Personal & Lifestyle Blog

8 May 2017

Oh, Ada Udang di Balik Minyak Goreng Gratisan

"Mba..ini ada undangan jam 3 sore nanti, tempatnya pak dukuh. Ada pembagian minyak goreng gratis untuk warga yang bisa datang. Satu kupon, satu KK..."


Seorang tetangga pagi tadi datang ke rumah, memberi undangan yang sekaligus sebagai kupon pengambilan minyak goreng. Tumben-tumbenan ada minyak goreng gratis dibagikan ke warga. Ah, minyak goreng  merk baru lagi promo ke masyarakat desa mungkin. Pikir saya. Mayan juga nih, bisa buat goreng lauk  untuk 10 hari.. *ibu mana sih yang nggak suka barang gratis?

Bener, sorenya..agak telat karena kelarin masak, beberes dan sebagainya, saya ke rumah Pak Dukuh/Kadus memenuhi undangan. Demi minyak goreng. Demi mempertahankan predikat sebagai warga kampung yang baik.. Bha..ha..ha.

Ternyata, udah banyak banget ibu-ibu yang ngumpul. Iya, lha wong ibu-ibu dari 4 Rt. Ibu muda, setengah tua, sampe yang udah sepuh..kayaknya sama banyak. Ada pak kadus, tapi saya yakin posisinya cuma dipinjami tempat. Ada 1 mbak-mbak, 1 ABG cewek yang narikin kupon yang dibawa warga. Ada juga 3 pria dewasa yang mindahin minyak dari mobil MPV mereka ke halaman rumah pak Kadus.  Plat AG, nomornya lupa.

"Minyak goreng merk baru produk kediri...pikir saya.."

Hi..hi, pas datang saya udah telat. Langsung saya bergabung ke ibu-ibu. Di depan, sudah ada mas-mas yang baru mulai presentasi. Di depannya, ada satu kompor gas satu tungku plus gas LPG isi 3 kiloan.  Nggak ada sesi perkenalan..dari PT apa, nama siapa. Ato mungkin saya yang kelewat, karena datangnya telat. Yang saya ingat, kalau taksir mas yang presentasi berusia 35-40 an tahun lah, kemeja hitam, celana hitam, kulitnya hitam pula. Oke lah..berikutnya kita panggil mas item aja ya.

Di sesi awal, Mas Item ini meminta kami nggak ngobrol sendiri. Dia selalu ngingetin ketika ada ibu-ibu yang malah ngobrol, bukan dengerin dia ngomong. Dan ternyata dugaan awal saya salah..ternyata bukan promo minyak goreng merk baru, tapi..

Katanya, mas item dan teman-temannya ini ngaku sebagi petugas yang lagi ngadain sosialisasi ke warga tentang keamanan pemakaian gas LPG, dan minyak goreng adalah daya tarik doang..biar ibu-ibu pada datang. Oh..begitu.

Mulailah ia berdemo. Mengatakan seandainya tabung gas itu sebenarnya aman. Ketika meledak, sumber masalah biasanya ada di dua faktor. Regulator dan selang gas yang bocor. Banyak regulator yang kualitasnya tidak standar. Banyak selang yang luput dari perawatan, dan akhirnya bocor. Saat bocor dan kita tak tahu ada LPG yang berkumpul di ruangan dapur , bahayanya di situ.

Ilustrasi dari poskotanews
Duarr!! Bisa terbakar saat ada percikan api atau bahkan saat kita menekan saklar listrik. Banyak ibu-ibu dan para simbah-simbah saya lihat mulai was-was. 

Sebagai solusi, Mas Item tadi akhirnya ngeluarin solusi. Sebuah noksel/ventilator kuningan yang katanya nggak di jual di tempat lain. Fungsinya adalah pengaman yang akan secara otomatis mematikan api pada kompor gas saat terjadi kebocoran selang. Lagi-lagi dia ngingetin  dan nambah kadar was-was para ibu-ibu, dengan mengatakan "banyak selang yang dijual dipasaran cuma dua lapis, bukan tiga lapis". 

Ternyata Ada Udang di Balik Minyak Goreng Gratisan

Saya mah udah males. Sosialisasi, ujung-ujungnya jualan gini biasanya ajang tipu-tipu. Pembodohan. Pengen pulang, tapi kalau pulang awal..nggak jadi dong dapat minyak goreng. Ya udah, dengerin lagi Mas Item ngomong.

"Saya nggak jualan..tapi di kantor saya..noksel ini dijual seharga 115 ribu, dan nggak boleh cash. Harus kredit dengan masa pulunasan dua minggu. Nanti ada petugas yang datang ke rumah, dan memasangkan. Tanpa biaya tambahan. Bahkan kalau ibu-ibu memesan noksel ini sekarang..ibu-ibu akan mendapatkan selang tiga lapis yang aman sebagai bonus serta ring pengaman, yang diluar dijual seharga 37.500. Bagi yang berminat silakan mendaftar, alat langsung saya bagi sore ini." 

Saya langsung keingat selang di rumah. Perasaan kalau suami mbeli selang udah dapat sepaket sama yang bulet-bulet gitu. Selang saya kondisinya juga baik-baik aja. Kalau bocor, pasti bau gas keluar. Regulator juga tak masalah. Seandainya regulator atau selang saya perlu ganti, biar suami mbeli di toko elektronik saja. Tinggal milih. Otak saya nggak boleh terpengaruh ibu-ibu yang mulai ramai isi daftar kredit . Syukurlah..seperti biasa, saya nggak bergeming dengan rayuan sales keliling.

Endingnya, sesuai janji, semua yang datang dapat minyak goreng kemasan satu liter, cap ikan Kerapu. Baru tahu juga saya ada merk itu.. 

Ketika banyak ibu-ibu pulang menenteng selang gas bonus dan noksel dengan wajah sumringah,  saya pulang cukup membawa minyak goreng saja. Nggak apa-apa. 

Alhamdulillah.

Di rumah, segera saya ambil smartphone. Sengaja saya tinggal dirumah, biar saya nggak sibuk mainin hape saat ketemu tetangga.  Googling tentang fungsi noksel/ventilator gas dan harganya. Di rumah selang gas memang belum dipasang noksel/ventilator.

Tahu nggak?? Ternyata yang jual banyak. Di toko online saya nemu ada yang jual 340.000/100 biji. Berarti @3400. Selang Gas 3 lapis yang bentuknya mirip dengan punya Mas Item, saya cek harga @25 ribu. Ring selang @5ribu

Lha...kenapa si item dan kawan-kawan jual noksel bonus selang tadi 115.000 ribu? 
*buat mbeli minyak goreng pasti..

Yess! Hari ini saya dapat pelajaran:
  • Saat datang ke acara, tetep pada niatan awal. Nggak boleh cepat termakan omongan..Waspada, hati-hati, keamanan memang utama...tapi tetep harus pake logika.
  • Survai dulu sebelum membeli barang. Terutama untuk barang yang yang harganya nggak logis. (Jujur, sore tadi saya baru pertama kali ngerti apa itu ventilator gas, dan fungsinya. Cuma tetap heran, kuningan sebesar sekrup kok harganya ratusan ribu. Biaya produksi paling berapa doang, wong bentuknya sederhana)
  • Masyarakat desa seperti kami rentan terhadap penipuan. Satu kata kunci, nggak usah gumunan.
*sayangnya hp saya tinggal di rumah. Jadi maaf nggak ada photo.


13 comments:

  1. Harganya jadi 115ribu, sebagai subsidi silang utk nutupin harga minyak goreng ��

    Bagus, mbak, ojo gumunan

    ReplyDelete
  2. Ada2 aja cara org nyari duit ya hehe.. Ada lagi modus service kompor gas gratis ke rumah2, tapi ujung2nya selalu nawarin (setengah maksa) produk dgn alasan kita punya selang, regulator atau apalah namanya. udah minta diganti. Saya gak pernah mau kalo ada tawaran service kompor gratis.

    ReplyDelete
  3. Syukurlah yah mba untung gak kemakan omongan sales-nya.. Tapi kasian jg ibu2 yg lain ya.. Betul mba kalo ada promo apa2 mesti lurusan niat dtg ke acaranya buat dpt yg kita butuh dan kita mau.. :)

    ReplyDelete
  4. Wah, jauh banget ya perbedaan hrg nya.

    ReplyDelete
  5. Mbak, di RT ku jg pernah demo kayak g itu loh. Banyak juga yg pesen. Tapi aku nggak gugling sih, jadi gatau juga kebenarannya. Toh aku jg nggak beli. Duh duh, parah amat ya Mbak. Kudu waspada ada apa2 dibalik selang gas

    ReplyDelete
  6. Survei dulu sebelum membeli barang. Setuju banget, mbak. Kadang beli barang hanya karena terbujuk rayuan maut sales. Padahal belum tentu harga dan kualitasnya sesuai.

    ReplyDelete
  7. Wkwkkw.. kalau gratisan pasti ada udang dibalik batu emang selalu begitu ! Tapii selama udang dibalik batu nya bisa diajak kompromi , Okayy..sekarang banyak banget yg nawarin pinjaman gitu.kalau kita ngerti strategi mereka pasti gak bisa tergoda ! Hihi ..nice post mba..

    ReplyDelete
  8. aku jd inget dipaksa beli wajan seharga 1 juta wkwkk ondeh mandeh macam org tak sekola aja awak ni sampe tuh org mau nipu wajan harga jutaan ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ yah modus bgt y mba kasian sama ibu2 yg sll baik hati dan berprasangka baik shg mudah diberdayakan oknum kek gtu. tipsnua harus dibaca sama semua ini mantap๐Ÿ‘๐Ÿ‘Œ

    ReplyDelete
  9. Dulunya sering sih kedatangan kaya gitu. Langsung tolak secara halus deh. :D

    ReplyDelete
  10. Apa boleh buat, itulah profesi sales. :'D Pernah iseng ke tempat fitness, eh, kebujuk juga buat beli produknya. :D

    ReplyDelete
  11. Wah... ada udang di balik batu ternyata. Mending udangnya digoreng aja tuh.

    Harus selalu hati-hati mah kalo ngadapin yang kayak ginian.

    ReplyDelete
  12. Setuju banget bun!
    Banyak banget ibu-ibu yang tergoda sama "diskon", "sekalian", atau "ada bonusnya nih". Kalaupun nggak tergoda, biasanya nggak bisa nolak :(

    ReplyDelete
  13. Beruntunglah kita yang nggak gampang percaya aja dengan mulut orang, haha... Iya kudu ceki2 dulu, pasarannya berapa. Gpp ambil aja minyak gorengnya, haha...

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin