Personal & Lifestyle Blog

26 January 2017

Pelihara Hewan Peliharaan, Ya atau Tidak?

ikan di kolam
Ikan nila

Punya hewan peliharaan di rumah? Saya punya. Awalnya 3 jenis, yakni ayam, ikan, dan kucing. Tapi entah kenapa, setiap miara kucing endingnya selalu sama, ilang. Entah kemana. Sekarang tinggal dua macem, ayam dan ikan. Nggak banyak, tapi lumayan buat kegiatan.

Sst... sebenarnya saya punya misi khusus juga saat memutuskan untuk menambah anggota keluarga, dengan memelihara hewan peliharaan. Meski belum berjalan sesuai harapan, tapi  saya percaya kok, ada beberapa manfaat yang diperoleh anak-anak dengan adanya hewan peliharaan. 


Manfaat Memelihara Hewan Peliharaan


Anak-anak belajar bertanggung jawab
Selama ini, job desk ngurusi hewan-hewan yang ada dirumah, mulai mbeliin pakan, ngasih makan sampe urusan bersih-bersih memang masih banyak di saya. Tapi kalau pas anak-anak libur, sedikit-sedikit saya mulai delegasikan ke anak. Minimal ngasih makan ikan, atau kalau pas kucing belum ilang, anak-anak bagian ngasih makan kucing atau ikan di kolam. Kalau urus-mengurus ayam, nggak ada yang mau selain saya. Tapi giliran makan telur atau dagingnya...mau semua. 😄😄

Jadi melalui para hewan ini, sedikit-sedikit anak-anak  diajari tentang tanggung jawab. Kalau memelihara sesuatu, ya harus dirawat, itu intinya. Tapi tetep ada sisi nyebelinnya juga. Anak-anak biasanya seneng, ikut ngerawat dengan suka rela kalau pas baru punya aja..pas sudah berjalan beberapa minggu...ya kudu disuruh, baru mau.😠😠

Anak-anak belajar Empati
Belajar peduli, dan juga menyayangi. Selama ini, jika ada sesuatu yang tidak beres dengan ayam, ikan, atau kucing --pas belom ilang --saya selalu memberitahu. Lumayan ngefek juga, misal Raka yang pulang sekolah langsung menanyakan kucingnya yang beberapa hari ini ilang/tidak pulang.
"Bu...Kimo pulang belum?" 

Lagi lucu-lucunya, tapi ilang entah dimana..

Bisa juga mendorong aktivitas fisik
Mengurus binatang itu sebenarnya repot-menyenangkan. Sebagai gambaran saja, kalau memelihara ikan di kolam, ya konsekuensinya mesti mbersihin kolam, ngasih makan seandainya memelihara  ayam, ya mau nggak mau mesti rutin racikin makan, ngasih minum, bersihin kandang. Nah, itu kan bisa jadi tambahan aktivitas fisik buat yang memelihara.

Alya dan si Kuning. Iya, karena awalnya ini ayam warna-warni, tapi lama-lama pewarnanya luntur☺

Ngilangin stress
Kalau ini sih, segmennya para orang tua, termasuk saya. Klo lagi jenuh --pas kucing belum ilang, saya  lebih suka nguyel-uyel kucing. Atau nggak gitu, berdiri aja di tepian kolam. Mainin air kolam, plus bercengkrama dengan para ikan di kolam, asyik juga kok! Eh..kalo ayam, berguna juga lho. Saya suka jam weker alam ( jago yang berkokok menjelang subuh). Kalau pas sepi-sepi gitu, trus dengerin ayam jago yang berkokok, enak lho. Meski antar ayam (dengan ayam tetangga) terdengar bersahutan, tapi percayalah, itu keren!

Hewan Peliharaan itu, bisa jadi P3K juga.

Maksudnya Pertolongan Pertama Pada Kelaparan. Misalnya saja, telur ayam, atau ikan. Kalau pas lagi laper dan pengen buat penyetan yang cepat dan hangat, ya tinggal ngambil di kandang/ kolam aja. Adakalanya saya ngerasa manusia itu kejam banget

Mau mendapatkan keuntungan, tentunya kita juga nggak boleh enaknya aja lho yaa. Tetep pertimbangkan juga sisi kenyaman si hewan, dan juga tetangga sebelah rumah. Terganggu tidak dengan hewan-hewan kita. Kalau nggak, ya jalan aja terus. Tapi kalau sekiranya mengganggu..ya mesti dipikirin gimana caranya. Dikandangin mungkin, dengan konsekuensi asupan makan si hewan tetep kudu terjamin. 

Jadi...pelihara hewan atau nggak?? Cek dulu deh, banyak positifnya, atau negatifnya. Banyakan asyiknya, atau repotnya. Silakan memilih...

11 comments:

  1. iya jg ya mbak, kalo punya ayam ada 'cadangan makanan darurat' hihihihi

    ReplyDelete
  2. sementara masih punya bayi, kami putuskan gak ada hewan peliharaan dulu nih mbak, hihi.. emaknya super rempong gak bisa pegang semuanya

    ReplyDelete
  3. anak anak pengen bgt pelihara kucing, sayanya yg kurang suka terutama kotorannya :(

    ReplyDelete
  4. setuju mba bisa ilangin stress kalau melihara hewan dirumah, dulu jg punya kucing tp udah mati hiks :'(

    ReplyDelete
  5. Yes, saya suka pelihara pet..Karena memang dari penelitan kesehatan, orang yang memelihara binatang hidupnya lebih sehat..

    ReplyDelete
  6. No.. karena aku gak telaten ngeberaihin kotorannya. Kmrn sempet anak2 dikasih anak bebek sama adikku, eeehhh belim seminggu mati.

    ReplyDelete
  7. Akupun sadar banget kalo memelihara hewan bisa menumbuhkan sifat penyayang dan rasa tanggung jawab pada anak-anak kita. Tapi ya ampun, emang sulit banget ya bak mendisiplinkan anak-anak untuk bertanggung jawab sama hewan peliharaannyaaa. Semangatnya seminggu pertama aja, kemudian peliharaannya dicuekin gitu aja, mamanya deh yang ngurusin.. Huhuhuuhuuu

    ReplyDelete
  8. Betul betul. Aku pun bersyukur sekali memutuskan memelihara kucing. Sekarang sudah beranak-pinak sampai 5 malah haha. Penghilang stres banget.

    ReplyDelete
  9. Aku pelihara kura kura dan ikan, mba. Anakku minta kucing tapi aku kuatir nggak bisa ngerawat :)

    ReplyDelete
  10. Aku pelihara kucing mbak.. Kalo kucing jantan, endingnya bakal ilang.. Kalo betina, betah di rumah tapi hamil melulu... Hehehe...
    Memanglah, hewan peliharaan itu penghilang stress banget..

    ReplyDelete
  11. Pingin piara kucing sing gemuk bianget tapi...#banyak tapinya wkkk

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin