)..satu hal yang patut saya syukuri....Kami semua sehat! Alhamdulillah.... Padahal biasanya, selalu saja ada diantara anggota keluarga yang sakit --paling sering batuk, kebanyakan sirup sama cemil-cemil yang digoreng. Iseng-iseng tadi baca-baca tulisan lama nemu ini, dah lamaaa nulisnya....beda cerita, tapi momentnya sama, minggu pertama habis lebaran. Jadinya senyum-senyum aja kalau baca kembali. Keinget masa lalu :-)


15 Juli 2015

Libur, menurut saya identik dengan istirahat. Istirahat dari rutinitas sehari-hari, dan kemudian bisa melakukan kegiatan menurut selera masing-masing, menyenangkan, tanpa tekanan.

Bagi pekerja kantoran, hari libur bagi karyawan atau pegawai biasanya didapatkan diakhir pekan, pada hari Sabtu- Minggu, atau Minggu saja. Tapi buat ibu bagi dua anak tanpa ART seperti saya, tak ada hari libur sepertinya. Jalan satu-satunya, ya meliburkan diri. Tapi tetep ada resikonya, bekerjaan menumpuk di hari berikutnya, atau mencicil pekerjaan sehari sebelum meliburkan diri. :-) 

Biasanya, saya meliburkan diri, sejenak lepas dari tetek-bengek urusan beres-beres rumah di hari Minggu. Mumpung suami libur ngantor. Raka si sulung libur sekolah. Kesempatan mengajak Alya jalan-jalan juga. Gadis kecil saya, mirip dengan ibunya...suka sekali dengan acara jalan-jalan :-) 

10 Juli 2015

Ada yang pernah ngalami mata bintitan? Kalo di tempat saya, familiar dengan sebutan "timbilen." Ha..ha, kla jaman kecil dulu...kalo ada temen yang lagi timbilen, pasti langsung kena vonis ...'abis ngintip yaaa'. Tapi, please deh....jangan dipercaya....100% MITOS kok...:-) Tema postingan kali ini tentang bintitan alias Timbilen. Kenapa? Karena saya barusan terbebas lagi timbilen alias bintitan, kali aja ada yang lagi senasib-sepenanggungan...he..he.




Foto dari mediskus.com

7 Juli 2015

Foto dari jogjaheritagecity

Hola..eh halo! Semoga puasanya pada lancar jaya ya... :-) Ndak terasa, ternyata ramadhan dah mau sampai pada ujungnya. Kalau sudah gitu...pasti deh aroma kemacetan bakal tercium dimana-mana. Lha iya lah, wong libur lebaran barengan ma libur sekolah. Jadinya bagi para mudikers acara mudik ke kampung halaman bakal terasa makin khusuk aja. 

Berbeda dengan suasana ibukota yang justru lengang mendekati lebaran, Jogja mah kebalikannya. Habis gimana lagi, sekian persen dari penghuni kota-kota besar adalah warga Jogja dan juga sekitarnya seperti Magelang, Solo, Klaten. Biasanya mereka akan pulang kampung pada moment-moment tertentu, termasuk Idul Fitri. Dari pengamatan saya, untuk wilayah Jogja lonjakan mudik paling kentara terlihat di Jalan Jogja-Wonosari. H-10 lebaran, biasanya kemacetan sudah mulai terjadi, dan mayoritas plat kendaraan tak lagi berplat AB tapi B!