Personal & Lifestyle Blog

11 November 2015

Guru Favorit

Sore kemarin, ada pesan dengan nomor asing menyapa saya via WA. "Sulis...apa kabar...?" Telisik punya telisik ternyata teman saya jaman SMA, yang udah lama banget nggak ketemu. Sebenarnya dulu juga kuliah satu fakultas, tapi beda jurusan. Jadinya memang jarang ketemu. 

Sebut saja nama nya Nur. Setelah lama tak bertukar kabar, rupanya ia sudah bersuami dan ber anak 2, dan memiliki pekerjaan mapan. Kehidupan yang sempurna! Dipertemukan oleh lembaga yang bernama sekolah..jadilah tema obrolan menarik yang jadi bahan nostalgia adalah guru. Mengenang guru- guru jaman sekolah dulu. Namanya anak IPS...kok ya sama. Saya juga baru tau kalau ternyata Nur juga malas dengan Pak Zaini, pengajar matematika yang killer, dan mengidolakan Bu Prapti, guru Sosiologi yang humoris. Ibarat jam pelajaran sosiologi ditambah menjadi 6 kali pertemuanpun dalam seminggu, kayaknya saya juga mau. 

Ngomongin tentang guru favorit...tiba2 kok otak saya jadi mengenang masa SD dulu. Bukannya dulu saya tidak pernah bermasalah dengan matematika. NEM saya lumayan bagus, nggak ada ketimpangan antara 5 mata pelajaran yang diujikan. Lulus SMP pun juga masih tidak begitu timpang antara pelajaran exact dan non-exact.

Sepertinya semua berawal begitu masuk SMA.... Sialnya saya, kenapa difase ini saya ketemu guru matematika yang menurut saya " ngeri". Saya ngaku, kalau daya tangkap saya dalam hitung menghitung rendah. Ibarat yang lain pakai motor dengan kecepatan 80km/ jam....saya termasuk yang 35 atau paling banter 40km/ jam. Sebenarnya akhirnya paham juga...tapi belakangan, kalau udah habis ulangan ( ha...ha..ha). Nah...nggak enaknya guru matematika saya ini, paling sering nyuruh muridnya maju didepan, ngerjain soal langsung di papan tulis. Hal sepele itu...rupanya horor banget bagi saya.
Foto dari indonesia.ucanews.com 


Ingat jaman kelas satu-kelas dua, sedih banget kalau mau berangkat sekolah trus ada jam pelajaran matematika. Nggak ngerti juga...berawal dari NGGAK SUKA GURUNYA, KETERUSAN NGGAK SUKA PELAJARANNYA. Maka begitu kenaikan kelas 3....meskipun wali kelas merekomendasikan masuk IPA....saya ngotot pindah ke kelas IPS. 

Horee, di kelas IPS saya hanya akan bertemu dengan Matematika satu jam perminggu. Di kelas 3, saya bisa enjoy. Saya semangat kalau mengikuti pelajaran- pelajaran yang ada, karena pelajaran pelajaran di IPS memang terasa lebih ringan, tanpa matematika, fisika maupun kimia yang penuh dengan rumus. 

Waktu itu, guru yang paling saya suka bu Prapti dan Pak Cip. Guru untuk sosiologi dan antropologi. Mereka selalu menyelipkan humor- humor segar di balik materi- materi yang di sampaikan. Kadang yang mereka ceritakan juga hal- hal biasa, tapi pengemasannya memang menarik. Jadinya suasana kelasnya berasa hidup kalau pas jam pelajaran. Efeknya, percaya nggak percaya...meski suasana belajar nyantai, nilai untuk dua mata pelajaran tersebut tinggi-tinggi. 

Lolos UMPTN, bersyukur saya nggak ketemu Matematika. Serasa jadi musuh bebuyutan pokoknya. Tapi kebiasaan nggak suka cara mengajar...kok tetap kebawa sampai bangku kuliah. Ada satu dosen yang menurut saya ngajarnya mbulet, muter..endingnya nilainya juga jeblok. Meski ngulang di semester-semester akhir , hasilnya tetep sama, di level " C" tanpa perbaikan. Ya karena itu tadi, udah nggak simpati dulu sama yang ngajar. Payah deh!

Di masa kuliah, saya punya dua dosen favorit, yaitu Alm Riswandha Imawan dan Pak Pratikno. Meski di dunia luar mereka sering menjadi selebritis politik, tapi di kelas mereka mampu menyampaikan materi secara humoris. Bagi saya mereka adalah pengajar-pengajar yang begitu membumi, dan mau mendekat dengan mahasiswa/i nya. 

Hingga akhirnya saya pada satu kesimpulan akhir, ternyata pembawaan guru dalam mengajar...ngefek banget pada penerimaan siswanya. Ada relasi erat antar keduanya. Mohon dicatet para bapak dan ibu guru :-) Ngomong- ngomong, ada teman blogger punya cerita serupa kayak saya? Jadi nggak tertarik mata pelajaran atau mata kuliah tertentu karena faktor guru/ dosennya? Bagi dong di kolom komentar..

21 comments:

  1. ho oh. pembawaan pengajar pengaruhnya besar. pembawaan murid juga kali ya. kl murid nyebelin guru juga jadi terbawa suasana. hehehe... aduh, bisa diprotes para guru nih aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak pa pa mbak di protes. Paling juga nggak sampai demo turun ke jalan....he..he. Dirimu anak IPA yang jago matematika kok ya..

      Delete
  2. kalo sma dulu waktu matpel kimia...sebenarnya gurunya rada killer siiihh, tapi berhubung saya suka perhitungan, jadi untuk nilai lancaaar....tapi masalahnya ibu itu juga sering ngasih soal terus dikerjakan di papan, saya yang pemalu nggak berani tampil dan kalah sama teman yang lainnya...sampek beliau bilang masak nilai ulangan/quis saya tinggi2 kok gak mau maju ke depan *serasa tersentil waktu itu*

    oya, ada lagi saya gak suka matpel sejarah, tapi berhubung yang ngajar super sabar, enak + cuaaaantiiik banget jadi tetap ngerasa betah waktu matpel sejarah..

    memang ada benarnya juga pembawaan guru mengajar ngefek sama siswanya...ups maaap panjang lebar ya mbak komentarnya hi hi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kimia...dulu pernah suka mbak. Tp setelah ketemu rumus2 zat2 yang susah dihapal sama reaksi yang nggak bisa dibayangin, aku mundur teratur. Sejarah, enjoy sih mbak aku...tapi kadang ngantuk juga. Untung gurunya lucu. Habis..cerita jaman dulu, ngapalin nama yang susah2 ...kadang bikin bosen juga.

      Delete
  3. ketika rasa gak suka sudah terpatri di hati maka hati dan pikiran akan mengikuti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nih Mak. Kalau pandangan pertamanya udah nggak ngeh...susah mau dibikin tertarik.

      Delete
  4. iyak, pembawaan guru saat mengajar memang ngaruh bgd dah mak, banget nget nget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, guru itu mmng harus belajar lagi mungkin yaa...gmn caranya biar anak2 didiknya ndak takut duluan sebelum disesaki materi....

      Delete
  5. bicara guru yg paling diingat guru fisika saat SMA soalnya ngajarnya antimainstream :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anti mainstream gmn mbak? Eh..aku SMP pernah dapet guru fis cowok, muda...wajah lumayan. Bisa buat hiburan juga rupanya. Klo pusing mantengin rumus....lihat gurunya :-)

      Delete
  6. Kalau di SMA guru favorit adalah guru sejarah. Serunya denger dia cerita tentang masa lalu. Dan tokoh favoritnya adalah di Achilles. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini jaman2 romawi gitu ya mbak? Jamannya perang pake kuda troya? Klo aku seneng klo pas materi kerajaan di Indonesia...serasa dengerin sandiwara radio mbak... :-)

      Delete
  7. saya suka pelajaran biologi dan paling gak suka sama pelajaran matematika dan kimia karena gurunya menurutku horor (bukan wajahnya yah). pokoknya setiap belajar 2 mata pelajaran itu saya selalu merasa tertekan dan tidak nyaman, akibatnya tidak ada satupun yang diajarkan masuk kedalam otak saya. yang ada dipikiran saya adalah kapan jamnya berakhir agar saya terbebas dari rasa tertekan itu :(

    ReplyDelete
  8. sama mbak Sulis saya dulu juga IPS...yang paling suka guru Sosiologi karena kalau ngasih nilai nggak pelit dan guru sejarah karena kalau sudah cerita enak didengarnya... :)

    ReplyDelete
  9. Kalo saya yg paling berkesan guru komputer. Soalnya orangnya ganteng dan kharismatik. Hahaha....

    ReplyDelete
  10. Guru favorit itu yang jarang ngasih PR ( saya dulu waktu SD ) Hahaha :D
    kalau udah gede gini paling favorit yang sekali diterangkan langsung paham .. Hehe

    ReplyDelete
  11. Mak sulis IPS? Saya juga dlu orang IPS, anak IPS sering dicap sebagai anak buangan dari kelas IPA. Hiks sedih. Udah gitu klo stigma anak IPA rajin, kebalikan dgn anak IPS.

    Memang ada guru yg menyenangkan dan ada pula guru yg kurang enak cara mengajarnya...
    tapi ya mau bagaimana lagi karakter orang berbeda-beda.
    Saya pernah dihukum sama guru kimia saya pas kelas 1 hahaha
    oh pengalaman, abis nilai kimia sya jelek sih ...

    ReplyDelete
  12. Bner banget kalau cara mengajar memiliki efek yg sangat ampuh.
    SMP dan SMA, guru matematika saya asyik cara mengajarnya, orangnya juga friendly, hasilnya banyak yang suka dengan MAtematika.

    ReplyDelete
  13. Hihi ceritamu seru mbak. Bener banget lho, pembawaan guru dan cara beliau menyampaikan materi pelajaran sangat mempengaruhi cara kita menerima pelajarannya. Waktu SMA saya suka guru (alm skrg) bahasa Indonesia, beliau mau juga baca cerpen cerpen saya hihi, guru Biologi juga suka. Oya, pas kelas 3 SMA saya gak mau masuk IPA tapi masuk kelas Bahasa, tetep saja dapat Matematika (1 minggu sekali sudah horor).

    ReplyDelete
  14. Bener banget tu kalau udah kurang sreg sama gurunya ujung2nya belajarnya juga males

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin