Skip to main content

Kemah Pertama, Mudah-mudahan Banyak Berguna


kemah SD
Foto: doc wali kelas
 
Mulai pagi tadi sulung saya berkemah, barengan kakak-kakak kelasnya yang kelas 5. Lokasinya, bukan lagi di lingkungan sekolah, tapi bener-bener  bumi perkemahan. Ini pengalaman barunya, di usia 10 tahun.  Nginep sendiri..bukan di tempat kakek-neneknya, di alam pula. Hanya ada teman-teman sekolah, dan para guru tentunya.

Proses persiapan acara kemah ini sudah cukup lama. Beberapa hari sebelum berangkatpun, sudah ada pendampingan dari pihak sekolah. Anak-anak dibekali informasi tentang apa saja yang mungkin akan mereka hadapi di lapangan, plus praktek masak pula. Iya, jadi seminggu sebelum kemah, Raka dan teman-teman sudah pra-kemah, dengan acara masak sop, masak nasi, bikin mie goreng, dan juga goreng tempe di sekolah.


Kemah hisbul wathon
Foto: doc wali kelas


Raka adalah tipikal anak yang butuh waktu untuk beradaptasi, cenderung pemalu saat berada di lingkungan baru. Makanya saya biarkan moment "berada di luar rumah" ini agar dia lebih membaur bersama teman-teman. Harapannya juga biar dia lebih percaya diri, dan juga  mandiri..


Makanya agak heran juga ketika melihat beberapa wali  murid yang justru ekstra heboh. Mau kemah semalam, bawaannya segambreng. Malah ada yang dibawain masakan mateng dari rumah, nasi dan seperangkat lauk pauk.Eh..tapi jangan-jangan saya yang terlalu nyantai ya. Ah, tapi biarin lah..

Saya berharap dia bakalan dapat pengalaman-pengalaman baru aja. Mulai berangkat, dia mesti berdesak-desakan naik truk bak terbuka. Mungkin akan jadi pengalaman seru nya. Biar ngrasain juga..di luaran sana banyak juga yang mesti berdesak-desakan untuk bisa sampai tujuan.

Sesuai anjuran pihak sekolah, dia saya bekali bahan mentah dan bahan siap makan (roti basah) secukupnya. Jadi bawanya beras, mie, bakso, biar nanti di lokasi ngrasain repotnya masak. Beberapa teman di regunya yang bawa tempe dan tahu mentah. Jadi untuk hari ini dan besok,  ritmenya memang akan berbeda, nggak seperti biasanya tinggal makan. Sebentar keluar dari zona nyaman, menurut saya adakalanya diperlukan. Biar anak saya bisa lebih menghargai dan mensyukuri.


Pengen aja pas besok Raka pulang saya mau ngamati, kemah dan jauh dari orang tua selama dua hari ini ngefek apa nggak. Kalaupun efeknya nggak langsung keliatan, paling nggak dia akan banyak dapat pengalaman-pengalaman baru. Kalau saya yang keinget jaman kemah adalah malas mandi karena ngantri.  


Comments

  1. selamat ya mas Raka. mudah-mudahan nambah ilmu survival, tambah sabar dan dewasa serta jadi paham kenapa ibunya suka cerewet soal ini-itu hehe...

    ditunggu cerita pasca kemahnya lis.

    ReplyDelete
  2. jadi inget waktu sekolah dulu, mau camping di sekolah aja, susaaaahhh dapat ijinya hiks

    ReplyDelete
  3. Berkeemah itu banyak manfaatnya banget, jadi lebih berani, kuat dan percaya diri. Dari SD saya sudah ikutan berkemah juga, seruuu banget.

    ReplyDelete
  4. Waktu pertama pindah ke Jogja & ada kemah itu kalau diinget geli bgt. Di Pekanbaru nggak ada kemah2 segala. Aku pikir ibu2 sini udah terbiasa, ternyata tetep heboh di group wa info2 siapa yg mau ke lokasi yg agak jauh itu, trus anak2 butuhnya apa, udah pada makan belum, kehujanan nggak dsb. Jadi tu ya dapur tenda anakku isinya KFC bucket, susu milo hangat setermos besar, macam2 kue, pizza hut hahahaaa.... Kacau dah, nggak berhasil latihan kemandiriannya.

    ReplyDelete
  5. Kalau mau bicara manfaat dan pengalaman, ya di pramuka dan berkemah. saya ketagihan kalau berkemah. betah sekali.

    ReplyDelete
  6. Kalau anak saya dulu saya biarkan mbak Sulis. Ada sih orang tua yang jenguk dan bawa makanan macam-macam, tapi saya nggak jenguk. Kalau soal makanan sudah saya bawain brownies kesukaan dia satu doos. Justru adik saya yang sempat nengok dan protes ke saya, kenapa anaknya nggak ditengokin? hehe..

    Dan nggak ada efeknya deh seingat saya. Justru pulang kemah langsung tiduran lama, alasannya capek :(

    ReplyDelete
  7. Mas Raka tentunya akan mendapatkan pengalaman yang berkesan. Seperti saya dulu, setelah merasakan kemah, setiap ada kemah selanjutnya senang sekali :)

    ReplyDelete
  8. Mas Raka tentunya akan mendapatkan pengalaman yang berkesan. Seperti saya dulu, setelah merasakan kemah, setiap ada kemah selanjutnya senang sekali :)

    ReplyDelete
  9. Wah, sama. Aku juga ngerasain kemah beneran pas kelas 5 SD. Tengah malam gak tahan lapar dan kedinginan, hahaha. Maklum lah aku gak bisa hidup tanpa sayur sementara di sana makannya nasi sama keringan :'D Pasti Raka dapat pengalaman baru dari kemahnya, good luck ya :)

    ReplyDelete
  10. hehehe... pengalaman pertama anak2 pondok pesantren ramadhan dulu juga begini sensasinya.
    Hebat Mas Raka!

    ReplyDelete
  11. aiiih, aku inget jaman masih pramuka duluuu :D.. bangga selalu jd pramuka.. berkemah malam2, jurit malam hahahah itu seru2 nakutin ;p..

    akupun dulu pas kemah ga dibekalin apa2 ama ortu mba ;p.. sengaja biar aku bisa negrasain mandiri ;p.. tp aku jg emoh kalo sampe mama bekalin aku macem2, lah bisa diketawain ama temen2 yg lain ;p

    ReplyDelete
  12. Iya menambah pengalaman Raka juga ya, Mba, untuk dia ingat2 kalau udah besar nanti. Wah senang ya anak2 jadi sekalian dilatih belajar masak.

    ReplyDelete
  13. KAlau bagiku sih Mbak, kayakna yg bakalan kangen emaknya alias dakuw sendiri :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin