Skip to main content

Saat Harus (ikut)Belajar Pewayangan

"Ka...diinget...yang punya sayap, Gathotkaca, trus yang jaritnya motif bulet2..Werkudara, yang tangan-kakinya pake Gelang Wisanggeni. Yang rambutnya gak digelung..Abimanyu"

Saya lagi ngapain coba? Teringat cara mbantuin Raka ngapalin wayang sebelum ulangan semalam. Ha..ha...bener- bener bisa ngakak sendiri. Saya buta tentang tokoh-tokoh wayang. Berkali-kali dilihat...kok ya mirip-mirip semua. Sumpah, berasa ngerjain puzle Nampak Sama Nyata Beda. Ya udah akhirnya mbikin clue sendiri...yang entah tepat ato nggak. Tapi semoga aja Raka bisa titen..nggak kayak emaknya. Tapi komentar Raka apa coba..

  "Susah...ibu aja nggak bisa ngapalin...apalagi aku..." 
*pasrah bareng. Sudah, yang penting ulangan besok, lakukan yang terbaik

wayang Kelas 3 SD
materi ulangan B Jawa kelas 3

Yang sekolah sih Raka. Tapi karena tuntutan materi pelajaran yang semakin banyak dan level kesulitan yang jauh berbeda dibanding era ibunya...ya sudah, kadang saat Raka belajar, saya ikut belajar juga. Anehnya, tantangan terberat malah di Pelajaran Bahasa Jawa.

Jogja sih Jogja, tapi kalau anak udah ketemu materi yang ini..udah, angkat bendera putih. Nyerah. Kalau sebatas Bagong, Semar sama Petruk, masih bisa bedainnya. Semar udah tua, bungkuk, dan gendut. Bagong gendut. Petruk, hidungnya mancung banget.

Itu baru sebatas ngapalin sosok penampakannya. Belum silsilah keluarga, si Ini anaknya ini...ksatria mana...senjatanya apa. Belum ngapalin istrinya yang rata-rata pada poligami. Namanya...susah-susah juga. Coba kalau tokoh wayang namanya Didung, Ninuk, Adit, Sopo, atau Jarwo...pasti cepet nyanthol *langsung di keplak tokoh pewayangan.

Seandainya bisa nanya, apa sih istimewanya mereka..? Kenapa harus hapal sedetail itu? Bukannya wayang itu adopsi cerita fiksi dari India? Atau karena jasa wayang sebagai media penyebaran agama di Jawa? Seandainya tokoh-tokoh tadi dianggap punya nilai-nilai luhur, kenapa tidak poin-poin itu saja yang diajarkan?

Ah...berhubung ini postingan edisi curhat, gini aja lah. Intinya...meskipun saya made in Jawa tulen...ternyata ilmu saya tentang Jawa, dangkal poll. Ndampingi anak kelas 3 SD yang mau ulangan aja nggak mumpuni, malah kakean protes :-)

Comments

  1. Hahaha sama mbak Sulis, anak saya juga kesulitan kalau ngapalin wayang. Hari gini mana ada wayang lagi? Kalaupun ada yang nonton tua-tua, anak sekarang dijamin ngga suka. Kalau jaman saya dulu masih lumayan tahu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya e mbak..mungkin yang diperlukan wayang dengan "kemasan" baru... Biar anak-anak lebih tertarik nonton. Dulu saya pernah juga diajak nonton wayang sama bapak, tapi ndak tertarik sama pertinjukannya...cuma seneng karena banyak yang jualan jajanan dan mainan :-)

      Delete
  2. Tokoh pewayangan memang sangat banyak banget ya Mbak. Dulu saya ga bisa apalagi anak jaman sekarang

    Etapi ada anak masih SD dikampung saya yang suka dunia wayang, kebetulan ortunya orang mampu. Jadi dikursusin dan peralatan ndalangnya komplit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena bapaknya berjiwa seni, atau njawani ya mbak...sampai di kursusin segala. Benernya momok saya masih satu lagi mbak...aksara jawa! Aku yo ra mudeng tentang itu...hi..hi

      Delete
  3. saya belum pernah selesai mb nonton wayang, da molor duluan


    btw blognya sdh saya folow ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke mb, aku dah folbek yaa..
      Hi..hi iya..abis wayang kan identik pertunjukan midnight. Kalo soal molor duluan...banyak temannya. *termasuk saya

      Delete
  4. Wahaha, sama Mbak. Kalo lg ngajari anak les pelajaran yg satu ini, buku Pepak Basa Jawa harus selalu open. Plus kalo mentok buka mbah google hahaha! Jaan, perlu dipertanyakan ke-jawa-an kita hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kesimpulannya ternyata pak dhe google lebih nJawani dari kita yang asli Jawa ya.. :-D Aku blm punya pepak bahasa Jawa. Recomended ya?

      Delete
  5. penting banget yah Mbak untuk mengenalkan kebudayaan tradisional kita pada anak-anak agar kelak mereka bisa mencintai kebudayaannya sendiri dan tidak gampang terpengaruh sama kebudayaan asing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin penting mb..tapi eranya nggak mendukung kali ya. Wayang kian ilang, jadi makin tak di kenal sama generasi sekarang. Btw..klo di tempat mb ira..sulawesi kan? Ada wayang2 juga mb untuk pelajaran muatan lokalnya?

      Delete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin