Personal & Lifestyle Blog

30 October 2016

Pengalaman Menemukan Susu Uht Basi

Dua anak saya adalah pecinta susu.  Saat di rumah, biasanya saya menyediakan susu model susu bubuk full cream, meskipun konsekuensinya memang harus lebih repot mencuci gelas dan menyeduhnya dalam air hangat. Saat bepergian atau di sekolah, saya lebih suka membekali mereka dengan susu kotak alias UHT. Pertimbangannya lebih praktis, sekali minum habis, jadi nggak bakalan ada cerita anak minum susu yang sudah basi.

Tapi, beberapa hari lalu saya punya pengalaman yang tidak menyenangkan tenutang susu UHT ini. Seperti biasa, selesai jam bermain di PAUD Alya nagih susu kotaknya. Saya berikan, dan langsung ia sedot. Satu kali sedotan, tumben-tumbenan ia komplain, "Ibu..susunya nggak enak" sambil menyerahkan susu kotaknya. Reflek, segera saya cicipi.. Ternyata kecut. Agak-agak berlendir di lidah. Saya tuang sedikit susu ke lantai..tekstur cairan susu seperti santan yang sudah pecah. 


Segera saya cek tanggal kadaluarsa, saya cek kemasan, dan semuanya baik. Tanggal kadaluarsa masih cukup lama, dan kemasan utuh. Sebelum saya buang,  saya sempat ambil gambar susu kotak , saya kirim ke suami.. mbokmenowo nanti setelahnya kenapa-napa dengan kami..lha wong sudah mencicipi susu dengan rasa yang tidak biasa. (Terpengaruh kasus ice kopi vietnam)😊


Setelah itu kami pulang ke rumah. Sepanjang jalan, beberapa kali Alya saya tanya "perutnya sakit nggak?",  "mau muntah nggak?"  dan Alhamdulillah, kami baik-baik saja.

Sampai rumah, saya masih kepikiran susu kotak. Bagaimana kalau yang di rak toko susu basinya masih ada? Kebetulan, saya membeli di sebuah swalayan di Sleman. Pengen ngetes keseriusan bagian consumen care pada pelanggan, saya kirim e-mail ke bagian consumen-care produsen susu tersebut, saya cerita kronologi penemuan susu basi tadi.

Dan nggak saya sangka, respon mereka cepet banget. Nggak sampai satu jam, email saya langsung ditanggapi. Mereka minta no hp, alamat rumah, kode produksi susu yang sudah rusak, dan juga sisa susu rusak guna pengetesan laboratorium. Yaaa...sudah saya buang... 


Beberapa hari kemudian, sebuah telp masuk...mengatakan kalo mereka dari pihak susu ul**a. Intinya adalah, mereka mau ke rumah, mengganti susu dengan 8 pcs susu baru. Dan mereka minta ancer-ancer rumah.

Berhubung hari itu saya ada njagong mantenan ke rumah saudara...maka pertemuan saya dengan pihak produsen susu nggak jadi terlaksana. Saya bilang via telepon, "Mas..terimakasih email saya sudah direspon. Soal penggantian, itu bukan tujuan utama saya..wong saya juga nemu susu basinya cuma 1. Kemarin saya beli 4, yang 3 baik-baik saja. Tapi memang kode produksi mereka berbeda. Saya cuma takut klo susu basi yang di rak toko masih ada. Kalau itu sudah di cek oleh pihak distributor, terimakasih"

Kesimpulannya:
  • Meskipun tanggal kadaluarsa masih lama, kemasan utuh, bukan mustahil susu uht atau makanan lain bisa rusak kualitasnya dalam proses distribusi. Makanya saya sekarang selalu wanti-wanti dengan anak-anak, kalau nemu makanan/jajanan/minuman dengan rasa yang aneh, nggak usah dimakan atau diminum.
  • Sebagai konsumen, kita berhak kok ngadu ke layanan consumen care yang biasanya tertulis di kemasan. Manfaatkan saja fasilitas itu.
  • Saat nemu makanan/minuman yang sudah tidak layak makan, ada baiknya sisa makanan/minuman juga kita simpan. Siapa tahu pihak produsen menanggapi keluhan kita, dan berinisiatif untuk mengecek penyebab rusak makanan/minuman di laboratorium.

21 comments:

  1. Sudah beberapa teman yang mempunyai pengalaman serupa. Saya respek dengan pihak U***a. Selalu fast response

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Responnya cepet.. Saya awalnya mbayangin email bakal dicuekin atau malah saya yang dimarahin, ternyata nggak.

      Delete
  2. Wih keren ya mak, anak saya susunya ganti2 klo menurutnya rasa coklat ya udh itu yg diminum, postingan ini bikin saya aware jdnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anakku sbnrnya juga tidak setia dengan satu merk ini jg sih mb, tapi mmng paling sering ini aku mbelinya. Pertimbangannya, kayaknya ultra paling senior dalam urusam susu uht

      Delete
  3. Sering nih saya begitu. Tapi belom pernah ngadu ke produsennya. Bisa dicontoh nih ke depannya. Tfs, mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Semoga apa yang saya tulis berguna buat yang mbaca. Makasih sudah mampir ke sini mbak..

      Delete
  4. waa sayang ya, kayanya saya ngga sampai sih menemuka pengalaman seperti ini dan jangan sampai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak kania. Semoga ke depannya nggak nemu susu basi lagi. Untungnya kmrn nggak knp2/ nggak mbuat muntah/diare

      Delete
  5. mereka termasuk yang bereputasi baik ya. alhamdulillaah masih ada yang seperti mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo mbak Diah.. Produsen yang bertanggung jawab dengan produk2 mereka.

      Delete
  6. Pelayanan CS-nya bagus banget. Sewaktu hamil pernah ngidam pengen Mil*, dibeliin suami yang kemasan kaleng kebetulan aku dapetnya bau asam kayak udah basi padahal tanggal exp dan kemasan baik-baik aja. Semenjak itu jadi trauma beli kemasan kaleng, untungnya sih yg kemasan UHT belum kejadian kayak gitu. Kesini-kesini beli yang seduh aja biar lebih hemat hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal kaleng logika nya lebih kuat ya mbak, itu aja dalemnya masih bisa rusak. Iya sih mbak..lebih hemat seduh sendiri. Aku klo beli yang model2 praktis klo pas untuk keperluan di luar rmh aja kok.. Btw, makasih mbak....sudah mampir

      Delete
  7. wah keren juga yah respon ultra dalam menghadapi masalah kayak gini, pantesan udah puluhan tahun mereka tetap ada di puncak.
    oh iya mbak kalau kebetulan cari tips fotografi mampir dong ke blog saya
    gariswarnafoto[dot]com
    yukk mariii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah mampir mas... Terimakasih ya, sudah mampir ke blog ini..

      Delete
  8. Wah kudu cek dulu sebelum minum ya mbak. Kalau dirumah itu yg suka susu uht malah si bapak. Hadeeeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak suruh icip2 dulu mbak klo sekarang... Klo rasanya normal..lanjut. Klo aneh..udahan, nggak usah diterusin..

      Delete
  9. Mengadu melalui layanan konsumen yang disediakan produsen itu penting banget ya, Mbak, termasuk bagi perusahaan. Saya percaya bahwa perusahaan yang tidak mau rugi tentu akan merespons dengan baik.

    ReplyDelete
  10. Wah.. bisa gitu ya.. padahal tanggal kadaluarsanya masih lama ya, harus lebih aware nih.. TFS ya ^^

    ReplyDelete
  11. Wah bener banget... apa lagi maslah susu... susu yang murni aja masa seger hanya sampai 9-10 jam, tapi bisa bertahan lama apabila perawatanya yang pas dan sesuai aturan... kalo sudah gak enak mah langsung saya tuker dan diganti dengan yang baru... apa lagi ini perusahaan besar bagus lah kalo fst respone ya mbak..

    ReplyDelete
  12. Aku juga sempat menemukan hal yang serupa mba tapi susu uht i***milk 1L, aku beli 3 buah dan 1 diantaranya basi, sempet komplain juga ketempat aku beli salah satu mini market dekat rumah tp mrk cuex aja dan bilang engga bisa ditukar karena alasannya kadaluarsanya masih lama dan itu diluar tanggung jawab mereka hayahhhh :(
    Dan saat itu aku enga kepikiran untuk email ke customer carenya, pasti akan lain masalahnya klo aku email mereka, aku hanya brpikir kalau ada orang jahil yang sengaja membuka tutup susu tersebut dan susu jadi basi deh :(. dan dari situ aku hanya membeli susu UHT dengan segel yang susah untuk dibuka.

    ReplyDelete
  13. Anak saya juga suka susu kotak mbak Sulis tapi alhamdulillah selama ini nggak pernah nemu yang basi. Benar ya kita sebagai konsumen memang harus responsif terhadap hal-hal spt ini karena hubungannya dengan kesehatan. Kita harus menjadi konsumen cerdas ya mbak :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin