Personal & Lifestyle Blog

14 July 2017

Bekali Mereka dengan Makanan Sehat, Demi Lahirnya Generasi Hebat



Apa yang masuk ke tubuh kita sekarang, menentukan level kesehatan  di masa mendatang. Saya sepakat dengan itu. Meskipun yang namanya sehat-sakit, pendek-panjangnya usia semua adalah bagian suratan takdir, tapi sebagai manusia berakal tentulah kita punya cara untuk berusaha. Termasuk menjaga apa yang kita konsumsi, terlebih untuk anak-anak. Ya..iya, masa depan mereka masih jauh lebih panjang. 

Saya masih ingat cerita sedih seorang teman, saat keponakannya harus opname gara-gara kebanyakan jajanan yang over pewarna dan pemanis buatan. Pernah juga  puluhan siswa SD di daerah saya mesti dilarikan ke puskesmas, gara-gara keracunan saat njajan. Duh...nggak mau lah hal kayak gitu terulang, apalagi ke anak sendiri.

Tapi menumbuhkan kesadaran anak-anak untuk memilih dan memilah makanan atau minuman yang masuk ke tubuh itu bukan perkara mudah. Susah banget malah. Apalagi saat berada di lingkungan luar rumah. Di sekolah misalnya. Lha gimana, wong mereka setiap hari, setiap kali anak-anak itu dikerubuti makanan dan minuman yang pastinya menggoda. Bukan di area dalam sekolah, tapi biasanya dari pedagang-pedagang di seputaran halaman. Warna menarik, padahal belum tentu pewarnanya aman. Rasa yang teramat manis atau gurih, bisa jadi karena kandungan penguat rasa yang mungkin nakar sekenanya.

Trus gimana coba? Ya..itu PR saya, PR kita..PR para orang tua, terutama para emak-emak yang jatah/porsi ngurus anaknya biasanya lebih gede. Menurut saya, ada dua poin pokok yang nggak bisa kita lupakan. 

Penguatan Internal, itu Penting. Menanamkan kesadaran pada diri si anak, agar ia bisa selektif saat mengkonsumsi makanan atau minuman. Beneran, ini sulit. Dua bocil saya contohnya. Saya yakin, sebenarnya mereka sudah paham, mana makanan atau minuman yang kalau kebanyakan dimakan atau diminum jadinya batuk, atau malah jadi sakit perut. Tapi tetep aja, kadang mereka juga kepengen untuk mencoba.

Sebagai orang tua, salah satu usaha ya nggak bosan ngingetin, Itu saja intinya. Mungkin pada awalnya anak-anak akan bosan, jajan atau makan aja diatur..nggak boleh asal. Tapi saya yakin, dengan penyampaian yang benar,  'info kesehatan' itu akan ada yang nyanthel di memori otak, dan kemudian akan berpengaruh terhadap kebiasaan mereka saat memilih makanan atau njajan. 

Dukungan Eksternal, Jauh Lebih Penting. Contoh konkretnya kayak gini. Misalnya seorang ibu yang sebenarnya pro gaya hidup sehat. Tapi karena malas masak, atau nggak sempat, malah jadinya sering membiarkan anak memgkonsumsi jenis-jenis makanan/minum berkategori junkfood, demi alasan kepraktisan. 

Trus langkah nyata yang bisa saya lakukan, kayak apa? Salah satu target saya adalah membekali anak dengan minuman/camilan sehat saat ke sekolah. Soalnya saya amati, anak-anak cenderung banyak mengkonsumsi makanan/minuman jajan-jajan nggak jelas pas jam-jam siang hari, saat berada di sekolah.

kue kering


Memang saya bisa? Ya usaha dong. Awalnya, saya tergolong ibu-ibu   yang nggak pinter masak, karena ngerasa minim variasi makanan, minim alat masak juga. Tapi sekarang apa tho yang nggak bisa dipelajari? Internet sudah meringkas belahan dunia, dan memindahkannya ke telapak tangan. Mau masak apa, tinggal gerakin jari,  ngetik di mesin pencari, dan ketemu resepnya. Nggak hanya sebatas resep menu makan dan minuman, aneka resep dan tutorial  cemilan yang menarik buat anak-anak banyak bertebaran di dunia maya. Rasanya, nggak ada lagi alasan mengeluhkan keterbatasan alat, lha wong kue kering yang identik dengan oven aja ternyata bisa diakali. Beneran, ternyata banyak cara membuat kue kering tanpa oven. Cukup simpel dan nggak rumit pula. Kalau bisa mbikin kue kering sendiri, kan untungnya banyak.
  • Karena tanpa oven, jadi lebih irit dari segi perkakas rumah tangga. Ibaratnya, semua kalau mau usaha  juga pasti bisa.
  • Lebih terjamin kualitas dari segi bahan baku, serta kebersihan saat pembuatan kue.
  • Bisa menyesuaikan dengan permintaan anak-anak, terutama dalam hal rasa dan bentuk. 
  • Pas proses mbuat kue keringnya, sekalian aja melibatkan anak-anak. Bantu-bantu kecil sebisa mereka. Dengan begitu kan, terjadi semacam 'ikatan batin' antar anak dengan si kue kering. 
  • Awet. Sekali mbuat kue kering buat bekal, bisa untuk beberapa hari sekaligus.
Ngomong-ngomong, saya mbikin kue keringnya sudah sampai mana? Hi..hi, ini saya baru belajar, kita belajar bareng yuk!😊😊

Saya yakin kok, meski terlihat sepele, tapi usaha untuk membekali anak-anak dengan makanan yang sehat  (enak dan  tampilan menarik juga lho) akan memiliki dampak jangka panjang yang cukup signifikan. Harapannya sih, dari generasi yang sehat, akan lahir bangsa yang hebat.

23 comments:

  1. Biar nggak jajan sembarangan, aku bawakan bekal saja. Eh, malah bisa berbagi dengan teman-temannya. Sesekali sih bawa uang saku, buat jajan di kantin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, bener mba..malah bisa sekalian belajar berbagi yaa..

      Delete
  2. eh emang asik banget kalo bisa simpel bikin kuker tanpa oven ya Mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak pikir dulu harus pke oven juga mb..klo yang namanya kue kering..eh, ternyata bisa diakali ya

      Delete
  3. Bener banget mbak, anak2 sekarang suka jajan sembarangan. Apalagi pas di sekolah, diluar sepengetahuan kita mereka jajan sesukanya tanpa melihat apakah makanan yg dibeli sehat atau tidak. TFS ya mbak...jadi ibu hrs kreatif tdk boleh bermalas2an untuk membuatkan bekal sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba.. terimakasih juga udah mampir di sini. Semoga artikelnya berguna ya mba..

      Delete
  4. Mantap nih Mbak Sulis! Iya, ngomong ke anak-anak itu harus pakai praktik juga. Mungkin awalnya ngeluh karena di luar banyak yang menggiurkan. Tapi kalau pesannya diulang-ulang dengan sabar, lalu dicontohin juga, mudah-mudahan bakal nancep di benak si anak. Amin..
    Masak memang bukan cuma urusan perempuan. Tapi bisa eksperimen masak sehat dan enak jaman sekarang rasanya seneng ya, Mbak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba..
      Saat anaknya sehat, toh orang tua untung juga. Makanya saya selalu ingetin anak2 untuk senantiasa selektif saat njajan.. Klo ada yang sehat, ya pilih yang sehat aja.

      Delete
  5. hasrat ingin bikin kue terkendala tidak punya oven, eh ternyata bisa! makasi sharingnya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mba... Makasih juga sudah mampir di rumah maya saya. Semoga artikelnya berguna yaa

      Delete
  6. Hebat lo mba bisa bikin kue, aku selalu gagal walau bikin yg praktis atau yg kemasan😥 ga berbakat kayanya bkin kie.. hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi..hi, coba lagi yuks! Diantara banyak proses try and error..pasti bakalan nemu yang berhasil nanti.

      Delete
  7. Tahun ini nggak bikin kue kering nih mba. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo memang terkendala waktu...mbeli yang sudah jadi biasanya jadi pilihan mba..

      Delete
  8. sip biasanya Maya juga
    membiasakan membawa bekal dari rumah agar lebih terjamin
    mungkin karena sdh terbiasa sjk paud jd ananda sdh tdk protes lagi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anakku juga mba.. Klo dirumah ada yang bisa buat dibawa sebagai bekal, ya bawa dr rumah. Tapi nggak tiap hari juga.. Namanya anak2..klo tiap hari ya mereka bosan

      Delete
  9. Betuuul. Mindset itu yang penting. Kita orangtua dan anak. Aku tuh kemana-mana bekal. Tapi terkadang jajan juga siy... Hihihi

    Kalo urusan kuker mah pasti nyerah hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss! Kadang njajan juga, karena butuh variasi, biar nggak bosen.

      Makasih ya mba..sudah berkunjung. Semoga artikelnya bermanfaat



      Delete
  10. Betuuul. Mindset itu yang penting. Kita orangtua dan anak. Aku tuh kemana-mana bekal. Tapi terkadang jajan juga siy... Hihihi

    Kalo urusan kuker mah pasti nyerah hihihi

    ReplyDelete
  11. Iya mba, makanan juga akan berdampak bagi tubuh entah jangka panjang atau pendek.. apalagi sekarang makanan cepat saji ada dimana-mana .-. nah ini yg terkdang juga menggoda karena rasanya yg enak..

    ReplyDelete
  12. Saya jujur... malas masak... Tapi ya gitu, terpaksa masak sendiri. Masa sih anak mau dipupuk sama asupan makanan yang belum jelas kebersihan & kandungan gizinya terus menerus. Kasihan donk mereka menumpuk penyakit.

    Nah, kalo kue kering bikinnya setahun sekali, pas lebaran doank. Kalo gak bikin, anak2 yang manyun hihi

    ReplyDelete
  13. Saya masih termasuk ibu yang belum berhasil untuk merayu anak supaya makan makanan sehat nih mbak Sulis. Sebenarnya kalau hanya peringatan lisan sudah berkali-kali saya katakan kepada Vani untuk menjauhi makanan yang nggak sehat, tapi apa daya saya sendiri nggak pernah masak hanya mengandalkan ibu saya. Dan kadang masakan ibu saya nggak sama dengan selera Vani, akhirnya beli ayam tepung lagi deh. Apalagi ayam itu favorit dia.

    Sudah ada niat untuk sekali-kali masak tapi pas hari minggu biasanya capek jadi malah tiduran deh hehe *ibumacamapasayaini??

    Pernah praktek bikin kue kering pas mau lebaran, mudah sih resepnya dalam artian pasti jadi dan enak kalau takaran resep sesuai aturan. Tapi ya itu, kok kikrik dan ribet ya mbak, dapur jadi kayak kapal pecah haha..

    ReplyDelete
  14. sampai saat ini saya masih belum bisa bikin kuker loh Mba, pernah coba bikin tiga tahun lalu dan hasilnya gagal. Karena masih trauma, akhirnya sampe hari ini belum coba bikin kue lagi :(

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin