Personal & Lifestyle Blog

29 October 2015

Untung, Ketemu Kanna Krim Pelembut. Tumit Pecah-Pecah, Tak Lagi Masalah

Ada yang senasib nggak yaa..kalau di penghujung kemarau ini, harus merasakan dan menyaksikan kondisi tumit yang memprihatinkan? Kasar, pecah-pecah, nggak enak di sentuh...apalagi dilihat. Sering ngiri lihat tumitnya anak- anak yang mulus.... Jadinya langsung keinget iklan favorit jaman dulu, tvc scott emulsion versi baju nggak muat, trus pengen nyanyi... 

 " Tumitku dulu...tak begini...tapi kini tak halus lagi..."

Bisa dilempari batu orang sekampung kalau saya meng- klaim kulit saya halus, mulus, orang perawatan juga ngikut aliran superminimalis. Paling handbody aja..itu juga nggak tiap hari, pas ingat dan sempat aja. Tapi bener..masalah kulit kaki pecah- pecah ini kayaknya belum begitu lama. 

Umur? bisa jadi. Kemarau panjang, bisa juga. Cuaca Jogja belakangan ini panas banget, sampe nembus 34 derajat di siang hari. Debu beterbangan, lantai yang baru disapu aja bentar juga sudah kerasa kotor sama debu lagi. Dan konon katanya...kondisi kaki yang terbuka, sering kena kotoran/ debu gini bisa juga jadi pemicu... * manggut-manggut, pantesan pekerja kantoran mulus-mulus tumitnya, tiap hari ketutup sepatu.


Mau nggak mau tumit ini harus ber evolusi kembali. Nggak enak dilihat banget soalnya, dan untuk kelancarannya beruntung saya nemu si Kanna Krim Lembut. Sudah lama sih, lihat krim ini beredar dipasaran. Ditoko banyak, di apotek juga gampang dicari. Disamping mudah dicari, pertimbangan lainnya Kanna ini murah. Untuk ukuran 15 gram, kayaknya nggak sampai 10 ribu deh. Oh ya..di bagian dos maupun tube luar...tertulis dengan jelas produk ini digunakan untuk kulit kering, kasar, dan pecah- pecah. Pas kan dengan permasalahan kaki saya... 

Menurut aturan pakai, krim ini bisa dipakai dua kali sehari, atau sesering mungkin untuk hasil yang maksimal. Tapi dasar saya orangnya nggak telatenan, jadi kadang frekuensi makenya nggak teratur. Kalau pas ingat dan sempat...tertib, 2 x sehari abis mandi ma sebelum tidur. Tapi kalau nggak ingat... ya satu kali sehari sudah syukur. 

Dengan pemakaian asal-asalan gitu, hasilnya gimana? Sudah kerasa kok! Mulai hari ke dua pemakaian pun sebenarnya perbedaan dah mulai nampak. Kulit tumit terasa lebih halus dan cerah. Rasa kasar dan kering yang menimbulkan garis-garis kehitaman berkurang. Ini belum genap seminggu, tumit yang awalnya pecah,-pecah nggak karuan, dah lumayan meski belum halus-mulus. 

Jadi nyesel...andai saya tlaten dan lebih tertib makainya, pasti hasilnya akan lebih baik. Jadi secara umum, menurut saya Kanna ini ekonomis dan efektif. Komposisi didalamnya juga aman, karena Kanna mengandung lesitin yang berasal dari protein kacang kedelai yang berfungsi sebagai moisturiser alami. 

Nggak asyiknya bau Kanna ini nggak harum, tapi mirip- mirip obat...tapi mengingat efektifitas dan harganya yang ," merakyat" ...ya saya cuek aja. Lama- lama juga bakalan terbiasa. Oh, ya postingan ini bukan review berbayar, murni testimoni saya sebagai user. Sekedar sharing...kali aja ada yang sedang senasib sepenanggungan dengan saya..

8 comments:

  1. Klo aku kapalan ni mb, bisa gag y pke ini huahuahua

    ReplyDelete
  2. sempat pake juga saya mba, terus saya kasih ibu karena kaki ibu lebih parah kapalannya...

    ReplyDelete
  3. saya pakai juga mbak Sulis karena kaki ini hampir selalu kapalan nggak tergantung musim... :)

    ReplyDelete
  4. kalo aku pake getah pepaya muda Mbak, manjur bin ngirit hihihi

    ReplyDelete
  5. allhamdulilah kalo saya belum pernah kaki nya pecah2 hehe, mungkin kalo di jogja panas banget ya mba, kalo di daerah saya juga panas sih tapi ga terlalu panas banget

    ReplyDelete
  6. waaa...boleh juga tuh. aku inih super pecah2. pdhl di rumah aja. eh malah tetanggaku yg sering ke sawah tumitnya mulus. konon lumpur sawah emang bikin kulit halus ya.

    kapan2 kucoba ah kanna-nya. kl dah ada review terpercaya gini kan sip. tfs ya lis.

    ReplyDelete
  7. Ibuku dulu pakai ini, memang super ampuh ya :D

    ReplyDelete
  8. Saya juga suka pakai mbak, cepet banget sembuhnya.

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin