Personal & Lifestyle Blog

22 June 2017

Sebagai Warga Negara yang Baik, Mari Kita Cintai Batik

Sejarah dan Perkembangan Seni Batik

Siapapun tahu, batik merupakan seni warisan nenek moyang bangsa Indonesia, khususnya Jawa yang sampai saat ini masih bertahan. Banyak literatur menyebutkan, sejarah batik sudah dimulai di era kerajaan Majapahit, yang kemudian terus berkembang pada masa kerajaan-kerajaan setelahnya.

Pada awalnya batik diproduksi untuk kebutuhan internal keraton atau kerajaan, dan hanya dimilik keluarga istana.  Hingga lambat laun, dalam perkembangannya batik mampu menjelma sebagai asset budaya yang bisa di sentuh dan dimiliki oleh semua strata dalam masyarakat kita.

perempuan sedang membatik
img: www.pixabay.com
Di era kemerdekaan, batik pertamakali  'go internasional' di masa pemerintahan presiden Soeharto. Secara sengaja, sang Bapak Pembangunan ini  menggunakan batik dalam sebuah forum konferensi Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB).

Puncak pengakuan dunia atas batik adalah   ditetapkannya batik menjadi Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi atau Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity oleh UNESCO, pada tanggal 2 Oktober tahun 2009, yang kemudian kita peringati sebagai Hari Batik Nasional. Badan PBB juga menetapkan batik sebagai warisan dunia dalam konteks budaya. Selain itu, UNESCO juga menetapkan 2 Oktober  sebagai Hari Batik sedunia.

Agar Batik Tetap Bertahan, Apa yang Bisa Kita Lakukan?

Salah satu cara yang bisa kita lakukan adalah melestarikan kesenian batik. Pendirian museum batik, bisa menjadi salah satu cara. Tapi yang nggak boleh terlupa, adalah menjaga kontinuitas, agar batik tetap ada. Pengrajin-pengrajin batik harus tetap tumbuh dan berkembang, termasuk dukungan penuh terhadap generasi muda, anak-anak bangsa pengembang kesenian batik. Di tangan merekalah akan terlahir karya-karya batik terbaik Indonesia.

Hal lain yang bisa kita lakukan adalah menanamkan  kecintaan masyarakat kepada batik, sedini mungkin, sejak usia anak. Untuk level keluarga, cara termudah adalah kenal dan dekatkan anak dengan batik, sejak mereka kecil. 

Bukan jamannya lagi batik berhenti pada bentuk kain jarit  ala nenek-nenek atau kemeja yang justru mengesankan tua si pemakainya. Semuanya bisa diubah. Bukankah kini batik sudah tampil dalam beragam corak, warna ataupun bentuk? 

Punya bocil? Sekali-kali belikan mereka dengan hal-hal yang berkaitan dengan batik, kenakan pada mereka. Menurut saya,  itu adalah cara sederhana untuk menjaga dan tetap merasa bangga dengan batik terbaik Indonesia.

6 comments:

  1. Aku pernah ke Banyumas di tempat batik dan ada tutorial membuat batik, mba. SUlit banget. Salut dengan mereka yang tetap mempertahankan melestarikan batik :)

    ReplyDelete
  2. sekarang batik mah bisa dibuat pakaian yang macem-macem dan keliatan lebih modern mbak, bakal kece lah kalau pakai batik :)
    misal saat ini masih ada yang malu pakai batik rasanya kok ya aneh ? kurang kekinian? keliatan tua? haduh, mungkin itu cuma anak - anak yang terlalu mengikuti mode

    ReplyDelete
  3. Cinta batik banget Bun, salam kenal dari #DuniaFaisol, saling kunjung yukkk

    ReplyDelete
  4. Setidaknya memakaikan baju batik kpd anak otomatis kita melestarikan batik, agar anak familiar trhdp batik

    ReplyDelete
  5. Batik bahkan sudah menduni ya mbak, kita harus bangga karena batik ini kerajinan asli Indonesia.

    Kalau duku baju batik ini identik dg baju kondangan, sekarang tidak lagi. Bahkan batik sekarang utk seragam kantor dan sekolah :)

    ReplyDelete
  6. Saya biarpun di India ga ikutan latah pake baju India, masih sering pake batik juga, suami saya juga lho mamu pake kemeja batik :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin