CoretanBunda

Personal & Lifestyle Blog

28 July 2017

Nyobain Menu Jamur di Jejamuran Resto, Sleman

Tak jauh dari rumah, ada sebuah resto yang saban harinya terlihat rame. Jejamuran Resto namanya. Lokasinya berada di Kampung Niron, Pendowoharjo, Sleman. Nyarinya gampang,  karena posisinya pas tepi jalan raya.

Jejamuran Resto Sleman
Jejamuran Resto-Sleman
Tapi kebangetannya, sekian lama resto itu hadir, kami belum sempat nyobain. Alasan seringnya klasik..pak suami males mbelokin kendaraan, karena setiap lewat, parkirannya terlihat berjubel. 

Pas Sabtu habis Jemput Alya sekolah, kami niatkan makan siang di sana. Mumpung pak suami libur, Raka juga nggak sekolah karena diliburkan untuk acara syawalan. Syukurlah, masih ada space untuk naruh kendaraan, meski sebenarnya parkiran resto ini termasuk luas.

Baca juga cerita njajan lainnya:
Berburu "kehangatan" di warung Pak Lanjar
Usir dingin, dengan nasi goreng pedas Pakem Sari

Menjelang jam makan siang, Jejamuran resto sudah tampak rame. Ngintip tadi di parkiran, kebanyakan tamu resto adalah segmen keluarga sama rombongan wisata/bis. Begitu masuk, terlebih dahulu kami harus ke meja registrasi.  Di sini, kami akan ditanya oleh staff resto apakah memilih ruangan yang non-perokok atau smoking area. Di sini pula kami akan mendapatkan nomor meja --mungkin di sesuaikan dengan jumlah rombongan.

Selesai masalah registrasi, kami segera masuk. Di beranda depan, kami diperbolehkan nyicip brownis jamur made in Jejamuran. Gratisan. Alya yang nyobain. Pas tak tanya..katanya enak.

Daleman Jejamuran resto ternyata gede. Ada beberapa ruangan, dan semuanya dinamai dengan jenis jamur.  

Jejamuran Resto
Bagian dalamya Jejamuran

Jejamuran Resto Yogyakarta
Rame!
"No 23 mana ya mbak?" Saya mending nanya ke mbak mbak waitress daripada lama celingukan nyari meja. Ternyata meja kami sebelahan sama kolam terapi ikan. Ya jelas lah dua bocil saya langsung heboh..kepengen kakinya di kriwil-kriwil geli sama ikan-ikan mungil, kayak pas jaman makan di Kampung Flory. Kolam terapi di resto ini meski nggak lebar, tapi bentuknya memanjang. Ikannya juga banyak. Jadi meski rame pengunjung..tetep kebagian ikan kok. Saya sempat nyoba juga, geli-geli aneh.


Waktunya makan! 

Terapi ikan Jejamuran
Kolam terapi ikan
Jejamuran Resto
Mari di santap...
Dalam hal menu, Jejamuran resto variatif banget. Aneka menu jamur di tawarkan di depan mata, mulai dari pepes jamur, rendang jamur, jamur bakar pedas, jamur goreng penyet, karedok jamur, sop jamur, semur jamur, martabak jamur, nuget jamur, dan masih buannnyak lagi. Demikian juga minuman. Macem-macem, mulai yang nuansanya tradisional seperti kunyit asem atau beras kencur, wedang tape, sampe yang jarang ditemukan di resto-resto lainnya seperti aloevera squash maupun carica squash.


Tinggal milih. Tapi namanya makan n njajan...kami hanya pesen yang sanggup kami makan aja. Daripada boros dan mubazir kan yaa...

Untuk minum, pak suami pesan wedang tape, saya beras kencur, raka mint tea, sementara Alya minta es krim Campina. Hi..hi, harga es krimnya sama lho kayak di warung sebelah rumah. Sementara makannya, kami pesen nasi, bothok jamur, tongseng jamur, dan sate jamur. 

Rasa minuman, saya suka beras kencurnya. Seger banget. Komposisi antara es-gula-kencurnya pas. Minum ini, saya langsung inget jaman kuliah dulu..hobi banget njajan kunyit asem atau beras kencur di seputaran Grha sabha (GSP). Untuk tape dan mint teanya..kata suami sih standard, biasa aja.

Bothok Jamur Jejamuran Resto

Bothok jamur
Bothok jamur

Biasanya bothok berasal dari potongan daging. Tapi ketika diganti dengan jamur merang...hmm, ternyata mantap juga kok rasanya. Gurihnya kelapa, berpadu dengan kenyalnya jamur..plus sambal yang lumayan pedas, sudah berhasil membuat saya menandaskan satu porsi nasi dengan cepat.

Sate Jamur

Sate jamur
Sate Jamur

Dalam satu porsi, ada 5 tusuk sate jamur plus bumbu, plus rajangan cabe rawit.  Saya nyoba nyicip satu tusuk..rasa yang dominan adalah manis. Enak juga sebenarnya, cuma karena mungkin berasal dari jenis sayuran (klo nggak jamur merang,  jamur kancing) Raka nggak habis makannya.

Tongseng Jamur

Tongseng Jamur - Jejamuran
Tongseng jamur

Pak suami adalah penyuka tongseng. Saya sempat nyicipin..kuahnya berasa banget aroma rempahnya. Enak kok. Tapi memang beda ya dengan aroma makanan berbahan dasar daging..yang kadang mencium aromanya aja sudah bikin perut keroncongan. Tau komentarnya apa coba, " enak tongseng daging.." Wkk..wkk..

Rata-rata laki-laki memang lebih suka perikanan dan  perdagingan ya sepertinya.

Jejamuran Resto
Beberapa Jenis jamur
Menu-menu di Jejamuran resto, menurut saya memang menu-menu yang sifatnya minat khusus, misalnya karena memang vegetarian, penasaran dengan olahan jamur, atau pengen sesuatu yang beda, lagi bosen sama protein hewani misalnya. Oh, iya selain mengelola resto, Jejamuran juga memiliki agrowisata jamur. Jadi, dengan menambah 15 ribu rupiah, tamu bisa melihat secara dekat budidaya tanaman jamur. Tapi kalau cuma mau foto-foto cantik di salah satu sudut resto yang nuansanya jamur..gratis!



Jejamuran resto
Mau pepotoan?? boleh 😊



Makan di resto ini beneran bikin betah. Pengennya sih lebih lama lagi. Tapi Alya belum makan siang, mau telur dadar buatan ibu katanya. Ya sudah, lanjut ke kasir aja, buat bayar untuk yang sudah kami makan barusan. 

Nasi @6000 rupiah
Sate jamur @ 16.000
Pepes jamur @ 10.000
Tongseng jamur @ 14.000
Mint tea. @ 10.000
Wedang tape @ 8000
Beras kencur @9000

Untuk yang suka olahan aneka jamur, atau malah pengen melihat/belajar budidaya aneka jamur..ni resto recomended banget. 
Boleh disempetin nyobain  klo kebetulan di Jogja utara.


18 comments:

  1. Wah saya kalau ke Jogja harus ke sini nih. Jamur mau dimasak apa aja enak. Apalagi kalau udah chef resto yang masak, haha... Tempatnya luas juga ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb..restonya luas. Bisa mampir klo pas di Jogja...
      Ngrasain kulineran berbahan dasar jamur. Buanyak kok ragam olahannya.

      Delete
  2. belum pernah ke sini...

    inget pas bapak masih ada. pas lebaran hari kedua, bapak ngotot ngajak keluarga ke sini dan ternyata tutup. alasannya krn pingin njajanke aku krn cm aku yg belum pernah ke jejamuran.

    dan sampai sekarang belum tercapai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok klo pas mudik mba... Bisa dicoba.
      Paling hari besar thok aja liburnya. Yen libur biasa, sak ngertiku ttp buka.

      Delete
  3. Aku paling seneng baca review jejamuran di blog mb sulis,uda sekian list liat review nlogger tentang ini, en ngehits banget hihi
    Kan jadi pwnasaran
    Satenya itu loh penasaran apakah serasa ayam kulit? Ternyata masi dominan sayurnya ya
    Paling nek wes mendaging itu yang dikrispi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yen menurutku...yang nggak bisa bohong itu aroma Nit. Yen tampilan..mmng mirip makanan berbhn dasar daging. Rasa bisa menyerupai...Tapi klo hidungnya jenis "hidung kucing/ karnivora" ngono..yo mesti milih daging.

      Tapi klo yang dibutuhkan mmng butuh sensasi rasa yang lain, yang nggak biasa, atau demi alasan kesehatan... Menu2 di Jejamuran mmng pantas divoba

      Delete
  4. Aku pernah coba nanem jamur merang 10 beklok, lumayan bisa makan jamur gratis plus masih segar krn metik sendiri.

    Nah di tempat makan Jejamuran Resto-Sleman ini lengkap ya Mba. Ada acara makan2nya, terapi ikannya, belajar ilmu penjamuram dan foto2 syantik hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku klo jamur merang biasanya aku oseng mb..

      Klo di Jejamuran, satu mcm jamur..bisa diolah ke berbagai menu. Kadang satu menu..isinya nggak cuma 1 jenis jamur.

      Itu kyknya yang bikin resto ini selalu rame; krn dia beda. Bisa beli oleh2 aneka olahan jamur juga lho.

      Delete
  5. wah makin penasaran nih ke sini, aku suka jamur banget dan pernah loh makan sate disangak sate ayam pdhl sate jamur

    ReplyDelete
  6. Menu dan fasilitasnya mantep juga tuh kak

    ReplyDelete
  7. Setiap ada yang review ini, saya selalu ngeces. Apalagi kebanyakan reviewnya memberi penilaian baik. Abis saya suka banget dengan segala macam jamur. Coba di Jakarta dan sekitarnya ada ya resto seperti ini

    ReplyDelete
  8. Berkali2 balik ke jogja, tp sama mbaa, suamiku males kesana krn rame -_- .pdhl aku penasaran banget. Pokoknya kalo ke jogja lg, aku paksa deh paksu makan di sana.. Soalnya aku suka banget ama jenis2 jamur. Biasanya ya cm ditumis. Jamur itu mau diapain aja enak kok :D

    ReplyDelete
  9. Jujur, aku pengen banget nih. Secara suka banget sama olahan jamur. Jadi teringat masa SMA, dimana aku bisnis jamur crispi rasa pedas. Tiap istirahat dikelilingin, tp alhamdulilah bisa buat jajan..

    Oh, ya, tempat resto jejamuran waktu itu aku pernah kesitu, Teh, dimana pada saat itu aku masih kerja di penyeewaan proyektor gitu. Pas kebetulan sewa di resto jejamuran..hehe

    ReplyDelete
  10. Aku penasaran sama resto ini. Banyak yang review. Dan kayaknya selalu ramai ya.

    ReplyDelete
  11. Mama sering kesitu sama adik. Deket sama rumah adikku tuh, mb Sulis

    ReplyDelete
  12. Kunjungan balik dari bagibagi93.blogspot.com
    .
    Wah kalau kuliner, jadi lapeerrrrr. kemarin pas Ramadhan aku main ke jogja mbak. buat nyobain Bakso Ikan Degan. ternyata enak juga bakso dengan kuah ikan degan. Degannya panas, langsung di batok nya lagi.

    ReplyDelete
  13. Biarpun menunya segmented tapi pengunjungnya banyak ya mbak. Jamur kalau diolah dengan baik dan bumbu variatif memang enak kok, tidak kalah dengan menu daging lain. Hanya memang sugesti memegang peran penting terutama yang lagi diet, anggap saja lagi makan daging hehe..

    Cocok banget bagi yang lagi diet nih, bisa makan enak tanpa khawatir kolesterol berlebih :)

    ReplyDelete
  14. wahhh enak banget kayaknya. menunya sehat-sehat lagi.

    salam kenal ya mbak.
    okapinote.blogspot.com

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin