Skip to main content

Ada Bercak Darah dari Vagina bayi? Tak Perlu Buru-Buru Panik.



Iihh... Alya kan masih bayi...kok  sudah "menstruasi?" Kenapa ada darah di vaginanya?



Bener..karena menstruasinya masih tanda kutip. Jadi ceritanya flashback 3 tahunan ke belakang.....


Hari ke 4 pasca sc...
Dokter memperbolehkan kami pulang ke rumah. Bahagia, itu pasti karena kondisi saya sudah sehat. Alya juga tak bermasalah dengan kesehatan, ditambah lagi suami yang masih punya sisa cuti dari kerjaan.

Yeay, sudah ada sepasang buah hati yang akan membuat rumah kami makin semarak. Klop, serasa hati berbunga-bunga. ( Meski ngaku juga, saat mereka sudah agak gede2 seperti saat ini...., sudah ngerti usil, iseng dan berebut....tanduk di kepala sering tiba-tiba muncul karena ulah mereka...hi..hi)

Eh...tapi sekitar 2 hari an di rumah...waktu saya membersihkan bekas pipis Alya..kok ada bercak darah bercampur lendir di vaginanya? Warna dan teksturnya mirip-mirip darah menstuasi gitu. Sempat panik juga, takut kenapa-napa dengan bayi saya. Untungnya saya tidak terburu-buru membawa Alya ke dokter atau bidan terdekat.

Prosedur standar, nanya dulu ke mr. Google. Ohh...ternyata di luar sana beberapa ibu juga pernah mengalami kejadian yang sama, menjumpai darah menstruasi pada bayi perempuan yang masih berusia beberapa hari.

Alhamdulillah, kepanikan saya tak beralasan. Ternyata apa yang dialami putri saya adalah sesuatu yang wajar. Menurut beberapa referensi yang kemudian saya baca ( sebelum Alya ngalami sendiri, saya nggak ngerti sama sekali tentang ini) keberadaan hormon ibu estrogen, akan menyebabkan si kecil mengeluarkan cairan lendir seperti keputihan dari liang vaginanya.

Kadang-kadang, cairan itu berwarna merah muda dan kelihatan bercak darah seperti haid pada popoknya. Keluarnya lendir dari vagina dan bercak darah biasanya terjadi pada minggu pertama sampai sepuluh hari setelah lahir. Bercak darah itu sendiri umumnya berangsur hilang dalam 2-3 hari. Bila sudah berhenti, bercak darah tidak akan muncul lagi.

Yup, nggak rugi hari itu saya konsultasi ke mbah google dulu, bahkan ketika salah satu teman komentar "lis...kok ada sedikit darah di popok Alya".... dengan tenang saya menjawab, " nggak apa-apa, nggak bahaya kok"...hi..hi.#sok bijak

Kalau tidak salah, 3 atau 4 hari kemudian, tak ada darah lagi yang saya temukan. Fase " menstrusi" bayi saya sudah berhenti.

Poin penting postingan ini apa? Jangan terburu-buru panik, saat melihat sesuatu yang sepertinya tak lazim. Kedua...sekedar berbagi cerita dan pengalaman saja..(sekalian pemanasan untuk saya yang lama libur nulis) mungkin saja ada diantara blogger yang tengah mempersiapkan kelahiran bayi perempuan, dan kemudian menemukan hal yang sama dengan apa yang dialami bayi saya.

Comments

  1. untunglah sekarang info sudah banyak ya bun jadi nggak bingung dan panik kalo ada kejadian gini. tfs :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak..tinggal ketikan kata kunci...dan tinggal pilih2 informasi. Trmksh sdh mampir

      Delete
  2. dpet ilmu lageee, catet,
    makasih ya mak

    ReplyDelete
  3. oalahh baru tau mba... soalnya bayiku yg pertama permepuan g pernah ngalamin gini sih... bnr tuh, aku jg pasti panik kalo ankku keluar drah pas msh bayi gitu.. mikirnya udh pasti jelek2 lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga taunya waktu alya ngalami mbak... Panik, iyalah wajar...soalnya pke acara berdarah2...

      Delete
  4. dulu waktu bayi perempuan saya 'haid' juga sempet kaget dan panik, tapi ternyata memang tidak apa2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oo..putri mbak santi juga ya.. He eh mbak...ibuku malah mengira klo terkena diaper. Untung dah ada mbah google ya mbak

      Delete
  5. baru tahu kasus ini mbak Sulis, ini pengetahuan penting juga ya mbak siapa tahu ada kasus serupa jadi faham penanganannya gimana... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... Klo mb anjar mau lairan lagi...trus lair cewek...trus nemu darah di miss v nya...nggak panik lg deh :-)

      Delete
  6. ooo, gitu ya mba..soalnya anak perempuan saya kaynya ga sampai mengalami hal kaya gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. Kali aja raisa nanti punya adik cewek, dan ngalami kasus kayak alya...

      Delete
  7. hooo alya ngalamin juga ya. alhamdulillaah nggak panik ya lis. welcome back ya

    ReplyDelete
  8. anak saya sempat mengalami juga.ketika masih baby., untung saya langsung tanya ke bidan sebelah rmah, jadi nggak panik.

    makasih sharingya ya....

    ReplyDelete
  9. Baru tau ada kejadian seperti itu.. Jadi tau cara penanganannya. nice post mba

    ReplyDelete
  10. Wah ane malah baru tau nih mbak,, lumayan dapat ilmu tambahan :-)

    ReplyDelete
  11. Eike juga pernah baca yang seperti ini sebelumnya.
    Bahkan juga apabila bayi tidak segera mau minum ASi, sampai dua hari, itu bukan perkara luar biasa, karena memang bayi masih kenyang.

    ReplyDelete
  12. Tapi biar udah baca gini, namanya hal udah ke arah sana, pasti awalnya saya panik dulu deh mbak :3 tapi tetap makasih, karena saya baru tau hal ini <3

    Salam,
    Senya

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin