Skip to main content

Menjadi Istimewa, Coz Lahir di Akhir 70an atau Awal 80an.



Dua hari lalu, seorang teman di grup WA mengirim sebuah pesan --entah dia tulis sendiri atau sekedar menyebarkan yang sudah ada --bahwa kami adalah generasi yang LIMITED EDITION. Yeah, terbatas, berharga, hingga kami patut berbangga.

Tapi, memang kami limited edition ya, hanya gara-gara lahir di era akhir 70an atau awal 80an? Mmm...ada benernya juga sih. Secara umum saya sepakat apa yang dibilang teman tadi, namun saya lebih senang meyebutnya dengan generasi transisi alias generasi peralihan. Banyak loh istimewanya generasi ini: 
  • Ikut menjadi saksi sejarah demokratisasi di negara kita. Ingat kan hebohnya suasana politik tahun 98? Nah...jamannya itu...lairan 70an akhir sampe 80an baru masa semangat-semangatnya "brani turun ke jalan, rapatkan barisan".
  • Inilah generasi yang paling banyak "mlongo" dengan loncatan teknologi, tapi masih tetap bisa menikmati kemajuan teknologi sampai saat ini. Iyah, bener..saya masih ingat mesin ketik, disket, kaset, tapi beruntung karena sekarang tetep bisa mainin gadget.
  • Generasi ini masih kenal dan sempat akrab dengan beragam dolanan tempo dulu , meski begitu sekarang pun meraka tak lagi canggung saat mesti memainkan aneka permainan tadi, tapi dengan jari-jemari.
  • Ha..ha, saya juga generasi terakhir pemakai helm ciduk, yang meski tidak aman, tapi berasa ringan di kepala.
Eh...ada yang mau nambahin? Boleh banget, dikolom komentar. Saya kehabisan ide, plus ngantuk, plus kurang piknik :-)

Comments

  1. nyemplung kali golek iwak cethul utawa golek welut nang sawah dengan aman tanpa takut digondhol wong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha..ha. Iyo mbak.. Cethul, iwak yang perutnya besar itu tho? Klo dulu paling takut sama truk duyung aku mbak; katanya nyuliki anak2 buat tumbal..

      Delete
  2. Nonton tivi tanpa banyak terganggu oleh iklan, apalagi sinetron alay-alay. :) Maklum, adanya cuma TVRI, terus belakangan muncul TPI. Itu pun nontonnya ramai-ramai sekampung di rumah Pak Haji Fulan, yang tivinya masih hitam-putih. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup! Tv pake accu pula. Acaranya sederhana2 pula. Ingat acara TVRI jogja yang fenomenal pak; Kethoprak Sayembara plus Mbangun Desa

      Delete
    2. Ketoprak sayembara, jawabnya pakai kartu pos. :))
      Mbangun Desa, paling gemes gayane Den Baguse Ngarso. :))

      Delete
    3. Hi..hi. Sekampung bisa ngumpul klo ngomongin kethoprak sayembara.. Kr jadi tmbah laris manis gara2 itu..

      Delete
  3. Generasi tahun 70an mungkin belum ada sinetron yang mengandung hewan-hewan bisa bicara atau berkelahi dengan manusia hehe.

    Hi bunda sulis salam kenal ya sebelumnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adanya sinetron Misteri Gunung Merapi ma Kedasih mbak...

      Salam kenal juga mbak.. Makasih ya sudah mampir

      Delete
  4. Yang paling berkesan buat saya adalah jayanya perbulutangkisan Indonesia mbak Sulis. Saat itu awal 80an mungkin, pebulutangkis kita banyak yang juara bahkan langganan juara, termasuk juara dunia. Efeknya dikampung-kampung banyak dibangun lapangan bulutangkis yang setiap malam selalu ramai dipakai latihan.

    Ah, kapan ya masa itu bisa terulang lagi? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener2. Kampungku juga dulu mbuat lap. Bulutangkis mbak Trus habis maghrib/isya itu ramai bapak2 atau mas2..

      Eranya yayuk basuki, susi susanti dan juga alan dwi kusuma ya mbak..

      Delete
  5. Wah aku malah blum ngeliat ni helm ciduk bentuknya kayak apa ihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ringan Nit...mirip helm proyek itu...klo di Jogja Helm ciduk resmi ilang dan berganti helm standard awal tahun 2000an tu Nit. 2004 po ya klo nggak lupa. Kamu masih maen sepeda ya tahun segitu...?

      Delete
  6. Kami generasi yang pernah merasakan menulis surat berlembar-lembar lalu dikirimkan ke kantor pos.

    Kami juga generasi yang pernah merasakan betapa senangnya ketika wesel datang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blm ada layanan on-line ya pak. Lebaran pun pada hunting kartu lebaran...mbuat2 kata puitis...

      Delete
  7. jadi membayangkan, generasi setelah anak kita seperti apa ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya e mb. Kecil2 dah bisa nyari info sendiri via i-net... Klo yang dicari bener..ya bagus. Takutnya klo mereka salah jalan gara2 teknologi

      Delete
  8. Waah ...aku termasuk generasi limited edition juga dong yak...asyiiik. Emang seru sih, waktu ikutan demo 98 itu, cuma sekarang setelah dipikir2, seandainya dulu ngga ada demo, skrg indonesia sperti apa yak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss mbak. Waktu seru2nya gerakan mahasiswa, aku barusan lulus sma mb...nunggu pengumuman umptn. Jadi nggak ikut demonstrasi gede2an yang di jogja...

      Mm...klo nggak di demo? Entahlah!

      Delete
  9. saya hadir sebagai generani 90-an, Mba, hehehe
    masih menikmati main petak umpet selepas isya, ke sawah atau tambak, main rame2 dengan tetangga di hari minggu dan bersepeda ontel ke sekolah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 90-ers ya mbak.. Dulu jalanan blm ramai...pke ontel masih ramah. Sekarang? Wuzz... Bnyk mtr ngebut..

      Delete
  10. Waktu itu belum ada naruto ya.. saya mah sukanya gifos. Thunder cat, reumajisen.. hehee... sama dokumenter hewan2..

    ReplyDelete
  11. Sinetron yang kaga jelas yang bikin dongkol..hiii

    ReplyDelete
  12. Ehm, tahun 98? saya masih kecil, jadi gak banyak yang diingat kalau urusan politik, cuma katanya krisis yang membuat nilai uang 25,50 rupiah seakan tidak ada harganya lagi..hehe

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Wah ini gue banget.
    Jadi terinspirasi mau buat postingan.
    Ingat dulu 1 dollar masih cuma Rp 1500.
    Dan punya telepon rumah itu hal mewah.
    Mau pasang kudu rogoh kocek juta-juta.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin