Personal & Lifestyle Blog

2 March 2017

Ngajak Balita Wisata ke Gua Jatijajar.

Salah satu aset wisata Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah

Mesti kompromi, begitu kalo ngajakin anak wisata. Seperti saat kami maen ke Kebumen dan sekitarnya tempo hari.

Tulisan lain tentang wisata Kebumen:

Puas maen di pantai, sekalian jalan lah pengen mampir ke Gua Jatijajar. Penunjuk arahnya, kami ngikut aja sama si Garmin Nuvi 57 LM . Lumayan, jadi jarang nyasar semenjak ngajak dia pas pengen dolan agak jauhan. Enaknya, nggak tergantung sinyal plus nggak makan kuota internet. 

"Kita ke gua sekalian ya Nok..." saya ngasih info ke Alya.
"Nggak mau..nanti gelap"
"Nggak apa-apa..nanti ada lampunya kok di dalam" Kakaknya, Raka mencoba memberi pengertian.

Rayuan demi rayuan dilempar ke bocah saya itu, hingga akhirnya dia bilang 
"ya nanti cek dulu..". Oke , sipp! Jalan antara Pantai Suwuk-Gua Jatijajar  sudah teraspal mulus. Cuma agak naik, tapi nggak curam..jadi nggak masalah.

Gua Jatijajar sendiri, secara geografis berada di wilayah Desa Jatijajar, Kecamatan Ayah, Kabupaten Kebumen Jawa Tengah. Begitu masuk lokasi..beli tiket, itungannya murah, 7500 rupiah untuk dewasa dan 4500 rupiah untuk anak-anak. Dan begitu masuk ke dalam..suami komentar..

" Ini yang ngelola pasti masih pemda, bukan pihak swasta.."

Hi..hi, ngerti sih.. arah pembicaraannya kemana. Paling juga karena lihat kondisi obyek wisata yang seadanya, jalan yang becek, banyak warung tenda yang kurang tertata. Tapi kalau saya..udah lah, nggak usah ambil pusing...mungkin dana pengembangannya memang belum ada. Toh juga yang bakal dinikmati wisata alam...jadi alami justru lebih asli..intinya nikmati aja.

Kolam pemandian. Airnya, berasal dari mata air yang tetdapat dalam gua

Kondisi perut keroncongan, akhirnya mengantar kami ke sebuah warung tenda. Saya pesen pecel, suami nasi goreng, alya dan raka bakso. Rasa dan harganya standard, tapi itungannya murah untuk ukuran obyek wisata. Di sini saya tau rasanya pecel yang dikasih plus bunga kecombrang...hi..hi, aneh rasanya ternyata. Paling recomended mendoannya..karena diobyek ini, hampir semua nyediain tempe balut tepung dengan ukuran jumbo. Harga sekitar 4000 rupiah perpotong.

Setelah kenyang, melintas diareal pemandian..maka bergegaslah kami naik tangga. Drama pertama, dimulai..Alya udah mulai maju mundur..

dan drama berikutnya, begitu masuk mulut gua...

Wisata Gua Kebumen
Mulut gua, remang-remang. Makanya balita saya takut..dan milih ndak mau masuk
"Nggak mau..."
"Masuk yuk..kan rame...banyak teman..."
"Nggak..." 

Aduh, padahal naik tangganya sudah lumayan. Ya sudah, akhirnya berbagi. Raka dan ayahnya masuk, saya dan Alya bakalan nunggu di pintu keluar. 

Turun tangga lagi, putar jalan, cari pintu keluar gua. Aghh..begini ni namanya kompromi bawa anak kecil. Untungnya banyak warung berjejar tak jauh dari pintu keluar. Biar Alya anteng, akhirnya kami pesen dua gelas dawet atau cendol. Habis itu, ganti masalah..anaknya ngantuk! Wkk..wkk

Untung, sebelum rewel Pak Suami dan Raka sudah terlihat keluar gua.

"Sudah, gantian...sana masuk...Alya tak tunggune.." *untung pak suami pengertian.

Siang itu, jadilah saya single fighter, kayak orang ilang..sendiri masuk Gua Jatijajar. Dulu benernya udah pernah, tapi memang sudah lama.

Gua terlihat ramai dengan wisatawan. Segala usia, karena sebenarnya medan untuk menjelajah gua ini lumayan gampang. Tidak perlu ketrampilan khusus, asal bisa jalan karena jalur yang dilewati pengunjung sudah semuanya ditrap beton. Untuk gelap..sebenarnya lebih ke definisi remang-remang, karena dilengkapi lampu di banyak titik.


Ada Apa di Goa Jatijajar..?


Stalaktit dan stalakmit yang melewati proses pembentukan ratusan bahkan ribuan tahun itu pasti ada, dan memang cantik. Selain itu, didalam gua dipercantik pula dengan 8 diorama, dan 32 patung putih seukuran manusia yang menceritakan perjuangan Raden Kamandaka untuk mendapatkan cinta. Kalau yang hobi selfie..stalaktit, patung...oke banget tu buat nyelfie. 

Klo ada yang nanya kenapa ada Raden Kamandaka, karena di gua inilah Konon putra mahkota kerajaan Pajajaran itu bertapa. Sekedar legenda, atau fakta..entahlah.

Diorama di dalam gua

Diorama juga

Selfie, mumpung sendiri☺

Adalagi? Yess, mata air.. Ada dua mata air yang bisa dijangkau oleh pengunjung, yakni Sendang Mawar, dan Sendang Kantil. Konon katanya, yang nyuci muka disitu bisa awet muda. Katanyaa lho yaa, saya sendiri belum pernah mbuktiin. Nggak ikut cuci muka juga..hi..hi, males antri plus nggak percaya. Kecuali klo saya ngantuk, baru mau ikut. 😄😄

Di bawah lampu itulah Sendang Kantil berada. Mau cuci muka, biar katanya awet muda? Boleh.

Jarak antar mulut gua ke pintu keluar, sekitar 250 meter. Jadi mungkin nggak sampe setengah jam (asal nggak kelamaan foto) udah selesai acara menyusuri goanya. Cepet kan? Bisa ketemu lagi dengan pak suami, plus anak wedok yang tetep nggak berani masuk gua.. 😥

Ya..begitulah intinya. Adakalanya ngajak balita ke obyek wisata, apalagi yang minat khusus itu gampang-gampang susah. Paling gampang, ngajak ke arena bermain..pasti langsung semangat.  Punya cerita "drama" juga pas ngajak anak wisata? 

20 comments:

  1. Goa ini ngehits banget jaman SD dulu, kalau sekarang sudah banyak obyek wisata. Anak anak biasanya emang takut masuk goa mbak, gelap soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. He eh...
      Kalo ke guanya cuma berdua (sama balita) kayaknya bakalan jadi misi yang gagal ya mbak..

      Delete
  2. Jaman kecil aku ke sini. Sekarang udah banyak berubah. Musti ke sana lagi kapan2 nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh..boleh. Napak tilas mbak.. Udah banyak perubahan apa blm☺

      Delete
  3. Àaaaaaaaaaakk kangen kampuang halaman aku mb sulis, tanggung jawab hihi
    Inget banget bapak ibu ngajak aku ke sini sebelom ibu lahir adek, kalo ga salah aku kelasn3 sd, nah pas dibawa ke situ masuk ke kolam yang bagian ada patung berendem, gatau kenapa aku langsung merkinding bulu kudukku mb, entah angin apa huahahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serem yaaa..??
      Ayo mudik..njajan dawet mbutuh lagi😀😀

      Delete
  4. Ahh jangankan Alya mbak, saya aja kayaknya pikir-pikir dulu deh kalau mau masuk goa apalagi sendirian. Mbak Sulis ternyata pemberani yaa..

    Tapi pengen juga sih untuk sekedar uji nyali, masak mau penakut terus ya mbak, lagian udah tua gini masih penakut hehe..

    Goa Jatijajar salah satu objek wisata yang cukup terkenal di Jawa Tengah ya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini berani juga karena banyak tmn dr rombongan lain mbak. Klo sendiri..ya mikir2...☺☺

      He eh, ni gua salah satu icon wisata Kebumen. Jaman aku kecil juga udah tenar. Klo dari Jogja, Biasanya dipaketin sama obyek wisata di Cilacap...Teluk Penyu atau Benteng Pendem.

      Delete
  5. Wah serem serem gimna gitu... sepertinya sih seru deng kalo buat vlog disana...Perlu dicoba... soalnya nenekku juga tinggal disana di perembunnya.... Jauh gak ya kalo dari sana mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo dr Prembun..pastinya lebih deket mas..sama2 Kebumen tho..

      Delete
  6. haha...perlu ditulis juga mungkin lis ciri-ciri objek wisata yang dikelola pemda sama yang dikelola swasta.

    eh dioramane apa ga medeni ya. putih-putih dalam gelap gitu.

    ReplyDelete
  7. Ngajak balita ke gua itu emang rempong ya mbak,, aku juga pernah ngalemin,, yg ada bukannya wisata ke gua, tp lesehan di depan gua hahaha

    ReplyDelete
  8. Wah jadi kangen ke goa jadijajar, tahun 2012-an kalau gk salah aku terakhir kesana..
    izin follow blognya ya, ditunggu follbacknya :)

    Btw, salam kenal :)

    ReplyDelete
  9. airnya bikin awet muda soalnya belum terkontaminasi polusi hihihi...kayaknya kalau masuk sendirian aku pikir-pikir dulu deh...eh kelamaan ya anaknya kburu ngantuk wkwkwk

    ReplyDelete
  10. Didalam goanya ada sejarahnya ya mbak,,, berwisata dan nambah pengetahuan juga

    ReplyDelete
  11. btw liat gua batujajar malem2 kayaknya malah jadi serem deh :(

    ReplyDelete
  12. Tempatnya bagus dan unik kalau buat foto..
    Edukatif pula untuk anak-anak.. wisata yg recommended nih buat keluarga :)

    ReplyDelete
  13. Wah aku belum pernah kesini. Lihat plangnya sih tapi nggak kepikir buat belok. Kapan2 kesini ah.

    ReplyDelete
  14. Kebumen indah nian jadi pingin kesana

    ReplyDelete
  15. toss dulu mba, aku jg susah bgt ajakin anakku kalo hrs masuk ke tempat2 gelap gitu ;p..

    tapi tiap kali kita traveling, kita sekeluarga juga slalu bikin kompromi... kyk terakhir kemarin ke jepang, aku udh bilang, nanti kita ke tempat A yang pgn mami datangin, lalu tempat B yg papi mau, baru kita ke tempat C yg kamu pengenin yaaa :D

    untungnya anaknya mau diajak kompromi gitu :D.. sekalian ngajarin dia kalo traveling rame2 ga boleh saling egois :D

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin