Skip to main content

Yang Ulangan Anaknya, Yang Cemas Ibunya

"Bismillah untuk hari ya mbak" 
Sebuah pesan masuk, melalui WA. Dari seorang teman, kenal karena anak-anak kami sekolah di tempat yang sama.

"Iya mbak..semoga anak-anak lancar" begitu balas saya. 

Ternyata saat anak-anak ujian kenaikan kelas, yang cemas dan dag dig dug porsinya lebih banyak ibunya daripada anaknya. Benarkan?

Kamis, 26 Mei memang hari yang istimewa. Sulung saya mengawali Ujian Kenaikan Kelas, atau istilahnya Test Kendali Mutu. Tak seperti sebelumnya, TKM kali ini menggunakan lembar jawab komputer dengan sistem koreksi yang juga terpusat di tingkat kabupaten. Efeknya, anak harus lebih hati-hati dan teliti. 


Hmm...begini menjadi ibu, sering was-was, ketar-ketir...padahal anaknya mah santai aja.  Mungkin karena masih bocah, Raka malah seneng kalau ujian, bisa pulang gasik alias lebih awal, nggak peduli materi yang begitu banyak sudah dikuasai atau belum... 

Sebagai ibu, tentu  kami ingin yang terbaik, anak bisa mengerjakan soal dengan lancar, hasilnya juga memuaskan (Aamiin). Pengennya bisa melepas anak untuk belajar sendiri, tapi dalam prakteknya anak belum bisa dan belum terbiasa, masih harus tetep disiapkan buku-buku yang harus dibaca atau soal-soal mana yang harus dikerjakan untuk latihan.



Tapi, saya bersyukur dengan teknologi saat ini yang begitu memudahkan para orang tua. Ada Pak dhe google yang siap ditanya 24 jam saat saya ragu atau bahkan lupa dengan materi pelajarannya anak kelas 3 SD. Belum lagi buku-buku elektronik yang bisa diunduh dengan mudah, dengan banyak soal latihan di dalamnya yang sering mbikin Raka manyun tiba-tiba sambil berkata, " ini dibaca dan dikerjakan juga? Tapi habis ini istirahat dulu yaa..." (ha..ha..)

Minggu depan, masih ada beberapa mata pelajaran yang menunggu untuk diujikan. Sebagai orang tua, saya hanya bisa berdoa, membantu sebisa yang saya mampu. Sukses ya Nak...minta doanya ya teman-teman...

*maap juga klo BWnya  dan mbalesi coment jadi lemot..






Comments

  1. Saya pernah ngalamin perasaan yang kaya mbak ini tapi sudah lumayan lama sih memang rasanya tuh gimana gituh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kang... Serasa bisul belum pecah. Plong kalo sudah selesai... :-)

      Delete
    2. Iya kang... Serasa bisul belum pecah. Plong kalo sudah selesai... :-)

      Delete
  2. kalau saya namanya UKK (Ujian Kenaikan Kelas). Berarti saya juga sama mba, anaknya mah nyantai, ibunya yg ribut nyuruh belajar hahaaha... tapi di tempat saya blm sistem komputerisasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tahun ini juga kok mbak komputerisasinya..itu nggak semua sekolah sepertinya. Uji coba mungkin...

      Paling mantap klo nilainya sesuai target ya mbak; jerih payah n ngomel-ngomelnya terbayarkan. Ha..ha

      Makasih ya mbak, sudah mampir...

      Delete
  3. Kalau anak saya sudah besar mbak Sulis, sudah kelas 8 jadi saya lepas belajarnya. Paling saya ingatkan saja. Sudah nggak seperti dulu ketika SD harus dioyak-oyak, sekarang sudah sadar sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak cewek juga mbak, jadi vani pasti lebih gampang diarahkan. Berarti mo naik kelas 9 yaa.. Siap2 deg deg an pas UN nanti mbak...:-)

      Delete
  4. Mungkin tahun depan saya baru merasakan dag dig dug seperti Mbak Sulis. Soalnya si Kakak baru mau masuk SD tahun ajaran baru nanti. :)
    Semoga Raka sukses dalam UKK-nya. Diberi kemudahan, kelancaran, dan keberhasilan. Juga mendapat ilmu yang bermanfaat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, karena materi anak SD beda jauh banget level kesulitannya dibanding era buku2 balai pustaka kayak saya dulu. Jadi kalau nggak belajar, ya keteter.

      Terimakasih doanya... Aamiin.

      Delete
    2. Iya, karena materi anak SD beda jauh banget level kesulitannya dibanding era buku2 balai pustaka kayak saya dulu. Jadi kalau nggak belajar, ya keteter.

      Terimakasih doanya... Aamiin.

      Delete
  5. Anak saya masih batita sih. Tapi sebelum jadi mama dulu sering jadi 'mandor' para keponakan buat belajar:D
    Semangat Raka belajarnya, sukses UKK!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus dimandori memang mbak anak-anak, klo mggak gitu nggak gitu repot klo dah gede dan nggak terbiasa budaya belajar...

      Makasih ya mbak...salam kenal..

      Delete
  6. Sukses ya mas Raka :)

    emang gitu kalau jadi emak-emak ya mbak, yang ujian siapa, yang dag dig dug siapa hehhehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin