Skip to main content

Lima Cara Agar Puasa Ramadhan Anak Lancar


Kalau sudah jadi Emak-emak gini..ramadhan rasanya cepet. Tau-tau udah sampe tengahnya aja. Ha..ha, kenapa yaa?๐Ÿ˜€

Anyway, ini ramadhan pertama bagi sulung saya puasa sehari penuh. Dua ramadhan kemarin, masih puasa setengah hari. Kemarin-kemarin sih alasan kami, masih kasihan aja, takut badannya tambah kurus cungkring. Meski ramadhan tahun ini badan Raka masih tinggi-langsing, meski ayahnya aslinya belum tega, saya sebagai ibunya mesti tega. Udah 9 tahun juga, walau itungannya belum baligh, tetep kudu latihan puasa wajib. Dan mendekati setengah perjalanan ramadhan, alhamdulillah puasa Raka full, belum bolong. Ada drama-drama awal-awal puasa? Woo..ya jelas. Sempat mengeluh pusing di hari pertama, dan langsung sembuh begitu makan dan minum anget. *jadikesimpulannyapusingkarenalapardoang.

Permasalahan berikutnya, susah bangunin saat sahur. Itu pasti, kadang ngunyah nasi sambil mata merem. Untung ada Superdede di tv yang bisa nolong mbuka matanya, meski kadang efeknya jadi lupa sama piring-nasi alias ndomblog!๐Ÿ˜‡ dan tau-tau Imsaakkkk...!! Dan penyelamat berikutnya adalah sereal yang jingle iklannya ๐ŸŽถminum makanan bergizi๐ŸŽถ

Bagi anak-anak, perkara nahan lapar-minum itu saya yakin bukan perkara mudah. Lha wong fisik mereka lebih aktif. Makanya, untuk bisa mengkondisikan anak agar tetap "aman" dan lancar jaya dalam menjalankan puasa, ada beberapa tips n triks yang bisa dilakukan para orang tua, dan 5 yang saya lakukan adalah:

1. Sistem reward
Siapa tho yang nggak suka dijanjikan hadiah.. Orang tua aja girang kalau dapat hadiah, apalagi anak-anak. Makanya sebagai penyemangat anak, orang tua bisa menjanjikan sesuatu dengan catatan target bisa tercapai. Misalnya..."nanti kalau puasanya penuh satu bulan... Ibu belikan burger di depan ind*ma**t " ( hadiah yang gampang dan ekonomis aja, yang penting ada kesepakatan antara pemberi -penerima hadiah)



2. Latih anak secara bertahap
Bertahap dalam artian pelan-pelan dulu. Saya ingat ketika Raka masih berusia 6 tahun saya nglatih puasanya dengan sistem klo orang jawa bilang "poso manuk". Karena nggak tega bangunin sahur, sahurnya dia tetep pagi, sebelum masuk TK. Nanti untuk buka saya beri selang waktu pukul 12.00-13.00 Setelah pukul 1 siang, mulai puasa lagi sampai maghrib. Secara tuntunan ilmu agama, ya memang masih kacau, tapi..niatnya memang sekedar melatih. Baru umur 7-8 raka mulai mengukuti ritme sahur dan buka ala orang dewasa, tapi ada break untuk makan-minum sepuasnya pukul 12.00-13.00

3. Kondisikan ia diantara orang/teman yang berpuasa.
Ini akan menjadi mudah seandainya anak berada dalam lingkungan yang homogen (se-agama), dengan pola asuh orang tua yang senada --soalnya saya pernah ketemu, ibu-ibu yang meski anaknya dah mau lulus SD tapi puasanya bolong-bolong dibiarin. Untuk kasus bocah yang punya adek seperti Raka, ini yang kadang jadi penggoda iman, tantangan, karena sering banget si adek sengaja makan didepan kakaknya.


4. Beri sesuatu yang bisa mengalihkan dari rasa lapar-haus.

Seandainya anak-anak masih sekolah, ini akan lebih mudah karena sebagian hari akan dilewatkan bersama banyak teman, dan aneka kegiatan. Cuma sayangnya, beberapa sekolah sudah mulai memasuki masa liburan saat ini. Beberapa kegiatan sebagai pengalih rasa lapar-haus yang bisa dipertimbangkan adalah membaca bacaan ringan, tidur siang, nonton tayangan anak-anak, atau bermain bersama binatang kesayangan. Bagi yang suka berkebun, bisa juga anak-anak dilibatkan. Asal ada acara berkotor-kotor dan berbecek-becek ria, pasti mereka suka.


5. Beritahu ia tentang esensi puasa secara sederhana
Dalam tataran praktisnya, rata-rata anak memaknai puasa masih sebatas menahan makan dan minum. Tapi ya maklumlah...namanya juga bocah. Biasanya, moment puasa saya gunakan untuk mengajarkan rasa bersyukur kepada anak, saya ajak ia memperhatikan teman-teman sebayanya yang terpaksa bekerja di perempatan jalan, mengamen, meminta-minta. Saat maghrib nanti,  belum tentu mereka nanti bisa makan dan berbuka dengan layak. Kalau sudah begitu..saya minta anak membayangkan...mau seandainya tukeran posisi?

Dari hasil pengalaman pribadi, 5 tips diatas lumayan manjur saat diterapkan pada anak-anak. Meski berpuasa ramadhan hanya wajib bagi mereka yang sudah akil-baligh, tapi mengajak anak-anak untuk terbiasa menjalankan  kewajiban sebagai muslim sejak dini, saya yakin akan lebih baik.☺

Comments

  1. Iya setuju mbak Sulis, bahwa salah satu melatih anak puasa adalah dengan mengkondisikan berada dilingkungan orang berpuasa juga, supaya anak lebih tenang dan ngga tanya macam-macam mengapa kok si A ngga puasa, dsb.

    Iya nih tahu-tahu udah hampir 2 minggu ya mbak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya e mbak..tau-tau dah mau lebaran :-) susahnya klo pas ibunya gak puasa mbak..tetep berasa puasa, nggak enak kan mau makan di depan anak ☺

      Delete
  2. Wah ampuh juga ya mb sulis klo diceritain perjuanan temen2 kecil yg sebaya tapi uda merasakan kerasnya kehidupan
    Biasanya yang paling trenyuh ngajarin tentang ini sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup Nit.. Klo nggak di suruh mbayangin tukar posisi..kdng nggak ngerti bersyukur anakku... Makanan disia2kan *padahal dimasak penuh perjuangan :-)

      Delete
  3. Kalau untuk hadiah sih mbak kalau menurut saya jangan dikasih tahu sejak awal karena kalau dikasih tahu akan diberi hadiah maka niatnya juga ingin mendapatkan hadiah bukan karena allah meskipun anak anak tapi kan harus tahu puasa itu harus gimana, niatnya untuk apa, dan tujuannya untuk apa. Tapi alangkah baiknya hadiah diberikan setelah dia selesai menjalankan ibadah puasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip! Usul dan saran yang bagus kang. Terimaksih masukannya :-)

      Delete
  4. Anak saya baru mau masuk lima tahun Mba jadi belum saya kenalkan pada kegiatan berpuasa, hanya saja kalo dia udah mulai minta makanan yang macam-macam alian makanan yang harus di beli di warung, maka akan saya katakan bahwa saat ini sedang puasa jadi nggak boleh beli-beli di warung :)

    terimakasih tips-tipsnya Mba Sulis, nanti kalo anak saya udah mulai belajar puasa akan saya terapkan cara-cara di atas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. He eh..klo lima tahun masih kasihan mbak.. Saya umur segitu juga blm tega. Takutnya berpengaruh ke kecukupan nutrisinya...ntar malah sakit..

      Terimakasih juga mbak Ira sudah mampir :-)

      Delete
  5. Tapi wajahnya dah memelas gitu gak tega hahaaa

    ReplyDelete
  6. anakku juga sedang belajar berpuasa Mbak, makasih ya sharingnya

    ReplyDelete
  7. Anakku (TK) baru bisa puasa "Sambung Rasa". Jam 2 buka, lalu disambung lagi puasanya sampai maghrib. :)

    ReplyDelete
  8. nice nice nice... XD kalo bole tau usia paling dini nan cocok menurut mba berapakah? 9 atau dibawah sembilan masih ok? takutnya kasian juga wuaaaa

    ReplyDelete
  9. Goood... Tipsnya bagus. Salam blogger!

    ReplyDelete
  10. podho lis. kalau disuruh maen air,kotor-kotoran, puasanya betah haha...

    tahun ini libur puanjaaang. emaknya bingung. anakku selalu pd ngitung jam. masih berapa menit lagi bu? haduuuh.

    ReplyDelete
  11. Selamat ya buat raka. Semoga puasanya penuh barokah. Btw, nama ibu mengingatkan sy sama kakak sendiri. Anyway, semoga ibu dan keluarga sehat selalu ya ๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin