Skip to main content

5 Hal yang Dinanti Anak-Anak saat Lebaran.

Dimata orang dewasa dan anak-anak, makna akhir Ramadhan bisa berbeda lho. Ujung Ramadhan, kalau orang dewasa bisa saja bersedih, karena masa untuk memaksimalkan ibadah lewat, karena belum tentu ketemu lagi ramadhan tahun berikutnya, atau bejibun alasan lainnya (misal harus siap ekstra budget, dsb). Buat mayoritas anak-anak, Ramadhan di hari-hari terakhir justru masa menyenangkan.


"Seminggu lagi lebaran. Yeah, horee!" kata sulung saya, Raka. Nggak keras, tapi jelas. Kegembiraan terpancar dari wajahnya. Sepertinya, ia memang ingin ramadhan segera berakhir, dan tergantikan Lebaran. 

Tiba-tiba saya jadi ingat masa kecil. Hi..hi, Toss Le.. Jaman seumuran kamu, penghujung ramadhan adalah kebahagiaan.  Datangnya Idul Fitri, Lebaran, atau Bodho riyoyo kalau orang Jawa bilang, adalah sesuatu yang sangat dinanti ibumu. Banyak moment-moment yang bagi saya itu sangat menyenangkan, yang hanya ada setahun sekali. Diantara moment-moment tersebut, yang saya ingat sungguh menyenangkan adalah:

1. Takbiran

Saya kira, hampir setiap anak menyukai kemeriahan malam Idul Fitri. Saya ingat, dijaman saya kecil, menjelang lebaran selalu menikmati kesibukan tahunan anak-anak; membuat oncor/obor dari bambu, menghiasnya dengan sukacita, dan kemudian membawanya dengan bangga. Setiap malam Lebaran, setiap anak akan berkumpul di depan masjid, berbaris rapi dan kemudian akan berarak bergabung dan kemudian berlomba dengan kampung-kampung yang lain. Mengalunkan takbir dengan lantang, berjalan berarak sejauh beberapa kilometer...dan semuanya terlewati dengan senang. Satu hal yang mungkin berbeda dengan takbiran jaman sekarang, jamannya ibu..namanya takbiran ya takbir, bukan berpesta petasan dan kembang api kayak sekarang.

takbir jaman dulu, pake oncor..tanpa petasan (sumber foto: solopos.com)


2. Baju Baru

Dalam hal ini, anak sekarang mungkin tidak se gembira anak-anak di jaman saya kecil dulu. Jaman sekarang, beli baju bisa kapan aja. Ibaratnya, beli baju 3 stel sekaligus juga bisa. Tapi di era saya dulu..namanya baju baru ya belinya pas lebaran aja. Maka penghujung ramadhan adalah saat untuk saling bertanya kepada teman sebaya.. "Eh..baju barumu warna apa, modelnya gimana, trus belinya dimana..?" Setelah itu biasanya pamer-pamer sesama teman.  Ha..ha, namaya anak-anak, pamer baju baru ke teman sebaya itu rasanya bahagia. 


3. "Amplop"

Nah..ini dia. Lebaran itu masa panen rejeki untuk anak-anak. Setiap selesai sholat ied, biasanya anak-anak akan berkeliling antar rumah per rumah, sekampung! Kalau dulu saya sering melakukannya barengan dengan teman-teman (nggak barengan orang tua). Saat bersalaman pulang dan kemudian tuan rumah memberikan zakatnya ke anak-anak, itu senangnya luar biasa. Di jaman saya dulu, pecahan kertas 100 rupiah warna merah atau uang 500an gambar monyet adalah primadona. Segitu aja, anak-anak sudah bahagia, termasuk saya. Dan ternyata, tradisi ini masih terus bertahan sampai sekarang.

4. Makanan Berlimpah.

Lebaran adalah dimana ruang tamu penuh dengan toples-toples berisi makanan. Meskipun di masa kecil saya makanan yang populer cuma khongguan kaleng, kacang bawang, kacang telor dan astor, tapi kok ya saya tetep seneng ya. Seingat saya, ditahun 80an akhir kue-kue kering macam nastar, kastengel, dan teman-temannya belum lahir. Saya masih ingat kok, masa kecil saya adalah jaman keemasan untuk wafer stick  bermerk Astor dan Jhody.


cemilan ini pernah mengalami masa kejayaan (sumber foto www.alibaba.com)


5. Ketemuan dengan saudara sebaya.

Lebaran adalah ajang berkumpul. Senangnya karena biasanya sekolah libur panjang, jadi nggak perlu pusing mikirin PR. Dulu..selalu saya tunggu adalah pak Lik Lamongan karena hampir setiap tahun  Pak Lik akan mudik ke rumah Bapak. Senangnya, karena Pak Lik punya dua anak yang bisa dibilang seumuran dengan saya. Kalau mereka sudah datang ke Jogja, itu artinya saya nambah teman bermain.

Meskipun kadarnya mungkin berbeda, saya rasa masih ada beberapa poin yang sama dengan kebahagiaan sulung saya menyambut Idul fitri yang akan segera tiba. Bagi anak-anak (eh..orang tua juga) Lebaran adalah kebahagiaan. 

Buat teman-teman yang merayakan..Happy Lebaran yaa, yang mau mudik, semoga selamat sampai tujuan. Mohon Maaf Lahir Batin 🚘🚌😊😊🍷🍹

Comments

  1. Aku udah ditagih baju baru dari awal puasa. :'D Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena lebaran identik dengan baju baru☺☺Tapi klo belinya diawal..offline..malah enak. Nggak umpek2an

      Delete
  2. Anak2 emang antusias sama takbir keliling. :D Bakal jadi moment yang paling dinanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling asyik klo formatnya lomba antar remaja masjid atau antar kampung ya mba..

      Delete
  3. Yeahh benar mbak Sulis. Dalam 2 bulan terakhir ini Vani udah beli total 3 baju dan celana, katanya untuk Lebaran. Tapi kemarin masih nanya lagi, bu beli baju Lebaran kapan? Gubrak deh, hehe. Dia pikir yang Lebaran cuma dirinya yak, bapak emaknya nggak boleh Lebaran :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi...hi, itung2 membelanjakan THR mba.. ☺☺

      Delete
  4. Wah bener banget. Semuanya diharepin banget semua anak-anak kayaknya. Termasuk saya waktu kecil. Bahagiaaa banget. :D

    ReplyDelete
  5. Ini sih, aku juga menanti teh, tapi untuk ampau sendiri sepertinya sudah tak dapet..hehe
    Paling kangen kmpul sama keluarga baru teh..

    Gak kerasa ya, Teh, sebentar lagi lebaran.. alhamdulilah..

    ReplyDelete
  6. betul mba... 5 hal diatas adalah hal yg ditunggu anak2 banget :)

    ReplyDelete
  7. nah angpaulah yang paling ditunggu, sesudah lebaran bisa beli sesuatu

    ReplyDelete
  8. Kalo di tempat saya g pake amplop mbak, langsung keliatan duitnya... Hehehe

    ReplyDelete
  9. dan yang paling sangat dan sangat ditunggu mbak ... salam tempel bagi jomlo jomlo wkwkwkwk

    ReplyDelete
  10. Kangeeen masa2 anak2 masih kecil, Lebaran seruuu banget. Sekarang setelah besar2 biasa aja. Hahahaa ibu nih pengin takbiran. Dulu alesan ngantar anak, sekarang bingun nyari alesan wkwkwwkk

    ReplyDelete
  11. kalo aku dulu kecil sih yang paling dinanti takbiran, kue dan amplop.. udah cukup itu aja, gak beli baju lebaran pun gak masalah haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin