Skip to main content

Untuk Bisa Betah di Grup WA, Modal Cuek Itu Penting


Diantara banyak aplikasi chatting, saya menganggap Whats App (WA) sebagai aplikasi favorit. Alasannya karena aplikasi ini simpel, gampang digunakan, fasilitasnya juga komplit. Yang penting punya nomor kontak, maka jalinan pertemanan bisa terus terjaga. Selain itu, proses transfer data (misal mengirim atau menerima gambar, video) juga relatif cepat, dan nggak boros kuota.  Selain terkoneksi secara personal, orang-perorang, aplikasi ini juga memfasilitasi penggunanya untuk membuat grup agar chat  atau obrolan  bisa berlangsung ke banyak arah sekaligus.

Ngomongin kentang grup WA, saat ini saya ikut tergabung dalam 8 grup. 1 Grup alumni tempat kerja, 2 Grup yang basicnya tempat sekolah ( Teman-teman kuliah,Teman-Teman SMP), 2 Grup Wali murid ( sekolahnya Raka dan Alya)  1 Grup Keluarga, dan 2 Grup yang anggotanya teman-teman blogger. Sedikit ya?

Suka-Duka masuk Grup WA.


Adanya grup, menurut saya sangat membantu. Yang paling kentara, adalah informasi cepat tersampaikan melalui grup. Kalau di grup wali, yang sering terjadi adalah anaknya masih sekolah, si ibu sudah disibukkan dengan tugas sekolah anaknya (hunting bahan prakarya) ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Untuk keluarga, biasanya informasi yang jadi topik perbincangan adalah kondisi kesehatan masing-masing anggota keluarga. Jadi cepat tahu kalau ada yang lagi tertimpa kesusahan, atau juga yang sedang meraih kebahagiaan. Cuma karena saya datang dari keluarga kecil, grup WA keluarga saya relatif  sepi. Yang penting semua sehat, itu intinya.

Diantara semua grup yang aktivitasnya paling ramai adalah grup-grup WA yang basicnya   "mantan". Maksudnya mantan teman sekolah, mantan teman kuliah, ataupun mantan teman ngantor. Obrolan di grup ini juga lebih nyantai, ngalor-ngidul, bahkan seringnya tanpa tema. 

Dukanya? Tentu ada. Kadang karena terlalu sibuk, adakalanya notifikasi-notifikasi yang berdatangan justru mengganggu. Sebelnya juga kalau ada yang hobinya posting gambar ataupun meme jorok. Bukan apa-apa, takutnya nanti ke intip Alya atau Raka. Makanya, untuk grup-grup yang terlalu ramai, saya mengaktifkan fitur silent dan juga meng off kan fitur auto download untuk gambar maupun video. 

Masing-Masing Grup Punya 'Warna Khas' Sendiri.


Karena anggota grup berteman secara fisiknya dalam umur yang berbeda-beda, maka tetep ada perbedaan pola/tema obrolan. Untuk kasus di grup yang saya ikuti, di teman-teman SMP.. obrolannya ringan banget, mungkin karena secara pekerjaan/aktivitas anggota grup ini sangat heterogen. Untungnya, secara lokasi anggota masih banyak yang tinggal di dalam propinsi yang sama, jadi masih bisa ketemuan untuk acara-acara tertentu.

Bisa ngumpul gini juga karena grup. Kumpul bareng dalam rangka nengokin teman yang sedang sakit, terkena gangguan jiwa

Untuk teman-teman yang ketemunya sudah gede, obrolan memang lebih fokus, dan tema-tema obrolan lebih mengerucut. Meskipun kadang ya tetep ada sesi banyol-banyolan. ๐Ÿ˜„

Nggak Boleh Gampang Baper klo Mo Enjoy dalam Grup WA

Namanya ngobrol dengan banyak orang, ya tetep ketemu dengan banyak tipikal anggota. Kalau saya pribadi, paling nggak suka kalau isu SARA dan politik masuk di grup. Nantinya bakalan debat publik soalnya๐Ÿ˜„ Tapi ya tetep sesekali ada... Ya itu tadi, milih diam.

Tapi kalau ditimbang, menurut saya lebih enak join ke grup kok. Itung-itung menjaga tali silaturahmi. Kadang ngebantu banget kalau pas lagi sepi..trus butuh teman ngobrol, kan bisa lewat jalur pribadi atau langsung nongol di grup. Tapi kalau misal pas banyak kerjaan, saya lebih milih diam, bahkan kalau lagi males mbaca...saya langsung 'clear  chat'. 

"Aku males masuk grup..isinya cuma itu-itu mlulu" atau "banyak yang nyiyir di grup"

Pernah nggak dapat keluhan atau malah ngrasain sendiri fenomena grup WA diatas? Hi..hi, bener sih, kadang aktivis grup  WA ya memang sebatas itu dan itu, sementara yang lainnya penggembira. Bahkan kadang obrolan yang lebih pas diomongin di jalur pribadi aja, sering masuk chat grup. Sering temen yang statusnya masih single malah jadi korban bullying.

Awalnya, saya ngerasa nggak nyaman dengan fenomena tadi...tapi lama-lama udah terbiasa. Nggak suka, tinggal delete aja. Jadi emang nggak boleh gampang baper klo masuk grup, terlebih grup yang isinya "mantan-mantan" tadi. Btw, teman-teman punya cerita seru tentang grup WA?

 "Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Pertama Aida, Serba-Serbi Grup WA"

Comments

  1. Wahaaa aku sik paling males dicatut joint tanpa persetujuan mb sulis, saat ini aku cuma 2 grupnya, kluarga inti n msntan divisi kantor lama yg kebanyakan dah pd resign, diadd di grup alumni ki sek paling malesin, kakehen hoax hahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yen dimasukin tanpa permisi..aku yo tau nit. Langsung left tanpa permisi...
      Lha wong grup bakulan obat...aku ra ngerti opo2..teko dimasukkan grup.

      Hoak2..iyo. Biasanne yang model kesehatan sama religi. Solusi..clear chat๐Ÿ˜€

      Delete
  2. Wahhh, 8 grup dikit juga ya mbak hehe. Grup Wa ku ada 20an kali haha dan bener banget grup yang isinya permantanan itu bikin greget dan ga boleh dibikin baper. Wahh udah bukan rahasia lagi dong ya kalau grup gitu pastiii adaaaa aja yg sengaja mancing keramaian dengan kirim gambar yang tak sronok. Aku pasti suka nyinyirin secara admin grup teman SMP dan SMA ya pastinya ngingetin sambil canda biar ga ada yang baper wkwkw (salam kenal ya mbak)

    ReplyDelete
  3. aku sih ikutin grup WA yang memang bermanfaat dg aku atau yg masih berhubungan dg keluarag. krn aku jauh dg anak2 bikin grup klg dan grup klg besar aku dan suami. Paling sebel kl di grup sdh ngeshare yang bikin bete

    ReplyDelete
  4. Kalau aku males ikut grup WA yg gak sesuai. Misalnya kalangan buibu. Soalnya aku bukan buibu sih..jdi gak ngertilah masalah susu bayi apalah apalah. Jdi ikut grup WA yg penting-penting aja.

    ReplyDelete
  5. aku berapa grup ya? relatif dikit lah. grup keluarga ada 3, grup alumni 1 doang, grup blogger beberapa. malah grup arisan RT ga ada. ya takutnya malah pada ngrsasani sih kalo grup arisan. eh, suuzhon.

    ReplyDelete
  6. Hehe.. iya banget. Tapi itu susah buat aku. Aku orangnya baperan. Ribut-ribut SARA sekarang aja udah bikin aku ke luar dari 10 grup WA. Yang bertahan tinggal grup alumni, grup temen deket, sama grup kerjaan. Gak pernah SARA soalnya. :D

    ReplyDelete
  7. Pernah ngerasain ada perselisihan di grup Wa mba.. Wah, rame.. Tapi aku gak ikut2an, nyimak aja.. Ya gimana ya grup wa isinya banyak org dgn beragam karakter.. Mestinya bisa bisa sama2 menahan diri, saling menghormati menghargai orang lain..

    ReplyDelete
  8. Setuju ama mbak.
    Modal cuek itu perlu biar nggak baper ama tuh grup.
    Saya sendiri lebih manfaatin grup cuma untuk melihat informasi terbaru aja sih, mana tau ada hal-hal penting.

    ReplyDelete
  9. Saya grup WA cuma punya 1 grup keluarga besar ibu saya, yg isinya cuma hal yg penting2 aja. Selebihnya kami biarkan sepi. Lalu ada grup dg 3 teman bloggers untuk saling share link dan urusan ngeblog dan socmed. Selebihnya kalau ada pekerjaan campiagn dll aja, kelar project, grup hapus.

    Grup hahah heheh "para mantan" saya langsung leave out, krn ga ada waktu ngapus2in chat, haha...

    ReplyDelete
  10. Aku ada 2 grup mantan SMA & kuliah. Grup rumah ( info arisan,ngaji dll dsb ) akan sangat aktif di waktu2 khusus grup rumah. Grup kerjaan yg paling banyak. Klo udah juga delete. Untuk yang paling aktif tp aku nggak nimbrung biasanya saya mute. Skali2 aja ikut nyaut. Setuju di grup dilarang baper. Tapi karena grup2 yg ada punya aturan jd enak mana yg blh di share/nggak

    ReplyDelete
  11. Saya juga ada beberapa grup WA mbak, yang paling aktif grup komunitas Gandjel Rel meskipun saya silent reader tapi banyak info penting dan grup Dawis dan pengajian juga masih aktif. Ada juga grup alumni SMA masih aktif meskipun hanya silent reader juga. Kadang hanya perlu tahu kabar teman-teman meskipun tidak aktif nge-chatt. Dengar cerira-cerita mereka kadang tertawa sendiri, lucu-lucu :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin