Personal & Lifestyle Blog

19 March 2017

Cukup Belajar dari Ibu, dan Nggak Perlu lagi Pening Mikirin Tumpukan Piring

Bukan dapur saya kok 😃
Coba deh bayangkan, kalau situasi di dapur seperti ini? Udah males banget kan lihatnya. Bahkan mungkin rasanya sudah nyicil capek duluan sebelum mulai nyuci. Tapi ya bagaimana, namanya rumah tangga, sudah pasti nggak bisa lepas dari yang namanya tugas mencuci piring dan aneka perabot dapur. Apalagi, kalau dalam hal memasak, si ibu lebih memilih lebih memasak sendiri dibanding membeli makanan mateng dari warung, maka cucian akan semakin banyak karena plus alat-alat masak macam penggorengan, panci sayur, telenan, pisau, dan beberapa printilan masak. 

Saya sendiri? Termasuk golongan yang ini, karena menurut saya kalau memasak sendiri itu lebih sehat, lebih hemat, dan lebih puas. Bisa nambah kalo kurang😄. Jadi ya memang mau nggak mau, tugas mencuci gelas, piring, dan aneka perabot dapur ini selalu ada, tiap hari nggak pake libur, minimal 3x sehari.

"Tolong dong...kalau minum air putih, konsisten pake gelasnya.." 

Pesan itu yang sering saya sounding kan ke anak-anak, soalnya kalau tidak..ya mereka selalu ambil gelas baru setiap kali mau minum air putih. Kadang-kadang mereka juga masih diingatkan untuk membawa gelas/piring bekas makan mereka kembali ke dapur/bak cucian.

Sebenarnya, untuk urusan cuci mencuci di dapur ini saya banyak niru metodenya ibu, alias neneknya Raka-Alya. Jadi ada beberapa prinsip yang berusaha saya terapkan pula di dapur saya.

Pertama, meminimalisir tumpukan cucian dalam bak. Alasannya lebih ke risih. 

"Aku ki risi yen weruh abrak reget numpuk.." 

(saya risih kalau melihat perabot kotor yang dibiarkan menumpuk di dapur) begitu ibu saya pernah bilang. Jadi setiap selesai masak, ibu mengajarkan saya untuk langsung mencuci alat-alat yang digunakan sembari menunggu masakan matang. Jadi memang dibuat posisi kompor dan bak cucian tidak terlalu jauh, jadi bisa sambil multitasking; masak sekaligus mberesin cucian dapur. 

Selain itu, ketiadaan tumpukan piring kotor juga menjauhkan dapur dari tikus. Kalau pas malas saya kumat, padahal kumatnya lebih sering akhir-akhir ini, saya mem-pending cucian piring, gelas sisa makan sore/malam untuk dicuci keesokan paginya. Apa yang saya dapatkan kemudian? Banyak tikus hilir mudik cari remah-remah makanan. Hii..😒😒



Kedua, berbagilah tugas dengan anak dan suami.
Percaya nggak, dulu dirumah saya..setiap habis makan, entah itu bapak, saya, atau dua kakak laki-laki saya selalu mencuci piringnya sendiri. Bagiannya ibu gelas, sama panci-panci bekas masak. Kelihatannya, mungkin tampak egois. Keluarga, kok nyuci piring aja sendiri-sendiri.

Bagi saya yang kala itu masih kecil, tentu saja itu juga merepotkan. Kenapa nggak seperti di rumah teman-teman yang lain, dimana urusan cuci-mencuci adalah kewajiban para ibu? Tapi setelah diposisi sekarang, ketika saya sudah merasakan sebagai ibu, saya sadar apa yang dilakukan ibu merupakan pengajaran pada kami untuk menyadari tugas dan kewajiban masing sekaligus menanamkan prinsip kemandirian kepada anak-anak.

Di rumah tangga saya yang sekarang, cara ini memang belum sepenuhnya berjalan. Kalau pak Suami, memang dia mau terjun ke dapur, ikut nyuci piring saat saya sedang dalam kerepotan yang lain. Anak-anak saya akui keterlibatannya masih minim. Tapi tetep, saya berusaha mengenalkan tanggung jawab, tentu saja sesuai usia mereka. Minimal membiasakan mereka menaruh piring/gelas habis pakai di bak cuci. Nantinya tetep..saya akan ajarkan mereka mencuci sendiri piring-piring atau gelas yang barusan mereka pakai.

Ketiga, lakukan dengan senang. Nah kalau yang ini, penjabarannya  cukup luas. Paling tidak, tiga kali dalam sehari seorang ibu akan ketemu dengan pekerjaan yang terkait dengan tetek bengek cucian di dapur yakni setelah sarapan, setelah makan, dan sore atau malam hari. Nah, agar terlewati dengan senang, maka bagaimana caranya mesti dibuat agar ritual cuci-mencuci ini bisa berlangsung cepat dan bersih. Belajar dari ibu, yang kemudian saya tiru adalah
  • Memulai mencuci dengan perabot dengan noda yang paling ringan. Biasanya gelas diurutan pertama, kemudian piring, baru kemudian alat-alat masak.
  • Pilih sabun yang bisa diajak kerja cepat. Saya masih ngalami masa dimana dulu partner nyucinya ibu adalah abu gosok plus sabun colek. Tapi, setelah kemunculan era sabun cair, ibu saya yang notabene sudah sepuh juga sudah tak lagi setia dengan sabun coleknya. Saya sendiri juga lebih nyaman dengan model sabun yang cair. Kebetulan kulit tangan saya  agak sensitif, sering tiba-tiba gatel atau kasar kalau nggak cocok dengan sabun yang saya pakai. Kata dokter, istilah medisnya Dermatitis atopic. Makanya saya cukup selektif dalam hal milih memilih sabun, dan untungnya kulit saya nggak ada masalah ketika ketemu dengan sabun cair yang mengandung sari lidah buaya di dalamnya. Bukan rahasia lagi kan, kalau kasiat lidah buaya bagus banget buat kulit.
  • Saat mencuci, lakukanlah sambil menghibur diri. Klo ibu saya, paling sambil nyetel tv..minimal bisa dengar suaranya sambil nyuci. Untuk versi saya, paling sering sambil naruh hape di atas kulkas, trus setel playlist lagu-lagu favorit.
Bener kok, kalau dikerjakan secara ikhlas, hati senang, ditambah lagi punya "partner" nyuci yang asyik,  proses bebersih dan beberes dapur ini nggak lagi memberatkan. Jalani dengan senang. Kalau semua dah bersih, beres, betah juga kan lihatnya.

Dapur idaman, Cakep dan bersih. Lagi-lagi bukan dapur saya juga☺

17 comments:

  1. HAi mba. Aku biasanya nggak akan membiarkan piring kotor bertumpuk-tumpuk :p. Biasanya abis makan langsung cuci. Ke anak-anak pun begitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju dengan Mba Rach Alida Bahaweres. Jadi aku merasa lebih rapih gitu, dan sampe sekrang jadi kebiasaan :)

      Delete
  2. kebiasaan setelah makan dan minum mencuci piring, apalagi tempat mencucinya tinggal muterinkran air...serr...simpel dan mudah, bisa sekalian cuci tangan juga padahal mah kan....kebiasaan itu harus ditanamkan sejak masih dalam kandungan mestinya mah

    ReplyDelete
  3. bukan dapur saya...hihihi...

    dulu aku di jakarta masih nyari abu gosok. sampe sama bakule digumuni. tp masih ada juga yg jual...!

    bener. aku juga masih harus nganani, "piring bawa ke cucian. cuci sisan ya."

    ReplyDelete
  4. Tempat nyuci di rumah tu cara ndeso dan wastafel mbak. Jadi kalo banyak dan pas ada acara di pawon. Ada ember2 besar dan kita nyucinya duduk. Kalo dikit di wastafel dapur hehehe. Memang ibu gitu :)

    ReplyDelete
  5. Nenek pun dulu membiasakan juga tumpukin aja dulu piring2nya. Alasannya biar nggak banyak pakai air dan bisa dikerjakan sekalian aja :D

    ReplyDelete
  6. Tipsnya bisa dipraketikan tuh mba yang langsung cuci piring setelah masak/makan..

    Saya sebagai anak kebetulan di rumah dapet tugas wajib cuci piring, tapi terkadang masih teteup aja males dan malah bikin numpuk buanyaak, huaa.. alhamdulillah pagi ini ga ada cucian yang numpuk, ehee

    ReplyDelete
  7. akupun diajari ibu, kalau mencuci gelasnya dulu..... anak-anak kadang sudah bantuin nyuci sih, meskipun masih jarang...

    ReplyDelete
  8. salah satu cara untuk meminimalisir piring kotor yang saya lakukan adalah langsung mencuci piring dan gelas setelah makan Mba, hihihi :D

    ReplyDelete
  9. Saya masih ikut emak, Dan masih sering diomelin karna ga mau bantuin nyuci piring. Hihi #anakmacamapahinih

    ReplyDelete
  10. situasinya cocok bgt dengan saya, dapur berantakan ..suami dan anak kalo naruh piring dan gelas kotor dimana saja..hehe

    ReplyDelete
  11. kalo aku ya mba, selalu kong kalikong ama adekku ;p... jd aku tuh benci bgt kalo tanganku kena detergen.. mau detergen sabun cuci piring atopun abun cuci baju.. kalo udh ga bisa ngelak ngelakuin tugas cuci piring, ato cuci baju pas ART lg mudik misalnya, aku slalu pake sarung tangan karet supaya tanganku ga lgs bersentuhan ama detergennya.. nah tp kalo bisa tukeran tugas ama adekku malah seneng ;p.. jd biasanya adekku yg cuci piringnya, aku yg ngelap2 dan nyusun di rak piring :D.. ato kalo pas nyuci baju, dia yg nyuci, aku yg setrika.. Pokoknya segala tugas yg ga ada detergen2an, kasih ke aku deh :D

    ReplyDelete
  12. Iya mbak. Suka risih kalo nyucian piring numpuk gitu. Kalo belum beres pingin marah-marah. Tapi kadang harus berdamai hati kalo anak lagi rewel. Biar enjoy nyupir, saya biasa dengerin musik. :D

    ReplyDelete
  13. Iya mbak. Suka risih kalo nyucian piring numpuk gitu. Kalo belum beres pingin marah-marah. Tapi kadang harus berdamai hati kalo anak lagi rewel. Biar enjoy nyupir, saya biasa dengerin musik. :D

    ReplyDelete
  14. Aku suka suka uring-uringan bunda jadinya klo banyak kerjaan rumah apalagi tumpukan piring hihihi

    ReplyDelete
  15. Tumpukan piring dan perabot kotor bikin pemandangan dapur jadi jelek ya mbak Sulis. Saya sendiri jarang menunda cuci piring dan perabot kotor lain karena suami saya orangnya resikan, nggak boleh dapur kayak kapal pecah gitu. Tapi kalau saya lagi sibuk suami mau loh bantuin cuci piring dll :)

    ReplyDelete
  16. Di keluargaku ini kalo masalah nyuci masih dilakukan oleh satu orang, Mbak. Sehari pun hanya sekali saja nyucinya, pas pagi hari. Tapi benar sih, itu malah mengundang tikus2 pada masuk rumah 😂

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin