Skip to main content

Hunting Suguhan Tempo Dulu

Lebaran dan silaturahmi itu bagai dua sisi mata uang, keduanya nggak bisa dipisahkan. Biasanya moment silaturahmi ini diadakan setelah sholat Ied, berlanjut dengan acara halal-bihalal, sungkeman, saling memaafkan.

Untuk tradisi silaturahmi ini, mungkin masing-masing tempat berbeda tradisinya. Setidaknya ada tiga yang saya tahu:
  1. Ada yang cukup berkumpul di masjid, kemudian saling memaafkan, nanti kalau misalnya mau diteruskan dengan acara kunjungan dari rumah ke rumah..ya monggo..nggak pun nggak apa-apa, karena sudah ada ikrar saling memaafkan pas di masjid.
  2. Ada yang berkunjung dari rumah ke rumah, ngobrol sebentar dengan tuan rumah mencicip suguhan lalu pamit.
  3. Ada pula yang berkunjung  rumah, dan kemudian dipersilakan oleh tuan rumah untuk menikmati hidangan besar alias makan.
Untuk tempat kelahiran saya, rata-rata yang berlaku campuran tradisi tipe  1 dan 2. Cukup sebentar berkunjung, lalu bisa pamit untuk menuju rumah berikutnya, ataupun pulang. 

Berbeda dengan kampung asal-asul pak suami, dimana hampir semuanya menerapkan tradisi makan besar di semua rumah yang dikunjungi. Makanya, kalau pas Lebaran tiba, kudu kontrol frekuensi makan, biar lambung nggak kaget karena barusan dipake puasa, trus diisi seenaknya. Soalnya kalau dituruti, bisa aja sehari makan sepuluh kali. Strateginya? Kalo saya biasanya cuma ngambil sayuran aja.. yang penting sudah menghormati tuan rumah, ikut makan.


Senangnya  silaturahmi Lebaran itu adalah ketika kita bisa bertemu dengan keluarga besar, sodara, tetangga atau teman lama. Bisa saling bertukar kabar, cerita-cerita maupun update berita. Di sela-sela itu semua, lebaran kemaren saya iseng ngumpulin foto makanan-makanan tempo dulu, yang dijadikan tuan rumah sebagai suguhan. Ini dia hasilnya:



Ini kulit melinjo krispi. Lumayan kekinian sebenarnya. Cuma menilik bahan dasar yang biasanya dimasak sebagai sayur, saya memasukkannya ke suguhan tempo dulu. Ternyata ditangan kreatif, kulit mlinjo ini bisa diolah menjadi kulit mlinjo krispi. Yup, cukup dibalut dengan tepung bumbu, dan digoreng. Enak lho..




Yang ini namanya Jipang. Rasanya manis, mirip berondong beras. Cuma kalo yang ini berasal dari beras ketan, yang diolah sedemikian rupa, dan rata-rata berbentuk persegi. Warnanya macam-macam, merah, putih, atau hijau. Tapi yang original, setahu saya warnanya putih.



Tape. Berasal dari beras ketan yang di fermantasi. Rasanya lagi-lagi manis. Demi kepraktisan saat ini, tape biasanya di sajikan dalam bentuk kemasan cup. Tapi banyak juga ternyata yang masih menghidangkan makanan tradisional ini dalam bentuk aslinya/berbungkus daun pisang. Biasanya makanan ini punya partner, yakni emping melinjo yang difungsikan sebagai sendok.



Ah, lagi-lagi makanan berbahan dasar ketan. Namanya Lemper. Berbentuk bulat berbalut daun pisang, lemper konsepnya mirip lontong. Cuma bedanya, lemper berisi abon atau daging ayam yang sudah disuwir atau digiling, kemudian dimasak. Lemper pas untuk meredakan lapar, karena sifat makanan ini mengenyangkan.





Rempeyek. Cemilan ini jarang sebenarnya tampil sebagai hidangan lebaran. Kalaupun ada, biasanya sudah dimodifikasi, menjadi keripik paru, atau keripik tempe. Cuma, di beberapa daerah, rempeyek ini dianggap sebagai makanan  khas yang wajib ada saat Lebaran.



Gorengan. Serius, ada kok yang menyuguhkan mendoan, bakwan, dan tahu isi sebagai suguhan Lebaran. Plus sambel tentunya. Karena jarang dan unik, ternyata jenis suguhan ini malah laris manis.


Roti Wudel.  Nggak ngerti nama asli kue kering ini apa. Cuma setahu saya, kue ini sudah ada sejak saya kecil, lintas generasi dan pernah jadi cemilan favorit pas masih bocah. Cara makannya waktu itu? Diambil gula warna-warninya, dan rotinya ditinggal begitu aja 😁😁. Jangan ditiru yaa...takutnya malah diplototin yang punya rumah😁😁


Unthuk CacingDinamai demikian, karena bentuknya mirip unthuk atau rumah cacing. Menilik dari rasanya yang manis-renyah, camilan ini sepertinya berasal dari campuran tepung-telur-gula yang kemudian digiling/dicetak memanjang, trus digoreng. Dari segi rasa, mirip cemilan unter-unter, dengan bentuk yang berbeda.



Iseng-iseng pepotoan kue-kue jadul pas lebaran ternyata asyik juga. Itung-itung nostalgia. Sekalian juga bisa ngenalin ke anak-anak, biar mereka ngertinya nggak cuma makanan pabrikan doang. Tetep lah, mereka kudu ngerti makanan tradisional tanah kelahiran mereka. Kalaupun sekarang mereka belum tertarik..ya, siapa tahu besok, atau saat mereka besar nanti.

Sst..beberapa gambar ini saya ambil sepengetahuan tuan rumah, tapi beberapa ngumpet-ngumpet juga ngambil fotonya. Hi..hi, biar tuan rumah nggak bingung, bertanya-tanya dalam hati, buat apa suguhan di meja tamu atau gelaran tikar nya difoto.

 Itu cerita seru Lebaran ala saya. Cerita kamu mana?

Artikel ini diikutsertakan dalam Giveaway 1 Tahun Dunia Gairah (www.pritahw.com) 



Comments

  1. Aaaak semuanya ada di tempatku mb sulis, plg seneng nggayemi mlinjo tapi yang pedeus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kulit mlinjo pedes...jajanan jaman SD kui Nit... Aku yo suka.
      Kebumen-Jogja gak gitu jauh..makanan banyak yang sama koyone

      Delete
  2. Kue wudel itu kesukaan anakku. Dan dia makan jg cm gulanya d atas hihihi.. Aku sendiri ga pernah suka mba :p.

    Itu makanannya rata2 mirip yg dihidangin di rumah nenekku dr pihak papa, di sibolga. Ada jipang, tape ketan.. Jipang tuh yg slalu ada :D. Kdg aku suka kalo nemu yg enak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Fan...ini rata2 saya dapet suguhan ini juga di tuan rumah yang golongan tua-tua. Klo yang muda2..biasanya kue kering yang lebih kekinian.

      Delete
  3. Roti wudel itu apa ya namanya, hehehehehe bernostalgia nih, salam #DuniaFaisol kak

    ReplyDelete
  4. Paling sebel sama roti wudel itu wkwkwkwkk soalnya setoples bisa tinggal perutnya aja. Wudel aliasnya gulanya ilang aja nggak tau siapa yang nithili sebanyak itu. Tersangkanya sih sudah pasti tapi tertuduhnya nggak ada yang ngaku hahahahaa....

    ReplyDelete
  5. bapakku kemaren cuma beli unthuk cacing, lainnya udah dapet dari parsel'an kantor dan kebanyakan wafer sama roti kalengan gitu mbak :)

    kalau dulu mah hampir semua list diatas selalu ada dirumah, apalagi yang roti wudel. sering tak ambili gula warna-warninya itu, rotinya tak kasih ke ibuk hehe

    ReplyDelete
  6. hahahah itu roti wudel kesukaanku dair kecil Bund :-D
    rempeyek, utuk cacing juga menjadi buruanku :-D
    tape ketan jarang yang menyajikan.
    Semoga menang ya bun, GA-nya aamiin

    ReplyDelete
  7. wah, aku penasaran sama kulit melinjo kripsinya Mba. Kreatif banget yang nyiptain itu ide

    ReplyDelete
  8. Udah lama banget gak makan jipang. Lihat disini ko serasa ngiler pengen gitu teh..hehe
    Itu mlinjo ada yang crispi juga to, aku baru tahu. Sekarang apa-apa bisa dibikin crispi ya, Teh..hehe

    Good luck lombanya teh, semoga menang..

    ReplyDelete
  9. saya baru tau loh, kulit melinjo bisa dibuat kripik. enak ya mba? :) trus yg jipang di daerah saya namanya gipang, tapi atasnya dibalur kacang tanah yg sudah ditumbuk halus yg dicampur gula merah. Saya juga termasuk org yg senang berburu makanan unik

    ReplyDelete
  10. kulit melinjo mbak? :O aku baru tau ada cemilan dari kulit melinjo.. kalo yang lain ada disini.. tp yg itu.. ah jadi pengen nyobaa.. :'o

    ReplyDelete
  11. Dari semuanya, karena jarang ketemu, kalau ada tape ketan saya makannya terus2an, haha... Enak banget.

    ReplyDelete
  12. Jajanan seperti ini sudah langka ya mbak Sulis. Mungkin masih ada yang jual atau membuat tapi untuk momen-momen tertentu saja, ya seperti saat Lebaran ini. Yang baru buat saya itu kulit mlinjo krispi, ini inovasi baru deh kayaknya, perasaan saya belum pernah nemuin jajanan ini, mupeng nih :)

    Roti wudel dulu waktu kecil sering makan dan baru tahu kalau namanya roti wudel hehe, emang mirip wudel ya mbak?

    Kalau gorengan itu makanan sejuta umat ya mbak, dia bisa ada kapan dan dimana saja, nggak kenal musim juga, nggak bikin bosan juga dan murah pula, hahaha..

    ReplyDelete
  13. wah, sempet motoin koleksi kue unik nih. Itu yang pertama, kulit mlinjo krispi, kreatif banget ya :) Btw makasih udah ikutan GA blog ku ya mbak, gudlak^^

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin