Personal & Lifestyle Blog

13 January 2016

Permainan Favorit Di Masa Kecil

Bocah itu terlihat asyik meski bermain sendirian. Kadang ia seperti berbicara – entah dengan siapa. Yang pasti, tangan-tangan mungil itu dengan cekatan mengambil dan meletakkan potongan-potongan kecil kertas, penuh warna.



Siapa bocil dalam ilustrasi cerita di atas? Itu saya! Resiko punya dua kakak, tapi cowok semua, sering memposisikan saya untuk bermain sendirian di rumah. Ada beberapa teman perempuan sebaya sebenarnya, tapi tempat tinggal kami saling berjauhan. Ya..jadinya gitu, nggak bisa maen bareng setiap hari..setiap saat.

Melewati masa kecil di era akhir 80 an, membuat masa kecil saya cukup berwarna. Tak ada alat permainan canggih, tapi saya bahagia. Sebagai gambaran, listrik mengaliri kampung kami di saat saya berumur 6 atau 7 tahun. Alat elektronik yang paling populer saat itu masih radio, sementara televisi masih menjadi barang mewah hanya dengan satu saluran, TVRI. Otomatis, hiburan paling umum bagi anak- anak adalah BERMAIN. Biasanya prime time anak- anak untuk bermain adalah sore, selepas tidur siang sampai menjelang maghrib, itu juga kalau sudah di uber-uber ibu masing- masing untuk mandi. Ragam permainan yang sering dimainkan, jangan di tanya..banyak banget, dan biasanya musiman. Sebut saja, gobak sodor, boi-boi nan, balap mobil dari bambu, layang-layang, atau bahkan perang-perangan dengan senapan bambu.

Apakah saya ikut bermain di dalamnya..? Tidak selalu alias jarang. Lebih sering hanya ikut Kakak alias sebagai penonton. Kenapa? Karena usia saya waktu itu dianggap paling kecil, hingga sering dianggap brambang kopongalias anak bawang oleh para senior. Hiks..
Partner teman sebaya, baru saya dapatkan begitu masuk sekolah. Ifa, Fitri, Erni, tiga teman dekat saya di waktu kecil. Satu sekolah, satu kelas, satu kampung, tapi letak rumah kami tak berdekatan. Di masa ini, mulailah jenis permainan yang saya mainkan lebih terkesan “perempuan”, misalnya Dakon, masak-masakan, lompat tali, bekelan, dan satu favorit saya klambi-klambinan (klambi=baju) atau di tempat lain mungkin di sebut mainan bongkar pasang. Kalau ada yang belum mengenalnya, seperti ini penampakannya.




Ada yang merasa se Era? Ha..ha! Biasanya saya menggunakan uang jajan untuk membeli mainan bongkar pasang ini di pedagang mainan yang sering mangkal di depan sekolah. Kalau tidak salah, harganya 25 rupiah perlembar. Gambar terdiri dari dua atau tiga tokoh, plus beberapa baju dengan model dan fungsi yang beragam. Ada baju berumbai atau gaun yang sepertinya cocok untuk ke pesta, atau model-model casual yang lebih pas untuk kegiatan sehari-hari. 

Meski nggak modern sama sekali, tapi menurut saya mainan ini asyik banget. Saya bisa bermain peran di dalamnya, menjelma menjadi putri-putri seperti dalam dongeng atau menjadi siapapun! Biasanya, para tokoh saya buatkan rumah, dengan properti dari dos/bungkus sabun mandi, pasta gigi, rokok, korek Gambar diolah dari beberapa sumberapi, dan lain sebagainya. 

Saat tidak diajak kakak and the gank nya rame-rame main di luar, saya tak lagi kesepian. Saya bisa mainan bongkar pasang ini di rumah. Kadang sendiri, kadang berdua sama teman, atau bisa juga bertiga atau berempat. 

“Ini mainan di beresin atau tak sapu...?”

Ha..ha, kalau itu adalah teriakan ibu, dan sekarang masih sering saya ulang saat melihat aneka mainan anak-anak berserakan di rumah. Barang- barang mungil, berantakan dilantai, memang sering bikin jengkel karena saya memang pemalas kalau urusan beres-beres mainan. Ah, ibu.. maafkan anakmu kala itu ya... Dengan berbagai printhilan yang sering membuat rumah berantakan, secara tak sadar, sebenarnya kami belajar mereka-reka cerita, membuat alur, dan berperan sebagai fashion-stylist cilik.

Nasib jenis mainan seperti ini sekarang? Kalau yang versi kertas, saya nggak pernah lihat lagi dijajakan pedagang mainan. Mungkin sudah punah tergilas modernisasi. Versi playstore nya, saya belum menemukan. Ada yang tahu..? Sst...yang gratisan aja ya kalau ada..hi...hi.. 
Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa

47 comments:

  1. kalo saya nyebut klambi bongkar pasang atau cerita-ceritaan soalnya nanti kalo udah dipakein baju kita cerita2 sama temen kita :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. He-eh, belajar main peran gitu kan mbak... Klo ada temennya, kayak jd drama... Tp klo main sendiri...ya ngomongnya sendiri...kayak dalang...

      Delete
  2. sekolahnya keponakanku masih ada yg jualan Mbak.. malah ada gadgetnya juga (dalam bentuk animasi 2D)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..masih ada mbak.. ? Berarti ngikuti perkembangan jaman ya itu mbak...dilengkapi gadget pula..

      Delete
  3. Dulu model baju boneka itu cakep2 ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. Padahal yang desain mngkn orang-orang biasa ya..

      Delete
  4. Saya juga sempat memainkan ini mbak Sulis, meskipun hanya pinjam dari teman karena ngga dibelikan :)

    Asyik juga ya bisa mengganti-ganti baju sesuai keinginan kita :)

    Semoga sukses GA nya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak...di ganti-ganti...pura2nya mau ke pestanya siapa..ganti bju lagi. Trus ngobrol2.. ( pdhl mainnya sendiri).. He..he, jaman bocah mbak..

      Delete
  5. Untuk permainan seperti itu juga sering juga dimainkan oleh anak anak laki di kampung ku. Hehiehie. Seperti misalnya lompat tali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak cowok lompat tali..? Jarang klo ditempat saya. Beberapa mainan memang sifatnya netral, dalam artian bisa dimainkan ce-cow seperti gobak sodor, benthik, delikan, jek2an..atau jamuran. Tapi bbrp mainan yang lain sifatnya segmented,kelereng identik cowok. Lompat tali,bekelan cewek

      Delete
  6. saya juga sering main permainan di atas Mbak, kami menamainya permainan "baju-baju" :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baju-baju ya.. Mirip tempat saya mbak. Di sini terkenalnya klambi-klambinan. Klambi=baju (jawa)

      Delete
  7. saya juga sering main permainan di atas Mbak, kami menamainya permainan "baju-baju" :)

    ReplyDelete
  8. Ngalamin main yang seperti itu juga mba bahagia banget, Sekarang giliran anak saya yg mainin tapi bedanya bentuknya kayak buku notes n kartonnya tebal ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..ya mbak. Masih ada ya.. Mungkin krn anak saya sulubgnya cowok, jadi setiap dia beli mainan bongkar pasang yang model dinosaurus itu..

      Delete
  9. Mainan itu udah jaman adikku, asik ya bisa ganti-ganti baju bonekanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Diganti-ganti. Semakin lengkap n banyak koleksi bajunya semakin mantap.. Di belain nggak jajan makanan demi memperbanyak koleksi baju :-)

      Delete
  10. Walaupun cowok ane pernah beli mainan ini. wkwkwk

    ReplyDelete
  11. Hahaha bener mbak aku dulu sering banget beli bongkar pasang, sampe mama marah krn mainan terus. Tapi seneng

    ReplyDelete
  12. Hahaha, saya juga suka banget mainan ini. Bongkar pasang. :D

    ReplyDelete
  13. aku aku aku dulu suka banget main bongkar pasang begini hihihihi....trus kl buat tempat tidurnya pakai bungkus rokok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. He eh, selain itu klo aku make kotak sabun GIV sebagai lemari baju :-)

      Delete
  14. aku suka juga mainan ini... selain beli langsung, biasanya dapet hadiah dari lotre. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok lotre? Beli permen cicak dulu..trus dapet undian yang hadiahnya seperangkat baju2 cantik?

      Delete
  15. Itu mainanku juga. Aku dulu juga main sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sendiri, tp bisa menjelma mnjd beberapa orang dalam satu waktu kan mb?

      Delete
  16. halah...samaaa...sampe puthul lehernya si boneka kertas. njuk bikin bajunya sendiri, diblat di kertas, diwarnai. ah, asyik banget deh.

    njuk didukani ibu. soalnya duit cuma buat beli mainan kertas dan rumah jadi berantakan.

    eh, nek di tempatku istilahnya 'bawang kothong'. kalo di madiun 'pupuk bawang'.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pupuk bawang=pelengkap thok ya mbak. Iyo, klo sampe lecek2 iya mb..tp klo mbikin sendiri..tidak sekreatif dirimu aku mb. Tp soal managemen uang jajan yang nggak bener..sama aja yaa...jaman kita...jaman anake dewe. Raka juga gitu, trimo ngampet nggak beli mknan...tp uang jajan nggo tuku mainan.

      Delete
  17. Hahaha permainan masa kecil...gobaksodor, petakumpet, dakon, pasaran, bongkar pasabg hmmm apalagi ya?

    Sukses ya GA nya Mak :)

    ReplyDelete
  18. Kalo di tempatku namanya wong-wongan Mbak. Skrg juga maish ada, cuma tokohnya tokoh kartun sekarang kayak Putri Sofia sama Bobobi. Ponakanku cowok koleksi wong-wongan Boboboi hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..iya? Tokohnya tokoh2 kartun plus baju2 mrk gitu... Di sini aku blm pernah lihat. Seringnya lembaran gambar...trus dipotong2 mirip kartu itu klo anakku mbelinya

      Delete
  19. Waaa, tu mainannya adik saya waktu kecil... Btw folbek blog saya dong kakak...

    ReplyDelete
  20. Aku juga sering main boneka kertas kayak gitu mbak..biasanya rumah2annya dibuat di tanah :D
    Dulu masih murah meriah yaa, 25 rupiah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Dulu masih semuanya murah...sekarang kepingan uang 25 rupiah juga dah ndak ada..

      Delete
  21. Sukak banget main BP ini hi hi. Lebih murah ketimbang boneka B*rbie hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Jauh2 lebih murah... Barbie di era saya mainan mhl dan berkelas..

      Delete
  22. dulu saya punya koleksi bongkar pasang banyak bangeet :)

    ReplyDelete
  23. kalo main boneka baju2an ini Mamaku paling seneng, karena anteng di dalam rumah.

    dan ga pernah diberesinn rumah2annya ampe seminggu, soale punya tempat khusus yg aman dr sapuan mama.hihii

    ReplyDelete
  24. kalo main boneka baju2an ini Mamaku paling seneng, karena anteng di dalam rumah.

    dan ga pernah diberesinn rumah2annya ampe seminggu, soale punya tempat khusus yg aman dr sapuan mama.hihii

    ReplyDelete
  25. aku pun ikut mainana BP waktu kecil tapi lupa harganya dulu. Terima kasih ya sudah berpartisipasi

    ReplyDelete
  26. Hihihihihi dulu anceman mamaku juga gitu tuh.. mau disapu, atau disobek2 kalo gak diberesin xD

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin