Personal & Lifestyle Blog

20 April 2017

Legenda di Balik Pesona Baturraden, Jawa Tengah

Dibalut udara sejuk khas pegunungan, siang itu saya, dua bocil Raka dan Alya, serta pak suami masuk ke dalam tubuh pesawat jenis Foxer 28 milik Garuda Indonesia yang telah disulap menjadi sebuah ruang pertunjukan, atau tepatnya Teater Alam. Di belakang saya ada satu rombongan juga, 2 pria dewasa dan 3 wanita kalau tidak salah. Semuanya wisatawan domestik, tapi entah dari daerah mana. Oh, iya untuk bisa menikmati fasilitas ini, pengunjung dikenai tarif 10.000/orang.

"Filmnya mau apa bu..?" seorang pegawai wanita berseragam menawarkan 'menu' film yang hendak diputar. Sekilas, saya baca ada beberapa pilihan film; 3 yang saya ingat, peristiwa meletusnya Gunung Merapi, Tsunami di Aceh, dan juga film dokumenter tentang Baturraden sendiri.


"Terserah aja lah mbak..yang kira-kira anak-anak suka aja"

"Film tentang Baturraden saja mbak" seorang laki-laki di belakang saya menjawab.

"Bagaimana Bu...?" si  Mbak petugas kembali bertanya ke saya, mungkin karena rombongan kami  posisinya datang lebih awal, jadi kami lebih punya 'hak pilih'.

"Gak pa-pa mbak..film itu juga boleh"


Dan 15 menit berikutnya, yang kami lihat adalah sebuah tayangam film dokumenter tentang sebuah tempat wisata yang hari itu kami kunjungi, sebuah obyek wisata yang cukup terkenal di wilayah Jawa Tengah, Baturraden.

Meski sebenarnya agak kecewa dengan tampilan film yang terkesan sangat seadanya (kualitas gambar, voice over, maupun teknik pengambilan gambar), tapi OK lah. Wong tujuan kami ke tempat ini bukan untuk nonton film saja. Walau begitu, saya sih berharap semoga segera ada perbaikan dari pihak pengelola. Bukan tidak mungkin lho ya, bisa jadi dari film dokumenter itulah 'pintu pertama' pengunjung mengenal dan tahu tentang Baturraden.

Berawal dari Cinta yang Terhalang Kasta.




Konon, nama Baturraden, berasal dari dua kata Batur dan Raden. Batur adalah kata lain dari abdi, merujuk ke strata sosial masyarakat bawah. Sementara Raden, berarti tuan, sebuah gelar kebangsawanan yang menunjukkan strata masyarakat kelas atas. Awal mula lahirnya Baturraden, tak bisa lepas dari sebuah  legenda tentang perjuangan cinta sepasang manusia, dan dipercaya turun-temurun oleh masyarakat sekitarnya.

Ratusan tahun silam,  ketika masa pemerintahan masih berbentuk kerajaan,  konon terdapat sebuah Kadipaten yang bernama KUTALIMAN.  Di wilayah itu, hiduplah seorang pemuda bernama Suta, yang sehari-hari bekerja sebagai gamel, atau abdi yang bertugas merawat kuda milik Adipati Kutaliman.

Suatu hari, dikisahkan Suta berhasil menolong seorang gadis cantik dari ancaman ular besar. Karena merasa telah diselamatkan nyawanya, wajar kalau kemudian gadis tersebut merasa berhutang budi, simpati, dan bahkan akhirnya keduanya merasa tertarik satu sama lain.

Sayangnya, derajat sosial menjadi penggalang cinta mereka. Sang gadis tak lain adalah putri sang Adipati. Mendengar anak gadisnya menjalin hubungan dengan seorang rakyat jelata, Adipati Kutaliman tentu saja murka.

Singkat cerita, Suta pun kemudian dimasukkan ke dalam penjara bawah tanah. Mendengar kekasihnya mendapatkan perlakuan yang menyakitkan, Sang Putri kemudian mengutus seorang emban (pembantu perempuan) untuk menyusup ke ruang penjara, dan kemudian membantu membebaskan Suta.

Meski tanpa restu sang Adipati, Sang putri tetap pada pilihan hatinya. Ia kemudian meminta Suta untuk membawanya 'lari' dan meninggalkan Kadipaten Kutaliman. Dalam pelarian tersebut, sampailah mereka di sisi selatan lereng Gunung Slamet, di tepi sebuah sungai.

Merasa bahwa tempat yang mereka gunakan untuk istirahat memiliki alam yang indah, maka akhirnya Suta dan Sang Putri memilih menetap di wilayah tersebut. Di situlah akhirnya sepasang kekasih itu tinggal, beranak-pinak, hingga kemudian tempat ini dikenal dengan BATURRADEN.

Eloknya Rupa Sang Putri, Secantik Lokawisata Baturraden Kini.



Panorama alam Baturaden

Di ranah wisata, nama Baturraden tentu tak asing lagi. Posisinya yang berada di lereng Gunung Slamet, dengan ketinggian sekitar 650 mdpl, membuat tempat ini memiliki udara sejuk, yang cenderung dingin. Posisinya yang cukup mudah di jangkau, hanya sekitar 14 km di utara kota Purwokerto, menjadikan Lokawisata ini hampir selalu ramai pengunjung.

Untuk bisa menikmati keindahan alam Baturraden, pengunjung tak perlu membayar mahal, hanya 14 ribu perorang, sudah termasuk fasilitas di kolam renang serta waterboom. Tentu saja ini penawaran yang menggiurkan.



Kolam Renang Baturaden
Kolam renang, dengan tiket terusan


Foto diambil dari bekas jembatan gantung (sekarang sudah direnovasi)


Ada himbauan dari pengelola agar pengunjung tidak turun ke sungai, antisipasi bahaya banjir. 


Air mancur dan taman yang benar-benar memanjakan mata


Jujur, sebagai pengunjung saya kecewa dengan film dokumenter yang tadi saya saksikan di Teater Alam. Tapi mata saya nggak bisa dibohongi, ada daya tarik lain yang jauh lebih indah untuk dinikmati. Yup, alam Baturraden cantik..mungkin seelok paras putri Sang Adipati. Sebagai masyarakat awan, tentu saja saya berharap semoga tempat ini mampu memancarkan pesona indahnya, setiap saat, sepanjang waktu.


Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba Blog Legenda pariwisata Jawa Tengah 2017 yang diselengarakan oleh Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah.

30 comments:

  1. aku juga suak ke baturaden dana da kenangan indah di san

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..ya?

      Wah pasti klo ke Baturaden...acara selanjutnya nostalgia nih..

      Delete
  2. Wisata alam seperti baturaden ini mmang sangat cocok untuk wisata keluarga. Berbagai macam fasilitas yg disediakan membuat pengunjung bakal betah berlama2.

    Semoga menang mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... Makasih mas doanya..

      Makasih juga sudah berkunjung ke rumah maya saya

      Delete
  3. Jadi ingat peternakan sapi perah di sana. Pengalaman yang asyik. Baturraden pas itu hujan dan selalu dingin. Nyesss banget lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaman kuliah ya mbak...bersibuk ria dengan para sapi.

      Iyo mbak..mirip kaliurang..dingin, sering hujan..

      Delete
  4. wah mantapnya pemandangannya. salam pesona indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam pesona Indonesia juga. Makasih sudah berkunjung..

      Delete
  5. Baru tau saya mba tentang sejarah Baturraden ini, ternyata ada kisah cintanya juga, so sweet :D

    Jadi pengen lihat film dokumenternya juga deh mba, dipesawat sama anak2 ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga baru tahunya paska ke sini kok mba..
      Film dokumenternya..pesennya sih bagus..cuma sayang penyajiannya tampak kurang profesioanal menurutku mb

      Delete
  6. Tempatnya asyik, sejarahnya menarik, harganya terjangkau pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Semacam kita dapat paket hemat gitu mbak..

      Murah.. Menyenangkan😊

      Delete
  7. Wow tempat wisata anak yang menyatu dengan alam juga ya. Bisa nontong theater kayak di Keong Emas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak...karena daya tarik utamanya mmng alam.

      Terimakasih sudah mampir😊

      Delete
  8. Waktu ke rumah saudara saya di Gombong, bulan Februari lalu gagal main ke Batu Raden. Waktunya agak mepet. Mudah-mudahan suatu saat bisa main ke sini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup mbak chi...
      Semoga suatu hari nanti bisa ajak maen Keke dan Naima ke sini...

      Delete
  9. beda-beda yah versi legenda baturaden ini. tp utk keindahan alamnya,top ga bisa dipungkiri hal itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba...namanya juga Legenda. Pernah baca juga yang versi sunan itu..
      Tapi karen yang dipajang pengelola adalah patung yang menggambarkan Suta dan Putri Adipati...maka untuk legenda Baturraden, saya condong yang versi ini mb..

      Delete
  10. Belum sempat wisata ke Baturaden. Semoga nanti bisa ke sana. Sejuk, asri, dan indah ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak..
      Bikin betah dan menyegarkan mata pokoknya..

      Delete
  11. Destinasi wisata saya selanjutnya nih. Semoga saja bisa terealisasi. Tempatnya keren sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...
      Semoga videoarsip.com bisa langsung posting video untuk Baturraden😊

      Delete
  12. Cakep banget ya pemandangan di baturaden. Jadi pingin kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa diagendakan mb..😊
      Terimakasih sudah berkunjung

      Delete
  13. Wah jadi kangen mau kesini :D
    dulu pas kesini air mancur yang tinggi itu ada pelanginya.
    Masya Allah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. He eh, cantik banget viewnya bagian taman yang berair mancur ini..

      Delete
  14. Di Indonesia memang banyak tempat wisata yang ada hubungannya dengan Legenda/cerita rakyat ya mbak Sulis. Jadi selain berwisata menikmati keindahan alam, kita juga bisa lebih mengenal sejarah tempat tersebut. Biasanya cerita tersebut berlatar belakang kerajaan, pangeran dan putri, terlepas apakah cerita itu benar terjadi atau hanya sekedar dongeng :)

    Dan taman Baturraden ini sangat rekomended untuk wisata keluarga karena harga tiketnya murah tapi fasilitasnya lumayan lengkap, sudah termasuk waterboom lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo pecinta alam iya mb..betah..seger soalnya. Ditambah yang jual makanan juga bnyk. Nggak rugi lah..

      Delete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin