Personal & Lifestyle Blog

4 November 2016

Ketika Anak Bertanya.."Kok Aku Bisa Ada?"


Suatu hari..pas kondisi capek..atau PMS..entahlah..agak lupa. Tapi Raka yang jadi sasaran. Waktu itu dia lagi kumat bandel..hingga emosi saya naik.  Biasanya karena telinganya yang ngilang. Terlalu sering bilang "nanti"..atau kalau nggak gitu njawab "iya.." tapi tetap nggak beranjak dari tablet atau tv.

"Ka...klo kamu bandel..tak balikin ke perut ibu lho!" (teori parenting..nggak boleh ancam2 anak..tapi fakta di lapangan..sering lupa sama teori..wkkk..wkk)"


"Lha..memangnya dulu kok bisa ada aku itu, gimana to bu..?"

Gubrak. Nggak nyangka akan ada pertanyaan seperti itu. Diam sesaat. Bingung mau njawab apa.

***
Dulu pas jamannya saya kecil...saya mbayangin bayi atau adik itu terbuat dari kaca atau gelas, atau piring pecah gitu. Nggak ngerti juga kok logika saya sampai ke situ. Tentang darimana bayi keluarpun..sampai saya kelas 4 atau 5 SD saya masih percaya dengan tetangga yang bercerita bahwa bayi itu keluar lewat udel.

Jamannya saya kecil adalah jaman dimana seks dianggap tabu. Kalau pun dapat pendidikan seks, secara jalur formal hanya lewat pelajaran biologi, yang seringnya ditaruh di bab bagian paling belakang. Kalau sudah begitu, paling guru hanya bilang "baca sendiri, nanti kalau ada yang belum jelas..boleh ditanyakan, karena minggu depan ujian"  

Reproduksi, seks menjadi materi yang jarang jadi topik bahasan. Lha yang mau nerangin aja kadang sungkan duluan, apalagi yang nanya. Dan tradisi itupun masih banyak kebawa sampai sekarang, termasuk saya. Trus kalau  anak  sendiri yang nanya asal-usul bagaimana proses pembentukannya gimana dong?

Teori parenting banyak menjelaskan tentang pentingnya peran orang tua untuk memberikan pendidikan seks ke anak sejak usia mereka masih kecil. Tentu saja metodenya di sesuaikan dengan umur dan perkembangan anak. Terus terang, saya masih belum siap seandainya menerangkan tentang campur tangan sperma dan sel telur dalam hal ini. Takut nantinya semakin panjang pertanyaan, dan saya tergagap-gagap menjawabnya.

Lalu terkait pertayaan Raka, di saat - saat genting muncullah ide untuk bilang ke dia:

"Bayi itu titipan Alloh..yang dititipkan kepada orang tuanya melalui perut. Orangtua berkewajiban merawat anak...sementara anak-anak ya kudu patuh pada orang tuanya"

Untung belum dikejar pertanyaan, dan belum mesti njelasin tentang sperma dan sel telur... #belumsiapsaya.😁😁

16 comments:

  1. wew pertanyaan yang mulai berat, harus kita jelaskan dengan hati-hati ya mbak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo e mbak.. Ketika seorang ibu di uji temanya..😀😀

      Delete
  2. Untung ga ditanya, "mbalikin ke perutnya piye bu?" hihihi...

    kalo anakku tahunya perempuan dan hewan betina itu punya telur di dalam perutnya yang ketika dikehendaki Alloh jadilah bayi.

    Masalahnya mereka tanya, "keluarnya lewat mana?"

    jawabanku, "Mas lewat pintu bawah, adek lewat pintu depan."

    dan saat mereka tahu ada bekas pintu di perutku trus mereka beranggapan kalau bayi keluar lewat perut dibantu dokter atau bidan.

    lucunya, pas si weslie kucing udah hamil dan di perutnya ada semacam luka garukan/gigitan, mereka bilang itu tempat bayinya nanti keluar.

    btw, aku dulu shock pas kelas 5-6 SD tahu bahwa bayi lahir lewat jalan itu. tapi entah gimana shocknya segera terobati. haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Podho..pertanyaan keluar lewat mana...terselamatkan luka bekas SC. Aku juga gitu. Jadi anak2 taunya mereka diperut..trus diambil dokter, lewat operasi.

      Ha..weslie hamil..? Aku adopsi kucing pulang mlulu ke rumah ortuya. Lha cuma minta tetangga... Pagi diambil..bentar di rumah..trus mudik meneh.

      Delete
  3. wahhh, mulai sekarang saya harus bersiap nih jika pertanyaan yang sama dilontarkan anak saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak..daripada nanti bingung mau jawab apa/gimana.. Soalnya klo sama anak kecil, kudu pinter2 ngejelasinnya..

      Makasih mb, sudah mampir

      Delete
  4. hahaha ... kayaknya setiap anak pernah paling enggak sekali nanya seperti itu, ya :D

    ReplyDelete
  5. Dulu anak-anak juga nanya kayak gitu, pas umur balita kayaknya. Jawabnya dulu gimana ya, aku udah lupa deh mbak karena udah lama banget, hihiii

    ReplyDelete
  6. Anakku dulu juga nanya gitu, aku jawabnya apa udah lupa karena udah lama waktu berlalu, hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah gede2..udah pada ngerti asal muasal mereka ada..:-)

      Delete
  7. Kalau sekarang saya yakin Vani sudah ngeh masalah itu karena sudah besar hehe. Saya berusaha dekat dengan dia meskipun hampir tidak pernah membahas tentang sex, yang penting harus tetap mengawasi dan peka dengan segala tingkah lakunya.

    Hmm.. sulit juga ya mbak membuka bahasan spt itu dengan anak karena sejak dulu belum terbiasa. Mungkin harus mulai dibiasakan dari sekarang yaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo mbak. Itu terkait kultur dalam keluarga juga sih mbak. Ndilalah aku sama ortuku, sama kakak...jarak umur jauh. Jadi untuk hal-hal privat gitu dulunya aku juga sungkan nanya2, kalaupun akhirnya tau..efek baca2 koran aja dulu

      Delete
  8. anak saya juga pernah nanya tentang reproduksi, biasanya kalo nggak bisa jawab saya alihkan pertanyaannya

    ReplyDelete
  9. Njelasinnya kudu kreatif ya mb bundanya hihi
    Ga kebayanh klo dapat pertanyaan yg sama, pasti langsung garuk2 tembok, carik ide

    ReplyDelete
  10. Kalau anak saya beda lagi, pertanyaanya dia dilahirkan dari siapa :) & semua orang yg dia kenal ditanya lahirnya dari siapa.
    Kebetulan istri lagi hamil ke-2 & kemarin pas usg dia liat jadi makin ngerti deh kalau dia dilahirkan dari ibunya :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin