Skip to main content

Setidaknya, Inilah 4 Fakta Tentang Sate


Foto dari www.resephariini.com

Postingan ini terinspirasi dari chatingan temen-temen di grup WA tempo hari, pas Idul Adha. Saya yang banyakan jadi silent reader ...tiba-tiba pengen jadi pengamat.  Dan dari riset dadakan tersebut, lahirlah satu kesimpulan (yang pastinya tidak ilmiah) bahwa  mayoritas teman-teman menjadikan sate sebagai menu pertama masakan beberapa saat setelah daging qurban diserahterimakan. Berarti popularitas sate memang hebat yaa! Jadinya kok penasaran...Ada Apa Dengan Sate ya, kok bisa sedemikian tenar dan mengakar??

Oke, pertama kita batasi dulu kalau sate di sini adalah daging yang cara penyajiannya ditusuk dengan kayu/bambu kecil, dan dimatangkan dengan cara dibakar.

Ternyata:

Sate merupakan makanan yang telah populer di sejak abad 19
Awalnya sate diciptakan oleh pedagang makanan di Jawa. Banyaknya pendatang Muslim Tamil dan Gujarat dari India ke Indonesia, menjadikan penggunaan daging kambing atau domba untuk sate semakin populer.

Dari Lokal, bisa menginternasional
Rasa sate yang bisa diadaptasikan dengan banyak lidah, akhirnya membuat makanan eh..atau lauk (lebih tepatnya)  mengalami persebaran yang menakjubkan. Disenangi orang Jawa, menyebar ke seluruh Indonesia, trus jadi menu favorit di Asia tenggara..hingga mampu ke kancah menu internasional.

Semakin lama, semakin banyak varian.
Kalau dulu awal mula sate berasal dari potongan daging domba, maka semakin kreatif lah masyarakat kita untuk memvariasikan sate. Daging sapi, daging ayam, daging kuda, dan juga daging kelinci sudah jamak disulap menjadi sate yang mampu menggoyang lidah penggemarnya. Bumbu-bumbu ataupun pelengkap yang digunakan pun juga turut menyesuaikan perkembangan. Sampai saat ini, tak kurang dari 5 varian sate yang saya tahu:
  • Di jogja sendiri, ada sate klathak yang ditusuk dengan jeruji dan bumbu garam. Penggunaan jeruji (besi) dimaksudkan agar daging matang dengan sempurna. Konon nama klathak berasal dari bunyi yang keluar saat sate tengah dibakar.."thak...plethak...thak"
  • ada sate ayam madura yang identik dengan bumbu kacang, yang persebaran pedagangnya hampir ada seantero Indonesia.
  • sate buntel, yang merupakan sate khasnya Solo . Sate ini berasal dari daging kambing yang dibungkus dengan lemak, kemudian baru dibakar. Bisa ditebak, nggak cuma rasanya, aroma dari jenis sate ini...mantaps!
  • Sate lilit. Model sate ini konon asli pulau Dewata alias Bali. Berasal dari campuran tapioka-gilingan daging maupun ikan, yang kemudian dililitkan pada batang sereh, baru dibakar. Tusuk berupa batang sereh, melahirkan paduan rasa-aroma yang khas tentunya.
  • Sate maranggi. Nah, kalau yang ini sate lairan Purwakarta, Jawa Barat. Berasal dari potongan daging kambing atau sapi, secara penampakan sate ini mirip sama sate-sate pada umumnya. Konon yang membedakan adalah sate ini dilengkapi sambal tomat yang sangat pedas. Jujur, saya belum pernah nyoba jenis sate ini..meski dibeberapa titik di Jogja ada penjualnya, karena seperti jenis-jenis sate yang lain, Sate Maranggi juga sudah gampang ditemukan di luar daerah asalnya. Kapan-kapan, mau nyoba ahh..😊

Dan sekarang sate nggak cuma daging, tapi lebih beragam.

Saat masih kecil, makanan yang identik dengan sate satau saya cuma manisan kolang-kaling yang berwarna merah itu. Tapi namanya jaman semakin maju..apapun saat ini bisa didisplay seperti tampilan sate. Ada sate usus dan sate telur puyuh di angkringan, sate sosis di warung-warung jajan pasar. Para vegetarianpun tak lagi perlu risau karena banyak olahan sayuran (jamur misalnya) ataupun sumber protein nabati lainnya yang dibuat semirip mungkin dengan sate, sebut saja sate tempe.

Kesimpulannya? Nggak usah disimpulkan, wong ini tulisan nyantai, sekedar postingan ngalor-ngidul aja. Btw,  sebenarnya saya juga masih penasaran..kenapa kota Madura identik dengan sate ayam ya, sampai-sampai dua penjual sate ayam keliling yang lewat di depan rumah...semuanya asli Madura.

Sumber utama tulisan: www.wikipedia.org

Comments

  1. Sebab sate, Indonesia mendunia. Hidup sate!!

    ReplyDelete
  2. Saya punya langganan sate sapi empuk yang katanya khas Solo, mbak Sulis, memang benar-benar empuk sih. Iya sekarang tidak hanya sate ayam dan kambing tapi sapi juga, mungkin ada juga sate bebek atau kerbau ya mbak :)

    ReplyDelete
  3. Aku suka banget sama sate, Mak, apalagi sate kambing. Blenger blenger deh kalo maem sate kambing x)) Trus langsung gelontor sama jus tomat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul..ringankan efek samping bawaan makanan dengan jus buah..

      Delete
  4. Sate?? Saya suka sama makanan yang satu ini Mba Sulis, dimakan pake nasi putih hangat, nikmat banget! :)

    ReplyDelete
  5. sate kambing dan sate sapi adalah makanan enak yang kalau kebanyakan malah kolesterol,,hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurangi dengN segelas jeruk hangatπŸ˜€πŸ˜€ *eh bener ga sih?

      Delete
  6. sebagai penggemar makanan daging kambing, saya penasaran dengan rasa sate buntel :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pernah nemu ini di Solo mbak..tapi klo pas di Jogja blm pernah liat. Mngkin persebarannya tidak se massif sate padang atau sate maranggi yaa.. (di luar area asli masih ttep bisa nemu)

      Delete
  7. Selain soto, sate ini ada macem2 khasnya di tiap daerah ys
    Huhui
    Makin cinta indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. 🎢Ku cinta..aku terpana...kuliner Indonesia..🎢
      #pesonaIndonesia

      Delete
  8. Bakar sate rame-rame itu seru, hehe... saya pernah bersama anak-anak bakar sate rame-rame, tapi bukan sate daging, melainkan sate tempe. Anak-anak senang sekali makan sate tempe bareng-bareng :)

    ReplyDelete
  9. sate..hmmm...sedap..
    mungkin karena masaknya cepat ya..makanya dagign qurban langsung berubah jadi sate

    salam kenal dari malang :D

    ReplyDelete
  10. sate..hmmm...sedap..
    mungkin karena masaknya cepat ya..makanya dagign qurban langsung berubah jadi sate

    salam kenal dari malang :D

    ReplyDelete
  11. aku suka banget sama sate mbak sulis

    salam,
    kesya

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin