Skip to main content

Plus Minus Hajatan Tanpa Pihak Catering.

Semingguan lebih blog ini saya tinggal. Frekuensi megang hape pun benar-benar bisa dihitung dengan jari. Apa pasal? Adek ipar nikahan. 

Di pedesaan seperti tempat saya tinggal saat ini, sistem katering memang masih sangat jarang diterapkan. Katering saja jarang, apalagi strategi memanfaatkan wedding organizer. Yang ada dan sering adalah memasak dengan menggunakan sistem rewangan alias gotong royong dengan tetangga dan keluarga besar. Itu juga yang diterapkan keluarga mertua tempo hari. Ribet, iya. Lebih murah, mungkin. 

Gambar dari lovenafira.blogspot.com
Jujur kalau saya, dengan space rumah terbatas, alat-alat masak seadanya, bahan-bahan mentah yang semuanya juga beli tentu lebih suka menggunakan jasa catering. Tapi karena yang punya gawe adalah mertua dan hajatan juga dirumah beliau..ya sudah, ndherek saja. Selama beberapa hari mesti bolak-balik rumah-mertua, ada beberapa plus-minus yang saya amati, saat kami memilih menggunakan hajatan tanpa pihak ketiga alias hanya mengandalkan keluarga, tetangga dan saudara:

Plusnya Hajatan Tanpa Catering


1. Ikatan persaudaraan dengan keluarga maupun tetangga lebih erat.

Lha iya, wong selama beberapa hari mesti berkumpul, menyiapkan segala sesuatu dari perlengkapan sebelum hari H, memastikan pelaksanaan lancar, bahkan sampai acara beres-beres. 

2. Lebih irit dari segi pembiayaan.
Kalau ini relatif sepertinya. Bukan rahasia lagi kalo dalam sebuah hajatan keluarga, termasuk pernikahan, biaya konsumsi bisa dikatakan sebagai pos dengan pengeluaran terbanyak. Bagi masyarakat pedesaan yang rata-rata punya hasil panenan seperti beras, kelapa, tentu biaya akan bisa ditekan dengan cara memasaknya sendiri.

3 . Bisa bersedekah dengan lebih banyak.

Berhubung dimasak sendiri, biasanya tuan rumah atau yang punya hajat memasaknya dalam jumlah besar. Yang sering terjadi adalah daripada terbuang sia-sia, maka selesai hajatan, tuan rumah akan membagikannya kepada para tetangga. 

4. Bisa belajar masak, aneka tips dan trik dari para "sesepuh" secara gratis.

Ini berlaku bagi para pemula-pemula seperti saya. Ketika ikut terjun di dapur, meskipun tugas utama hanya sekedar urusan iris-mengiris dan kupas-mengupas, tapi dari obrolan yang tercipta, bisa sekalian belajar aneka ilmu di dapur.

Minusnya Hajatan Tanpa Catering


1. Repot .
Pertama, harus memastikan bahan mentah cukup. Meminta tetangga yang senior dalam memasak untuk mengolahnya. Selain itu tuan rumah juga mesti menyediakan alat-alat masak yanf bisa digunakan untuk memasak dalam porsi besar.

2. Menu makanan kurang variatif.
Entahlah..kenapa kalau di pedesaan di tempat saya tinggal seakan ada pola tersendiri dengan menu-menu yang dihidangkan. Nikahan identik dengan lemper, sayur kentang-krecek, Mie, krupuk udang, dan ayam goreng. Tradisional sekali kan??

3. Harus ekstra energi saat sesi beres-beres.
Berbeda dengan sistem catering dimana kita hanya order-milih menu-bayar-makanan datang tanpa mesti repot beres-beres, maka saat memutuskan menghandle sendiri urusan konsumsi, jagan kaget kalau yang ditemui belakangan adalah lantai berminyak yang menunggu untuk dipel, wajan-wajan, panci, dan bertumpuk-tumpuk piring-piring kotor di area dapur. 

Hmm..jadi kepikiran 20tahunan lagi.. Saat Raka atau Alya menikah..saya mau make sistem yang mana yaa..? Sepertinya catering aja atau mending syukuran se simpel-simpelnya.. Capek klo mesti ribet! Kalau teman-teman blogger, pada milih mana?

Comments

  1. Catering laaa. Serahkan pada ahlinya.
    Pan kita mau jadi model seharian, di panggung.
    Kudu bersih dan segar.
    Mulai nabung yuk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh..calon penganten ya mbak.. Ayuk, bener nabung dulu...biar bisa santai2 di akhir..

      Btw, mksh ya..sudah mampir..

      Delete
  2. Tanggal 5-8 Mei menjadi hari libur yang kayaknya bakal super melelahkan bagi saya dan istri. Masak tiada henti.
    - Kamis kedatangan 30 org tamu dr purwodadi.
    - Jum'at 7 tamu dr semarang.
    - Sabtu bikin 50 dus makan sehat untuk TK-nya si kecil.
    - Malam Minggu menjamu 80 org untk semaan alquran
    - Minggu 150 org, acara Trah.
    Aku tawarin ke istri untuk catering, tapi dia gak mau. Maunya masak berdua sama aku. *Siap2 tukang pijit nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. 150 handle sendiri? Mantap pak...klo saya sudah trimo pasrah ke labbaika yang di wiyoro, baturetno itu.. :-) berarti...saat saya reply ini..sepertinya tengah ada yang jd tukang pijit..:-D maturnuwun sampun mampir..

      Delete
  3. di kota besar memang lebih senang menggunakan jasa katering karena tdk mau ribet, berbeda dgn di desa, warga desa selalu ingin menjalin persaudaraan salah satunya ya keg ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, begitulah.. Tinggal kita mau milih yang mana. Keduanya ada positif - negatifnya mnrt saya

      Delete
  4. Ihihi, meski remfong tp klo masak sendiri menunya ga ada yang mubazir..trus klo pke catering kadang ada 1 2 menu yg kurang enak ya kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Nit.. Klo masak sendiri juga bisa nambah berkali-kali yang jelas...( memaksimalkan jurus gembulwati ) :-D

      Delete
  5. Hmm kalau menurut saya sih lebih baik bikin masakan sendiri dan minta bantuan sama tetangga itu jauh lebih muantappp dan juga tidak perlu mengeluarkan biaya lebih deh untuk membeli bahan bahan untuk dimasak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitu ya pak. Tp klo space rmh terbatas...jadinya penuh sama bhn masakan jadinya...hi..hi

      Delete
  6. catering. ihik. fenomena emak malas repot. :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya begitulah. Dan aku termasuk golongan emak malas itu sepertinya mbakyu.. Posisimu dimn rajin apa malas? Wkk..wkk

      Delete
  7. kami jarang katering Mba, alasannya sih supaya keluarga dan tetangga ngumpul saat ada hajatan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kadang2 alasan itu yang jadi faktor penentu mbak... Biar pada ngumpul, ramenya lebih lama..

      Delete
  8. Jelas katering dong mbak Sulis. Lha wong waktu arisan keluarga yang dihadiri tidak lebih 40 orang dengan hanya dua atau tiga menu aja udah rempong kayak gitu, apalagi hajatan yang pasti lebih banyak orang, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha..ha. Podho mbak. Klo udah diatas 10, dan makan besar..repot tenan. Klo cuma snack, 100 sih masih bisa handle * masukin ke dosnya mksdnya. Isinya mah, tetep aja bli di pasar/ toko.. Hi..hi

      Delete
  9. Selamat buat pernikahan adik iparnya mbak. heheh kalau saya tergantung untuk berapa orang masak, kemarin kebetulan ada acara masak, saya dan teman masak untuk 40 orang berdua bisa, tapi ya menunya sangat simpel. Haha. Tapi kalau buat hajatan gitu,katering lebih asik kali ya.

    Dulu pas ada hajatan di rumah, ada yang di hire ibuk untuk masak nasi, ada yang bantu cuci2 sendiri.. wow praktis sekali di Indonesia. Salut!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maturnuwun De..! Hai, pa kbr Belanda..:-) 40 orang? Aku pernah juga handle sendiri...tp menu takjil buka puasa doang :-)
      Iya, dikampungku juga gitu..ada yang spesialis msk nasi, spesialis urus bumbu, jerang air...bhkan yang khusus buat ater2.
      Eh..bandingin aja de, hajatan ala purwodadi ma di tempatmu sekarang dalam sebuah tulisan.

      Delete
    2. Kabar lumayan baik mbak, masih ada sisa sakit gigi kemarin hehe..
      Insyaallah nanti ditulis :) suwun idenya

      Delete
  10. hahahaha, aku yg catering aja mbak ;p.. sudahlah, ga kebayang rempongnya kalo bikin sendiri :D.. eh tapi baru2 ini aku menghadiri nikahan tetangga yg diadain di rumahnya di desa, dan masak sndiri juga makanannya.. iya bener, ga banyak variasi lauk, tp enak2 sih :).. mungkin krn ga bnyk macem2nya, jd semua yg ikutan masak bisa fokus ama menu masing2 ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mngkin juga begitu mb. Kalo aku pertama, nggak ada tempat. ...nggak ada sarana buat masak. Jadi bingung mikirnya klo mesti masak dalam jumlah besar mbak fanny. Jadi mending catering atau pesta sesimpel2nya...he..he

      Delete
  11. Saya pilih kateringlah mbak. Lebih simple dan gak ribet.

    Oh ya mengenai hajatan tradisional sya ada sedikit cerita...

    Agustus 2014, sya ada KKN di Gunung kidul, waktu itu satu desa ngerayain HUT 17 Agustus, kami anak2 KKN membantu bu kepala dukuh (ngrewangi) memasak dan segala tetek bengeknya... benar sekali kelapa, beras dsb itu hasil dari kebun/panen sendiri. Saya diajari membuat masakan tradisonal salah satunya klemet. Di desa kegotongroyongnnya msh tinggi. Emang agak rempong juga bikin hajatan seperti itu, tapi saya nikmati dan have fun :)


    seru bgt pokoknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh...berarti kamu sekarang dah mo wisuda ya Rin. KkN...masa menyenangkan itu... Ajang ketemu jodoh juga bagi banyk mahasiswa..:-) Di event rewangan mmng seru, bisa sarana belajar aneka resep, tip masak..bljr bermasyarakat...ajang nggosip juga klo bnyk ibu2 ngumpul :-)

      Delete
  12. Yeaaaay sama mba, seringnya di keluarga kami juga sreg masak sendiri kalo ada hajatan, tamu ato acara syukuran. Hasilnya malah memuaskan namun ya itu cuapeknya juga luaaar biasa.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin